Lezatnya Ikan Bakar di Pematang Sawah

Kompas.com - 27/02/2015, 13:52 WIB
Ikan bakar menjadi satu-satunya menu yang disajikan di Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014). KOMPAS/HENDRA A SETYAWANIkan bakar menjadi satu-satunya menu yang disajikan di Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014).
EditorI Made Asdhiana
IKAN bakar berbalur minyak kelapa disantap sembari memandang pematang sawah. Itulah sensasi bersantap di Desa Masbagik, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat.

Di tengah hamparan kolam ikan dan kolam kangkung yang hijau segar, kami duduk lesehan di gazeboyang atapnya bertutup jalinan alang-alang. Sambil menunggu hidangan makan siang datang, kami duduk-duduk mengobrol sambil menatap pemandangan sawah dan buaian gemercik air. Harum ikan bakar sayup-sayup menggoda indera penciuman.

Ibarat sate, nila bakar itu disajikan menggunakan tusukan dari bilah-bilah bambu sepanjang lebih kurang 30 sentimeter. Dari luar, nila bakar terlihat kering dan bersih tanpa bumbu. Namun, saat disobek, daging ikannya yang berwarna putih terasa gurih dan tercecap segar.

Olesan minyak kelapa rupanya menjadi jawabannya. Sebelum dibakar di atas arang, badan ikan yang telah dibersihkan dilumuri campuran minyak kelapa dan garam. Tujuannya, agar ikan tidak gosong saat dibakar. Campuran minyak kelapa dan garam juga sekaligus memberi rasa gurih tetapi tidak menutupi rasa daging ikan nila.

Rasa ikan nila bakar yang gurih semakin lengkap dengan sambal totok yang terbuat dari campuran ulekan cabai, bawang merah, terasi, dan garam. Meski terasa pedas di lidah, seperti sambal khas Lombok, sajian nila bakar sambal totok ini tetap ”mengundang” wisatawan dari Belanda, Jerman, Jepang, Hongkong, dan Malaysia untuk turut mencoba.

Sebagai menu pelengkap, disajikan pula urap sayuran berisi rebusan daun kangkung dan taoge. Cita rasanya tidak terlalu berbeda dengan urap khas Jawa. Bedanya, kangkung asli Lombok terasa lebih renyah dan segar. Cita rasa kangkung yang renyah ini kerap dibanggakan sebagai keunggulan kangkung asal Lombok oleh warganya.

KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Menu lengkap di Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014).
”Kebetulan, kami menanam sendiri kangkung yang disajikan di sini,” kata Wariadi (36), pemilik Rumah Makan (RM) Purnama. Tangannya menunjuk kolam kangkung tidak jauh dari gazebo tempat kami duduk.

Ada juga pilihan sayur bening dan hidangan ayam bakar/goreng. Sayur bening disajikan dalam paket yang sama dengan ikan nila bakar, sambal totok, dan urap. Namun, untuk memudahkan pelayanan, khusus menu ayam bakar/goreng harus dilakukan melalui pemesanan lebih dahulu. Maklum saja, rumah makan Wariadi memang jarang sepi. Apalagi, saat jam makan siang, orang kerap harus antre untuk bisa duduk bersantap.

Daerah terpencil

Wariadi membuka rumah makan pada 2002. Sebenarnya ia tidak terpikir untuk membuka rumah makan. Harap maklum, lokasi lahan sebenarnya berada di daerah terpencil. Jaraknya mencapai 47 kilometer dari Mataram, ibu kota Nusa Tenggara Barat. Bahkan, di masa lalu daerah itu dikenal sebagai daerah rawan maling (pencuri).

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER TRAVEL] Cara Buat Steak Empuk | Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih

[POPULER TRAVEL] Cara Buat Steak Empuk | Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih

Whats Hot
15 Tempat Makan Jakarta yang Layani Pesan Antar Makanan, Ada Sei Sampai Nasi Liwet

15 Tempat Makan Jakarta yang Layani Pesan Antar Makanan, Ada Sei Sampai Nasi Liwet

Whats Hot
Obyek Wisata di Labuan Bajo Ditutup Hingga 29 Mei 2020

Obyek Wisata di Labuan Bajo Ditutup Hingga 29 Mei 2020

Whats Hot
Jenis-jenis Daging untuk Steak dan Tips Memilih Sesuai Selera

Jenis-jenis Daging untuk Steak dan Tips Memilih Sesuai Selera

Makan Makan
Akhir Pekan Masak Steak, Ini Cara Membuat Saus Steak ala Restoran Bintang Lima

Akhir Pekan Masak Steak, Ini Cara Membuat Saus Steak ala Restoran Bintang Lima

Makan Makan
Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Beri Promo Gratis Ongkir untuk Area Pesan Jaksel dan Tangerang

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih Beri Promo Gratis Ongkir untuk Area Pesan Jaksel dan Tangerang

Makan Makan
Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, Kuliner Kambing Legendaris di Jakarta Sejak 1958

Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, Kuliner Kambing Legendaris di Jakarta Sejak 1958

Makan Makan
RedDoorz Sediakan Akomodasi Gratis Dekat RS untuk Tenaga Medis

RedDoorz Sediakan Akomodasi Gratis Dekat RS untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Cara Mudah Membuat Daging Steak Jadi Empuk dan Juicy

Cara Mudah Membuat Daging Steak Jadi Empuk dan Juicy

Makan Makan
12 Tempat Makan di Jakarta yang Layani Antar Pesan Makanan, Cocok Buat di Rumah Aja

12 Tempat Makan di Jakarta yang Layani Antar Pesan Makanan, Cocok Buat di Rumah Aja

Makan Makan
Saran Terbaru Pariwisata Inggris untuk Wisatawan Selama Pandemi Virus Corona

Saran Terbaru Pariwisata Inggris untuk Wisatawan Selama Pandemi Virus Corona

Whats Hot
Tips dan Cara Masak Steak ala Restoran di Rumah untuk Pemula

Tips dan Cara Masak Steak ala Restoran di Rumah untuk Pemula

Makan Makan
Cari Tahu Rasa Kopi dengan Berbagai Pancaindra, Tertarik?

Cari Tahu Rasa Kopi dengan Berbagai Pancaindra, Tertarik?

Makan Makan
Imbauan Hong Kong untuk Wisatawan Terkait Situasi Terbaru Virus Corona

Imbauan Hong Kong untuk Wisatawan Terkait Situasi Terbaru Virus Corona

Jalan Jalan
Vietnam Batasi Turis Asing Masuk, Harus Karantina 14 Hari

Vietnam Batasi Turis Asing Masuk, Harus Karantina 14 Hari

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X