Privasi di Semenanjung Tanjung Lesung

Kompas.com - 15/03/2015, 11:49 WIB
Sejumlah wisatawan menikmati panorama pantai di kawasan wisata Tanjung Lesung, Desa Tanjungjaya, Kecamatan Panimbang, Kabupaten Pandeglang, Banten, akhir Februari 2015. Di pantai wisata ini wisatawan juga dapat memancing, menyelam dan naik perahu. KOMPAS/DWI BAYU RADIUSSejumlah wisatawan menikmati panorama pantai di kawasan wisata Tanjung Lesung, Desa Tanjungjaya, Kecamatan Panimbang, Kabupaten Pandeglang, Banten, akhir Februari 2015. Di pantai wisata ini wisatawan juga dapat memancing, menyelam dan naik perahu.
EditorI Made Asdhiana
KESAN kawasan wisata yang apik dan tertata rapi sudah tampak saat memasuki gerbang Tanjung Lesung di Desa Tanjungjaya, Kecamatan Panimbang, Kabupaten Pandeglang, Banten. Pohon-pohon tinggi dan rimbun menjadi peneduh saat menyusuri jalan ke dalam kawasan wisata tersebut.

Ranting dan dedaunan yang menaungi jalan menyejukkan wisatawan saat matahari bersinar terik. Di pantai, debur ombak dan angin sepoi-sepoi membelai tubuh yang terasa rileks setelah menempuh perjalanan jauh. Hijaunya kawasan sekitar pantai bergradasi dengan laut biru sungguh menyejukkan mata.

Perahu nelayan yang tengah berlayar di kejauhan kian menambah indah panorama. Di tepi pantai yang berpasir putih dan berair jernih, nyiur melambai. Tanjung Lesung tampak rapi dengan letak pondok penginapan yang teratur. Beberapa petugas kebersihan terlihat menyapu sampah.

Kolam dengan bunga teratai dan ikan membuat Tanjung Lesung Beach Hotel semakin cantik. Tinggi ombak hanya sekitar 50 sentimeter sehingga pantai itu aman untuk anak-anak sekalipun. Saat matahari menuju peraduan, senja menampilkan pesona lain berupa semburat jingga dengan ungu di langit petang.

Keesokan paginya, siluet Gunung Anak Krakatau terlihat jelas di Selat Sunda di kejauhan. Beberapa wisatawan yang sarapan dan berendam di kolam renang Tanjung Lesung Beach Hotel, asyik menikmati pemandangan dengan latar belakang laut lepas tersebut.

Alia Syarifiah, Marketing Promotion Officer Tanjung Lesung, menuturkan, di Tanjung Lesung tersedia sejumlah pilihan tempat menginap. Selain Tanjung Lesung Beach Hotel, penginapan lain adalah Legoon Dadap Village, Sailing Club, Blue Fish Hotel, Kalicaa Villa, dan Green Coral Camping Ground.

Terletak di semenanjung kecil yang menghadap Selat Sunda, kawasan wisata Tanjung Lesung dikembangkan sejak tahun 1996 dengan luas sekitar 1.500 hektar. Ruang privasi menjadi keunggulan Tanjung Lesung. Keleluasaan aktivitas bersama keluarga dan teman dekat sungguh-sungguh diperhatikan. ”Selain tak terganggu pengunjung lokal atau pedagang lazimnya di tempat wisata, ada kolam renang pribadi dan dapur di sebagian tipe kamar,” tutur Alia.

Wisata terpadu

Tanjung Lesung merupakan tujuan wisata terpadu. Tak hanya penginapan, wisatawan juga bisa melakukan outbound, rapat, dan pertemuan keluarga. Tersedia pula paket wisata alam dengan melihat Gunung Krakatau dan Ujung Kulon. Paket lain yang menarik adalah ”berkebun di laut”.

Keunikan nama itu sebanding dengan manfaatnya bagi lingkungan. Wisatawan menanam terumbu karang sambil snorkeling. Lokasi penanaman terumbu karang ditempuh dengan perahu dalam waktu sekitar 30 menit. Tak kalah serunya, menyelam di lokasi kapal Perusahaan Dagang Belanda (VOC) yang karam.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X