Kompas.com - 29/03/2015, 17:23 WIB
EditorI Made Asdhiana
LANGIT biru dan laut yang jernih kehijauan ditingkahi semilir angin segar. Alat pancing di tangan siap memindahkan ikan dari laut untuk disantap nanti malam saat tenda sudah didirikan. Bila wisatawan menganggap bermain banana boat sudah terlalu jamak, inilah cara lain menikmati alam bahari Pulau Tidung, Kepulauan Seribu.

Abi (24) dan Arda (24), dua karyawan swasta di Jakarta Selatan, memanfaatkan libur akhir pekan di pertengahan Maret lalu dengan berkegiatan di Pulau Tidung yang indah dan kaya hasil laut. Mereka membawa ransel berisi peralatan kemah dan memancing di Pulau Tidung Kecil.

Biasanya, wisatawan ke Pulau Tidung lebih banyak mengikuti paket wisata yang ditawarkan agen pariwisata, seperti snorkeling, banana boat, donut boat, dan jetski. Harga per paket sekitar Rp 350.000. Namun, berkemah dan memancing bisa menjadi alternatif menarik dan tentu lebih murah.

”Kami paling hanya keluar Rp 150.000 untuk tiket pergi-pulang dan belanja bekal,” katanya.

Pulau Tidung Kecil tidak dihuni. Alamnya masih sangat hijau karena pulau ini difungsikan sebagai kawasan konservasi. Di sisi utara pulau terdapat tanah lapang di antara pepohonan yang bisa digunakan untuk berkemah. Lokasinya hanya beberapa meter dari pantai.

Di pulau ini tersedia air bersih untuk mandi atau buang air. Pengelola juga menyediakan aliran listrik untuk mengisi ulang baterai telepon seluler. Semua itu hanya dengan biaya sekitar Rp 15.000 per orang.

Biasanya, wisatawan, seperti Abi dan Arda, tiba pada siang hari dengan kapal dari Muara Angke, Jakarta Utara. Setiba di Pulau Tidung, mereka menyeberangi Jembatan Cinta menuju Pulau Tidung Kecil. Ada dermaga lama yang tidak terpakai. Di situ, mereka bisa melemparkan joran untuk mencari ikan.

”Yaahhh... ikannya kecil,” teriak Arda, disambut tawa Abi.

Ikan-ikan itu dipakai untuk lauk makan malam. Mereka juga bisa mencari kerang untuk tambahan lauk.

Setelah merasa cukup, pengunjung bisa berjalan atau bersepeda keliling Pulau Tidung Kecil seluas 17 hektar itu. Pengelola membuatkan jalan paving keliling pulau untuk menikmati kesegaran angin laut dan keindahan matahari terbenam.

Di beberapa titik, jalan dibuat seperti gundukan yang menyenangkan untuk bersepeda. Terdapat pula jalur dengan batu-batu menonjol mirip sarana pijat refleksi telapak kaki. Lepaskan penat dengan duduk di bangku di bawah pohon cemara laut yang menghadap ke laut.

Malam hari, seiring tenda-tenda didirikan, api unggun berkobar untuk membakar ikan dan memasak air. Nikmat tak terkira menyeruput kopi dan bersantap.

Dengarkan desiran ombak menghantam bakau dan pantai, serta suara binatang malam. Suasana ”mewah” yang tak akan mungkin ditemui di Jakarta. Tak jarang, pengunjung membawa alat musik, seperti gitar, untuk memeriahkan suasana.

Arsad, penjaga keamanan di Pulau Tidung Kecil, menuturkan, beberapa kali di sejumlah titik pernah terjadi kebakaran. ”Sepertinya wisatawan lupa memadamkan api unggun sampai benar-benar padam,” ujarnya.

Meskipun pernah terjadi kebakaran, pulau ini tetap terbuka untuk berkemah. Jadi, bagi yang ingin berkemah di tempat itu, jangan lupa mematikan api unggun dan jangan buang puntung rokok sembarangan.

