Kompas.com - 24/02/2015, 12:51 WIB
EditorI Made Asdhiana
KUTA, KOMPAS.com - Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Bali menambah jumlah pemandu wisata yang khusus menangani wisatawan dari Tiongkok, mengingat tingginya jumlah kunjungan turis tersebut ke Pulau Dewata.

"Setelah dikonfirmasi ke HPI dan Biro Perjalanan Wisata, kami memerlukan sekitar 116 orang pemandu wisata khusus untuk menangani wisatawan Tiongkok," kata Ketua HPI Bali, Sang Putu Subaya ditemui di Bandara Internasional Ngurah Rai di Kuta, Kabupaten Badung, Senin (23/2/2015).

Menurut dia, saat ini jumlah pemandu wisata khusus wisatawan dari negeri tirai bambu itu sebanyak 820 orang yang memiliki lisensi. "Jumlah itu sudah cukup. Namun untuk momen tertentu yang mendatangkan lebih banyak wisatawan dari Tiongkok masih kurang," ujarnya.

Namun tidak jarang untuk momen tertentu seperti libur panjang Imlek, pihaknya mengalami kendala dalam penyediaan pemandu wisata.

Untuk menyiasati hal itu, HPI Bali mendatangkan pemandu wisata yang memiliki lisensi dari luar Bali seperti dari Batam dan Medan. "Kami siasati dengan diperbantukan dari anggota kami di luar Bali. Sebelum mendapatkan lisensi mereka telah mendapatkan pendidikan dan pelatihan terkait pariwisata di daerah yang menggunakan jasanya. Secara normatif mereka sudah paham," katanya.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Wisatawan mengunjungi lokasi wisata Pura Ulu Watu, Bali, Selasa (1/1/2011).
Selain itu, dalam waktu dekat HPI Bali akan menggelar pendidikan singkat yang ditempuh selama sekitar dua minggu untuk menyiapkan pemandu wisata khusus wisatawan Tiongkok dengan menggandeng Dinas Pariwisata, HPI dan Sekolah Tinggi Pariwisata.

Sementara itu terkait adanya isu pemandu wisata tidak berizin yang beroperasi di kawasan bandara, Subaya mengimbau masyarakat untuk mewaspadai hal itu dengan memperhatikan identitas yang melekat. Biasanya, pemandu wisata yang resmi memiliki identitas khusus dan resmi dari HPI serta mengenakan pakaian adat yang sesuai dengan adat Bali.

Saat ini HPI Bali memiliki 5.902 orang pemandu wisata yang menguasai 14 bahasa di antaranya Inggris, Rusia, Tiongkok, Korea, Jepang, Italia, Spanyol dan negara lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.