Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/03/2015, 19:08 WIB
EditorNi Luh Made Pertiwi F
SUDAH lebih satu jam mobil yang saya tumpangi mengelilingi Danau Lut Tawar dari arah Selatan kota Takengon. Semburan cahaya matahari pagi sudah mulai membakar ditengah hawa sejuk alam pegunungan itu. Tapi perjalanan itu harus terhenti lantaran pekerjaan perbaikan jalan sedang dilakukan.

Para pekerja perbaikan jalan sigap menutup jalan dengan sebuah palang hanya berjalan empat mobil di depan mobil yang saya tumpangi. Salah seorang pengemudi yang saya hampiri cuma tersenyum dan menginformasikan penantian ini bisa memakan waktu dua jam.

Sebuah alat berat tengah sibuk menggali bebatuan di atas bukit. Guguran batu menggelinding ke tepi jalan. Dua jam menunggu tentunya tidak begitu nyaman sementara gua puteri pukes menanti hanya tiga sampai empat kilometer di depan. Ingin rasanya berlari seperti anak yang merengek pada ibunya untuk mendapat belaian. Untungnya, penantian dua jam itu hanya berlangsung sekitar empat puluh lima menit. Saya terbebas dari penantian yang lebih lama lagi.

Puteri Pukes menarik minat saya lantaran malam sebelumnya bicara banyak tentang Danau Lut Tawar dengan pemilik warung makan tempat saya melepas penat. Bang Abrar, pemilik warung makan itu mendesak saya untuk mengunjungi gua sang puteri. Rugi, katanya bila tak datang.

Sang puteri, lanjutnya, akhirnya terhenti karena sudah berubah menjadi batu. Tapi air matanya terus mengalir.

"Sekali tiga bulan, air mata sang puteri akan mengalir lebih banyak. Merembes ke setiap lorong dalam gua itu," imbuh Imran.

Dari pusat kota Takengon, sesungguhnya gua puteri menangis taklah berapa jauh. Imran mengatakan hanya lima menit berkendara motor. Tapi saya memilih arah berlawanan hingga tertahan pekerjaan perbaikan jalan.

(Syafrizaldi) Bagian ornamen Gua Puteri Pukes yang direhabilitasi dengan bahan bangunan.
Gua Puteri Pukes, sungguh jauh dari bayangan saya sebelumnya. Dalam pengembaraan pikiran saya, gua ini terletak agak jauh menjorok ke dalam tebing-tebing di pinggiran Danau Lut Tawar. Kondisinya masih penuh dengan aura mistis dan tertutup bayangan rindang pepohonan.

Tapi alangkah saya terkejut menyaksikan gua ini terpapar langsung matahari yang terik. Dari seberang jalan tempat mobil diparkir, mata telanjang saya bisa langsung menembus ke dalaman gua yang gelap. Beberapa bagian di dalamnya telah diterangi listrik.

Undakan tangga dari tepi jalan berbelok ke kanan. Sebuah patung telapak tangan terlentang. Patung itu tampak kontras diantara bebatuan kapur di sekelilingnya. Seolah tempat itu memang tersedia bagi peminat wisata religi, patung itu tampak sedang berzikir.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+