Memotret Ruang Hijau, Oase di Tengah Kesibukan...

Kompas.com - 10/03/2015, 13:26 WIB
Ruang Hijau. Keberadaannya bagai Oase bagi masyarakat Kota Urban. Dino Oktaviano/Kompas.ComRuang Hijau. Keberadaannya bagai Oase bagi masyarakat Kota Urban.
|
EditorLatief

KOMPAS.com - Setiap taman kota memiliki daya tarik sendiri. Tak heran, keberadaannya kini semakin dilirik warga sebagai destinasi wisata gratis.

Duduk santai dipayungi pohon rindang sambil menikmati udara sejuk menjadi pilihan saya hari ini. Cocok bagi saya yang tak memiliki banyak waktu untuk sekedar keluar dari rutinitas membosankan.

Beruntung, di tengah kesibukan kota ini masih ada beberapa ruang hijau untuk saya datangi. Ya, meski hanya sekejap untuk menikmati udaranya yang menjadi terapi segar bagi pikiran.

Pohon-pohon hijau berbaris di tiap tepinya. Pada sore hari, anak-anak tampak berlarian, menunggu suapan dari ibu atau asisten rumah tangga yang bertugas menjaga. Di sudut lain, banyak kakek-nenek berkeliling sambil berlari-lari kecil menikmati udara segar. Tampak sekali, fisik mereka masih sehat.

Saya tergugah, momen ini tak baik kalau dilewatkan. Melihat wajah-wajah bahagia dan objek indah macam air terjun juga bunga warna-warni, selalu membuat saya ingin mengingatnya.

Kamera mirrorless menjadi senjata saya untuk memperpanjang umur obyek hari itu. Sambil mencari posisi nyaman, kursi panjang di salah satu sisi jogging track menjadi pilihan. Dari sana, saya bisa melihat air mancur di tengah danau yang jernih. Bunga teratai menyebar acak, mengambang dengan rupa warna-warni untuk menarik pandangan mata.

Dino Oktaviano/Kompas.Com Tingkat clarity foto yang luar biasa. Tekstur dan serat bunga terlihat jelas.

Jepretan pertama saya putuskan untuk mengambil gambar bunga-bunga itu.  Hasilnya cukup bagus, terang dan menyala dengan warna-warna sedikit mencolok.

Saya lalu mencari posisi dengan  pencahayaan yang cukup ketika tiba-tiba cuaca mendung datang. Sesaat kemudian, saya pun berganti objek. Kali ini, bunga-bunga di rumputan taman menjadi pilihan.

Cantik nian! Kuncup merah dengan daun hijau yang rimbun menjadi paduan yang pas. Dengan lensa tele, saya masih bisa melihat detail seekor lebah hinggap berpindah-pindah. Kepakan sayapnya nyata pada hasil tangkapan gambar.

Detail dan tajam

Anda punya hobi yang sama dengan saya? Ada sedikit saran dari saya. Pemakaian kamera dengan sensor minimal 28 megapiksel BSI APS­-C CMOS akan sangat mempengaruhi kualitas gambar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X