Kompas.com - 30/03/2015, 12:43 WIB
Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, penggemar durian asal Amerika Serikat Lindsay, dan chef Marinka mencicipi durian merah Banyuwangi di Festival Buah Lokal Banyuwangi, Sabtu (28/3/2015). Dalam festival ini, berbagai buah lokal Banyuwangi dibagikan gratis dan sebagian dijual murah. KOMPAS/SIWI YUNITA CAHYANINGRUMBupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, penggemar durian asal Amerika Serikat Lindsay, dan chef Marinka mencicipi durian merah Banyuwangi di Festival Buah Lokal Banyuwangi, Sabtu (28/3/2015). Dalam festival ini, berbagai buah lokal Banyuwangi dibagikan gratis dan sebagian dijual murah.
EditorI Made Asdhiana
BANYUWANGI, KOMPAS - Festival buah lokal dan kuliner kini menjadi daya tarik wisata baru Banyuwangi, Jawa Timur. Ribuan pengunjung dari dalam dan luar negeri datang berbondong-bondong untuk menyaksikan dan ambil bagian dalam festival itu.

Festival yang berlangsung Sabtu (28/3/2015) itu menyajikan buah lokal gratis sebagai penarik minat wisatawan. Buah lokal yang disajikan antara lain manggis, buah naga, pisang, jeruk siam, melon, semangka, jambu tanpa biji, hingga durian merah yang masih langka.

Dalam festival, pengunjung juga dapat memborong buah dengan harga lebih murah dibanding dengan harga pasaran. Manggis, yang biasanya dijual Rp 13.000 per kilogram, di festival ini dijual Rp 9.000. Begitu pula jambu kristal yang biasanya 1 kilogram Rp 20.000, di festival Rp 15.000. Durian merah yang biasanya dijual Rp 200.000-Rp 300.000 per buah bisa diperoleh dengan harga Rp 100.000-Rp 200.000.

Festival buah lokal itu juga dibarengi dengan Festival Kuliner Sego Tempong. Sego tempong merupakan masakan khas Banyuwangi yang menyajikan nasi, sayuran hijau lengkap, lauk-pauk, dan sambal pedas. ”Sambal pedas ini yang menjadi cirinya. Kenapa dinamakan tempong karena serasa ditempong alias ditampar,” kata chef Marinka yang memandu acara Festival Sego Tempong.

Dalam Festival Sego Tempong, sekitar 206 peserta berlomba menyajikan kuliner sego tempong untuk dinilai panitia, termasuk chef Marinka. Peserta terdiri dari pemilik warung di perkampungan, pedagang kaki lima, hingga pengelola restoran di hotel berbintang di Banyuwangi. Warga pun bebas mencicipi sego tempong yang dibuat oleh para peserta.

Diburu wisatawan

Festival kuliner dan buah lokal itu menarik banyak wisatawan. Sekitar 200 porsi nasi tempong dibuat serentak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat sego tempong dibuat, warga dapat mencicipi buah ketika acara festival buah lokal dibuka. Hanya dalam hitungan menit setelah dibuka, gunungan buah durian merah, manggis, dan sebagainya langsung ludes diperebutkan warga. Mereka berdesak-desakan untuk mendapatkan buah gratis, terutama durian merah.

Robby, wisatawan asal Amerika Serikat yang ikut berebut buah, sengaja membuat rencana jauh-jauh hari untuk datang ke Banyuwangi. Ia dan istrinya, Lindsay, ingin mencicipi buah lokal, terutama durian merah.

”Kami sudah merencanakan perjalanan ini enam bulan sebelumnya. Kami dengar ada festival buah lokal dan durian merah di dalamnya. Demi itu kami datang,” kata Robby.

Robby yang sempat mencicipi durian merah mengatakan, varian itu merupakan varian langka yang enak yang pernah ia coba. Tak cukup mencicipi satu durian, ia pun memborong sejumlah durian merah yang dijual petani di stan buah lokal.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengatakan, festival itu diharapkan dapat menjadi sarana promosi wisata sekaligus mendongkrak pendapatan petani buah. Buah lokal selama ini terancam terdesak oleh buah impor. ”Untuk melindungi buah lokal, kami membuat kebijakan untuk selalu menyajikan buah lokal di setiap rapat dan perjamuan, mulai dari tingkat RT sampai kabupaten,” katanya.

Festival buah lokal dan kuliner sego tempong hanyalah dua dari 38 festival yang diadakan Pemerintah Kabupaten Banyuwangi sepanjang tahun ini. Tujuannya agar wisatawan terus datang ke Banyuwangi tanpa henti. (NIT/JAN)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Rute ke Candi Sukuh, Sekitar 45 dari Pusat Kabupaten Karanganyar

Travel Tips
5 Tips ke Puncak Kuik Ponorogo, Waspada Jalan Menanjak Terjal dan Berkelok

5 Tips ke Puncak Kuik Ponorogo, Waspada Jalan Menanjak Terjal dan Berkelok

Travel Tips
Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Jalan Jalan
Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Travel Update
Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Travel Update
Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Travel Update
Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Jalan Jalan
Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Travel Update
Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Travel Update
Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Travel Update
Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Travel Update
Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Travel Update
Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Travel Update
Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips
4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.