Kompas.com - 15/04/2015, 16:39 WIB
EditorI Made Asdhiana
GERIMIS menetes lembut, membasahi bumi Kediri, Jawa Timur, Selasa (10/2/2015) petang. Angin bertiup sepoi-sepoi menjelajah kulit saat kaki menjejak pelataran parkir Monumen Kediri di kawasan Simpang Lima Gumul. Udara dingin menyeruak seolah menyambut kedatangan kami.

Setelah melewati terowongan bawah tanah sejauh 200 meter dan menaiki sejumlah anak tangga, sampailah kami di atas tanah lapang dikelilingi rumput hijau. Saat memandang lurus ke depan, mata langsung tertuju pada sebuah monumen megah bercat dasar coklat krem.

Monumen setinggi 25 meter itu memiliki luas bangunan 804 meter persegi. Bangunan di area seluas 37 hektar ini bergaya arsitektur meniru L’Arch D’ Triomphe di Perancis yang melambangkan kejayaan dan kemakmuran bangsa dan negara.

Bedanya, pada sisi Monumen Kediri terpahat relief tentang kisah sejarah Kediri berikut seni dan budayanya. Ada empat patung menyerupai arca Ganesha yang diletakkan di tiap sudut. Ganesha merupakan dewa yang memiliki kecerdasan dan kebijaksanaan sehingga mampu menyelesaikan segala rintangan.

Sarat makna

Pemerintah Kabupaten Kediri mengklaim angka-angka pada monumen itu sarat makna. Angka 25 dan 804, misalnya, dianggap representasi hari jadi Kabupaten Kediri yakni 25 Maret 804 Masehi. Ganesha merupakan lambang resmi Pemerintah Kabupaten Kediri.

Monumen Kediri memiliki tiga tangga di bagian kaki. Di sekitar kaki monumen merupakan tempat yang paling ramai karena banyak dipakai warga untuk beraktivitas. Seperti malam itu, banyak anak muda usia belasan tahun yang berlatih melakukan free style atau gaya bebas. Pada saat yang sama, ada rombongan keluarga duduk santai menikmati suasana malam.

Di sudut lain, terlihat sekelompok remaja ber-selfie dengan latar monumen yang berdiri megah di tengah hamparan sawah dan ladang itu. Tak jauh dari lokasi foto, sejumlah anak berusia 5-10 tahun bermain kejar-kejaran.

”Kalau tidak hujan, biasanya lebih ramai pengunjungnya. Juga saat malam minggu, pasti ramai anak-anak, remaja bahkan orang tua. Semua ’tumplek’ di sini,” ujar Muslikah (35), warga Plosoklaten, Kabupaten Kediri.

Monumen yang mulai dibangun tahun 2003 melalui APBD setempat senilai miliaran rupiah itu memiliki delapan lantai yang bisa dijangkau dengan lift dan tiga tangga. Dari lantai teratas, pengunjung bisa menyaksikan panorama Kota Kediri yang padat bangunan dan Kabupaten Kediri yang penuh hamparan tanaman pertanian.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Naik Maskapai Ini, Bisa Gratis Masuk Gedung Tertinggi di Dunia

Naik Maskapai Ini, Bisa Gratis Masuk Gedung Tertinggi di Dunia

Travel Promo
Thai Lion Air Layani Rute Bali-Bangkok PP, Tiket Mulai Rp 2,6 Juta

Thai Lion Air Layani Rute Bali-Bangkok PP, Tiket Mulai Rp 2,6 Juta

Travel Update
Calon Jemaah Haji Furoda Dideportasi karena Tidak Resmi, Hati-hati Pilih Jasa Travel Haji

Calon Jemaah Haji Furoda Dideportasi karena Tidak Resmi, Hati-hati Pilih Jasa Travel Haji

Travel Update
Rute ke Candi Plaosan di Klaten, Tidak Jauh dari Candi Prambanan

Rute ke Candi Plaosan di Klaten, Tidak Jauh dari Candi Prambanan

Travel Tips
Jemaah Haji Furoda Batal Berangkat, Bagaimana Pencegahan di Kemudian Hari?

Jemaah Haji Furoda Batal Berangkat, Bagaimana Pencegahan di Kemudian Hari?

Travel Update
7 Tips Traveling bagi Orang Tua Agar Nyaman di Perjalanan 

7 Tips Traveling bagi Orang Tua Agar Nyaman di Perjalanan 

Travel Tips
Monas Buka Kembali, Bisa Naik ke Puncak Tugu

Monas Buka Kembali, Bisa Naik ke Puncak Tugu

Jalan Jalan
Hari Kemerdekaan Amerika Serikat 4 Juli, Bagaimana Warga Merayakannya?

Hari Kemerdekaan Amerika Serikat 4 Juli, Bagaimana Warga Merayakannya?

Travel Update
13 Tempat Wisata di Malang untuk Liburan Seru Bersama Keluarga

13 Tempat Wisata di Malang untuk Liburan Seru Bersama Keluarga

Jalan Jalan
Apa Itu Haji Furoda? Beda dari Haji Reguler, Ini 5 Faktanya

Apa Itu Haji Furoda? Beda dari Haji Reguler, Ini 5 Faktanya

Travel Update
8 Cara Mengetahui Ulasan Hotel dan Tempat Wisata Palsu 

8 Cara Mengetahui Ulasan Hotel dan Tempat Wisata Palsu 

Travel Tips
Apa yang Dimaksud dengan Upacara Potong Gigi dalam Agama Hindu?

Apa yang Dimaksud dengan Upacara Potong Gigi dalam Agama Hindu?

Jalan Jalan
Geopark Merangin di Jambi Disiapkan Jadi UNESCO Global Geopark

Geopark Merangin di Jambi Disiapkan Jadi UNESCO Global Geopark

Travel Update
Pramugari Tertua dan Terlama di Dunia, Terbang hingga Usia 86 Tahun

Pramugari Tertua dan Terlama di Dunia, Terbang hingga Usia 86 Tahun

Travel Update
Kesongo Transit Point, Indahnya Rawa Pening dan Sejuknya 38.000 Tanaman

Kesongo Transit Point, Indahnya Rawa Pening dan Sejuknya 38.000 Tanaman

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.