Pulau Air

Bila ada uang lebih, wisatawan bisa berkemah dan memancing sekaligus snorkeling di Pulau Air. Jaraknya tak jauh dari Pulau Tidung. Abi dan Arda juga sempat menjajal berkemah di Pulau Air tahun lalu.

KOMPAS/RADITYA HELABUMI Pengunjung berkemah di salah satu sisi Pulau Air, Kepulauan Seribu, Minggu (15/3/2015). Pulau Air merupakan salah satu pulau yang dimiliki perorangan.
Untuk mencapai Pulau Air, mereka menyewa kapal dari Pulau Tidung Rp 450.000-Rp 500.000. Kapal bisa diisi rombongan sehingga biaya per orang makin ringan.

”Nakhoda kapal akan menunggu di Pulau Air sampai keesokan harinya kami kembali ke Pulau Tidung,” tutur Abi.

Seperti Pulau Tidung, perairan di Pulau Air juga hijau dan jernih. Terumbu karang pun indah sehingga sebelum berkemah pada malam hari pengunjung bisa snorkeling sepuasnya menikmati keindahan terumbu karang dan ikan-ikannya.

Di sisi utara Pulau Air terdapat beberapa bidang tanah lapang di bawah rimbun pepohonan yang bisa digunakan untuk mendirikan tenda dan membuat api unggun. Di sini, tidak ada pungutan biaya bagi wisatawan. Namun, tidak ada jaringan listrik untuk mengisi baterai telepon seluler.

Sembari berwisata, tetap menjaga kelestarian lingkungan pulau dengan tidak meninggalkan sampah sembarangan. Alam kepulauan yang menawan alangkah indahnya bila bisa terus dinikmati sekarang dan masa mendatang. (Fransisca Romana Ninik dan Madina Nusrat)

Artikel ini sebelumnya tayang di Harian Kompas, Sabtu, 28 Maret 2015

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Naik Bus Wisata Transjakarta, Rute hingga Jam Operasional

Panduan Naik Bus Wisata Transjakarta, Rute hingga Jam Operasional

Jalan Jalan
Singapore Tourism Board Kerja Sama dengan Traveloka dan Trans Digital Media

Singapore Tourism Board Kerja Sama dengan Traveloka dan Trans Digital Media

Travel Update
Pesona Castello Brown, Tempat Kourtney Kardashian dan Travis Barker Menikah

Pesona Castello Brown, Tempat Kourtney Kardashian dan Travis Barker Menikah

Jalan Jalan
Panduan Wisata ke Bangsring Underwater Banyuwangi, Masuk Cuma Rp 5.000

Panduan Wisata ke Bangsring Underwater Banyuwangi, Masuk Cuma Rp 5.000

Jalan Jalan
Scoot Sediakan Rute ke Jeju Korea Selatan, Harga Mulai Rp 4 Jutaan

Scoot Sediakan Rute ke Jeju Korea Selatan, Harga Mulai Rp 4 Jutaan

Travel Update
Tempat Foto Pre-wedding Maudy Ayunda, Ini Pesona Bukit Wairinding di Sumba

Tempat Foto Pre-wedding Maudy Ayunda, Ini Pesona Bukit Wairinding di Sumba

Jalan Jalan
Mesut Özil ke Indonesia, Sandiaga Harapkan Ini untuk Pariwisata

Mesut Özil ke Indonesia, Sandiaga Harapkan Ini untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga: Viralnya Rowo Bayu Bisa Bantu Kembangkan Wisata Banyuwangi

Sandiaga: Viralnya Rowo Bayu Bisa Bantu Kembangkan Wisata Banyuwangi

Travel Update
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Travel Tips
Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Travel Update
8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

Jalan Jalan
Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Jalan Jalan
Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Travel Update
5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

Travel Update
Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.