Kompas.com - 09/03/2015, 17:12 WIB
Tempat kemah di Gunung Everest. The TelegraphTempat kemah di Gunung Everest.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

KOMPAS.com — Gunung Everest kini menghadapi masalah kotoran manusia yang telah mengotori tempat kemah dan lereng pendakian Gunung Everest. Hal itu berakibat pada penyebaran penyakit dan menyebabkan pendaki harus berpikir kembali ketika ingin mendaki. Kotoran manusia di puncak tertinggi di dunia dan simbol kepercayaan yang penting bagi orang-orang Nepal dapat menjadi kesalahan yang menyedihkan karena komersialisasi menghancurkan lingkungan pegunungan.

Seperti dikutip dari The Telegraph, setiap tahun ratusan orang tiba di Everest dan bertekad untuk mencapai puncak tertinggi di dunia. Banyak pendaki bersikeras telah mempelajari panjat tebing dan mendaki gunung bertahun-tahun demi mengembangkan keterampilan mereka. Namun, telah ada perkembangan dalam jumlah pendaki yang berhak mendapatkan kesempatan ke puncak.

Selain hal itu, bertambahnya jumlah orang yang ingin mendaki kini telah menyebabkan masalah. Memang benar tidak adanya fasilitas toilet di titik kemah Everest. Sistem toilet yang ada juga telah mengurangi masalah yang ada.

Seperti contoh sistem toilet berbentuk perahu yang telah dikembangkan untuk mencegah kotoran langsung ke laut. Namun, sistem ini hanya akan menambah masalah di tempat kemah. Ketika berada di ketinggian, kebutuhan untuk melakukan salah satu fungsi tubuh secara normal tetap ada.

Meskipun pada tahun 2014 telah ada peraturan baru untuk membawa turun kotoran, untuk menegakkan aturan ini cukup membuat masalah. Membuang kotoran dalam plastik dan membawanya turun dari gunung cukup mustahil dilakukan.

Permasalahan kotoran manusia ini sebenarnya dapat diatasi dengan investasi dan regulasi. Pemerintah Nepal bertanggung jawab untuk menyediakan sanitasi di tempat kemah. Hal itu juga membutuhkan perjanjian dengan perusahaan-perusahaan yang menyediakan jasa pemandu.

Pemandu bertanggung jawab untuk mengatur tamu dalam hal pelestarian lingkungan pegunungan. Pada akhirnya, orang-orang yang ingin mendaki ke Gunung Everest dan puncak lainnya memiliki tanggung jawab dalam pendakian yang mereka lakukan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

Travel Update
Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Travel Update
MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

Travel Update
Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Travel Update
Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.