Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/04/2015, 11:17 WIB
EditorI Made Asdhiana
MAKANAN sehat sering dipersepsikan sebagai tidak lezat. Ini karena cita rasa yang ditimbulkannya berbeda dari definisi lezat yang selama ini kadung melekat di benak. Definisi lezat kita banyak terbentuk dari makanan yang biasa disantap. Tidak jarang makanan itu tidak memenuhi kategori sehat.

Untuk itu, biarkan lidah menikmati petualangannya dalam menemukan berbagai rasa baru yang bisa jadi akan menciptakan definisi lezat yang baru pula. Misalnya, bersantap dengan makanan-makanan yang diolah dari bahan-bahan organik yang dibiarkan mentah dan tidak dimasak.

Mari kita bertandang ke Burgreens Eat & Break di Jalan Flamboyan Raya, Rempoa, Ciputat Timur, Tangerang Selatan, Banten. Restoran ini menyajikan menu sehat berbasis bahan organik dan tumbuhan. Seperti namanya, salah satu menu maskotnya adalah burger ”hijau” karena tidak mengandung daging. Pilihan kami pada mini quarto karena ingin mencicipi empat jenis burger sekaligus, tetapi ukurannya mini sehingga masih ada ruang untuk mencicipi menu lain.

Mini quarto terdiri atas empat burger dengan jenis isian berbeda, yakni bayam, lentil atau sejenis kacang-kacangan, jamur, kacang merah, dan kacang hitam yang dicampur dengan bumbu-bumbu. Misalnya, isian yang biasanya terbuat dari daging diganti dengan olahan jamur champignon yang dicampur dengan oat dan keju buatan rumahan yang kemudian dibentuk seperti lembar daging pipih dan digoreng dengan minyak kelapa. Sementara roti tangkupnya diperoleh dari pemasok rumahan yang menggunakan gandum utuh. Rasanya yang kaya bumbu bikin lidah bergoyang bahagia.

Penampilannya juga tidak beda dengan burger biasa. Isian sayur yang ditumpuk dengan irisan tomat, selada, dan bawang bombai menjadikan burger ini tak ubahnya burger isi daging yang biasa kita santap.

”Makanan yang kami sajikan 80 persen dari bahan tumbuhan, sisanya masih ada unsur telur, susu, dan keju buatan rumahan yang bahan-bahannya kami pastikan organik,” kata Max Mandias (26), penggagas dan salah satu pemilik Burgreens.

Misalnya, keju harus berasal dari susu sapi yang sapinya makan rumput dan bahagia. Artinya, sapi itu diberi pakan dari bahan organik dan dipelihara dengan perlakuan yang tidak membuat ternak tersebut tersiksa. Ke depan, ia ingin agar restorannya benar-benar bebas dari bahan hewani dan produk turunannya.

KOMPAS/LASTI KURNIA Suasana Resto Burgreens Eatery, Catering and Delivery di Rempoa, Jakarta.
Setelah puas mencicipi sensasi burger hijau, acara dilanjutkan dengan mengulik menu mi jamur (raw mushroom noodle) yang tersusun dari bahan zucchini, lobak, dan wortel yang diiris dengan alat khusus menjadi bentuk mi. Mi sayuran ini lantas dicampur dengan jamur yang lebih dulu diolah dengan bumbu-bumbu. Ke atas mi sayuran dan jamur lantas dituangkan saus buatan sendiri. Aromanya segera menerbitkan air liur.

Menu yang warnanya menarik ini cukup ampuh menarik minat anak-anak untuk makan sayur. Bentuknya yang seperti mi membuat menu ini tampil ramah dan menggoda. Jika ingin rasa lebih pedas bisa mencoba lemongrass chilli lime salad yang terdiri dari daun selada, bayam merah, kecambah kacang hijau yang diberi bumbu salad berupa campuran cabai, serai, dan jeruk nipis. Jika masih ingin berpetualang rasa, bisa mencicipi Burgreens steak. Untuk minumnya, kami memilih minuman masing-masing yang dianggap cocok dengan selera dan suasana hati saat itu.

Di antaranya, beets and treats yang terbuat dari smoothies bit, nanas, dan jeruk lokal serta mother earth yang terbuat dari jus kale, bayam, dan apel hijau lokal yang diproses tanpa terkena panas (cold pressed juice). Sebagai penutup, tersaji chunky monkeyice cream, yakni pisang yang ditaburi kacang tanah, cokelat, dan kacang almond.

