Kompas.com - 27/02/2015, 13:52 WIB
Rumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014). KOMPAS/HENDRA A SETYAWANRumah Makan Purnama di Desa Masbagik Utara, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/10/2014).
EditorI Made Asdhiana

Pada awalnya, Wariadi sekadar membuka kolam ikan di lahan seluas 500 meter persegi. Ia ingin mempraktikkan hasil pendidikannya di sekolah pertanian menengah atas. Sebelum beternak ikan nila, ia mencoba budidaya ikan karper. Namun, serangan penyakit herpes membuatnya beralih ke ikan nila.

Suatu kali, orang-orang yang melintasi kolam ikannya meminta izin agar diperbolehkan memancing. Mereka kemudian juga meminta hasil pancingan mereka untuk diolah menjadi ikan bakar atau goreng. Istri Wariadi, Miayah (33), kemudian memasak ikan-ikan hasil pancingan itu dengan bumbu berbalur minyak kelapa yang serta-merta menjerat lidah para pemancing.

Kelezatan ikan nila olahan Miayah kemudian tersiar ke seluruh desa. Dan segera membuat warga berduyun-duyun ke sana. Dari situlah, Wariadi yang kemudian lulus sarjana perikanan ini mengembangkan usaha menjadi rumah makan pemancingan. Karena alasan kepraktisan, layanan pemancingan kemudian ditutup tahun 2007.

Hingga kini ada saja yang terus datang menikmati sajian sedap ikan nila bakar di RM Purnama. Kadang ada pula yang meminta nila goreng meski jumlahnya tidak terlalu banyak. Selain warga sekitar, banyak pula wisatawan dari luar kota yang sengaja datang untuk mencicip ikan bakar barbalur minyak kelapa yang populer itu. ”Padahal, kalau dipikir-pikir, jaraknya cukup jauh kalau dari Mataram,” kata Wariadi.

Jam-jam makan siang atau akhir pekan dan tanggal merah menjadi masa-masa tersibuk. Puncak keramaian terjadi pada bulan Ramadhan dan Lebaran. Hanya pada hari pertama Lebaran rumah makan lesehan itu tutup.

Dalam sehari, rata-rata Wariadi menghabiskan 300-400 ikan nila untuk melayani 150 tamu. Satu paket menu yang berisi 1-4 ikan bisa dinikmati hingga lima orang. Jumlah itu bisa bertambah jika ada pesanan dalam jumlah besar untuk acara di kantor-kantor. (DOE/EKI/RUL)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

Travel Tips
Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Travel Update
Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Travel Promo
Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Travel Update
Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Travel Update
Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Travel Update
Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Travel Update
Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Jalan Jalan
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Semua Pintu Masuk Wisata Gunung Bromo Buka Lagi per 30 November 2021

Travel Update
Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Aturan Perjalanan PPKM Level 3 Nataru, Wajib Bawa SKM

Travel Update
Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Pendaki Gunung Lawu via Karanganyar Wajib Pakai Sepatu Gunung

Travel Update
Turis Indonesia Sudah Bisa ke Singapura, Syaratnya Siapkan Asuransi Rp 315 Juta

Turis Indonesia Sudah Bisa ke Singapura, Syaratnya Siapkan Asuransi Rp 315 Juta

Travel Update
5 Tips Wisata di Puncak Kuik Ponorogo agar Puas Nikmati Keindahannya

5 Tips Wisata di Puncak Kuik Ponorogo agar Puas Nikmati Keindahannya

Travel Tips
Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.