Makanan sehat

Terdapat aneka menu makanan lainnya, baik yang permanen maupun yang khusus pada hari tertentu. Masakan di Burgreens banyak menggunakan minyak kelapa ketika dimasak. Sementara untuk dressing, saus, digunakan minyak kelapa murni. Kini, bekerja sama dengan Organik Klub Tebet, Burgreens juga membuka cabang di sana dalam bentuk Burgreens Eat & Go.

Burgreens didirikan Max Mandias dan Helga Angelina (24). Keduanya bermitra juga dengan beberapa sahabat untuk mengelola Burgreens, yakni Banyu Bening, Michael J, Saptika Narendra G, dan Nadya Amanda Pritami.

Awalnya Max dan Helga sama-sama memandang perlunya mendorong konsumsi makanan sehat dan lebih banyak sayur, terutama kepada anak-anak. ”Awalnya pengin bikin katering anak. Anak itu kan generasi baru yang lebih bisa dibentuk,” ujar Helga.

Helga dan Max sebelumnya sama-sama berkuliah di Belanda. Helga berlatar belakang pendidikan komunikasi, sedangkan Max mempelajari bidang keuangan. Helga memilih gaya hidup vegetarian sebagai upaya penyembuhan penyakitnya. Ia mengidap asma dan sinusitis sejak usia 14 tahun. Banyaknya konsumsi obat membuat ia sudah mengalami infeksi ginjal pada usia remaja. Pada masa itu pula, Helga merasakan pengalaman traumatik melihat pemotongan ayam.

”Saya tertarik mempelajari alternative healing. Semua nutrisi untuk healing itu menggunakan ’resep’ perbanyak sayuran dan buah segar,” ujar Helga.

Sementara Max, yang pernah bekerja sebagai analis data di Amsterdam, juga terdorong mempelajari pola makan yang baik karena merasa tubuhnya tak sehat. Sambil kuliah, Max beberapa bulan bekerja di sebuah restoran di Amsterdam yang khusus menyajikan makanan mentah (raw food).

KOMPAS/LASTI KURNIA Chunky monkeyice cream, yakni pisang yang ditaburi kacang tanah, cokelat, dan kacang almond.
Kecintaannya pada dunia kuliner dan bisnis resto tumbuh di situ. Selain mengacu pada konsep vegan dan raw food, Burgreens juga berupaya menerapkan konsep Ayurveda dalam menyusun menu-menunya sebagai upaya mencapai keseimbangan.

Bersama Helga, Max memutuskan meninggalkan karier di Belanda yang sudah ia rintis seusai kuliah dan pulang ke Indonesia untuk membangun resto yang memenuhi idealisme mereka tentang pola makan sehat. Keduanya tak menampik, secara finansial berkarier di Belanda sesuai dengan latar studi mereka lebih menjanjikan. Kualitas lingkungan di ”Negeri Kincir Angin” juga nyaman. ”Tetapi, kami masih muda. Kami harus banyak mencari pengalaman,” ujar Max.

Keputusan untuk pulang dan membuat resto itu bukan tanpa tantangan. Bahkan orangtua Max sempat tak setuju. Toh mereka teguh berpegang pada komitmennya.

Burgreens dirintis pertengahan 2013. Semula mereka berencana berjualan secara daring. Keduanya kemudian menemukan mitra yang memiliki lahan dan membantu menata Burgreens menjadi resto bersuasana seperti saat ini. (Sri Rejeki & Nur Hidayati)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Jalan Jalan
Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Travel Update
Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Travel Update
5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

Jalan Jalan
ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

Travel Update
Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Travel Update
Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Jalan Jalan
6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

Travel Tips
Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Jalan Jalan
5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

Jalan Jalan
Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Travel Update
6 Wisata Malam di Surabaya, Pas untuk Anak-anak dan Dewasa

6 Wisata Malam di Surabaya, Pas untuk Anak-anak dan Dewasa

Jalan Jalan
6 Prediksi Tren Liburan 2023, Staycation hingga Wisata Hemat

6 Prediksi Tren Liburan 2023, Staycation hingga Wisata Hemat

Travel Update
Catat, Daftar Kantong Parkir untuk Pengunjung Cap Go Meh Bogor

Catat, Daftar Kantong Parkir untuk Pengunjung Cap Go Meh Bogor

Travel Update
Buana Life Pangalengan, Restoran ala Rumah Adat Papua di Tanah Sunda

Buana Life Pangalengan, Restoran ala Rumah Adat Papua di Tanah Sunda

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+