Kompas.com - 18/04/2015, 15:32 WIB
Tempat kemah di Gunung Everest. The TelegraphTempat kemah di Gunung Everest.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F
KOMPAS.com - Banyak pendaki tidak berhasil mencapai puncak tertinggi di dunia yaitu Gunung Everest dengan ketinggian 8.850 meter di atas permukaan laut (mdpl). Namun, para pendaki tersebut malah meninggalkan ratusan kilo sampah sisa pendakian.

Berdasarkan India Today, grup pendaki yang berpengalaman dari tentara militer India berencana naik ke Gunung Everest untuk membawa sampah sekitar 4.000 kg (sekitar 4 ton) dari tempat kemah di ketinggian.

Gunung Everest merupakan bagian dari Pegunungan Himalaya yang terletak di perbatasan antara Nepal dan Tibet. Tim yang beranggota sebanyak 34 orang rencananya mulai mendaki pada pertengahan Mei. Pendakian ini menandai perayaan 50 tahun tim India pertama yang mencapai Gunung Everest.

"Gunung Everest sekarang menyedihkan, disebut sebagai tempat sampah tertinggi di dunia," kata Maj. Ranveer Singh Jamval, pemimpin tim kepada India Today seperti dikutip dari CNN.

Telah mencapai Puncak Everest sebanyak dua kali, Jamval mengatakan akan menargetkan sampah-sampah sisa pendakian dari Camp 1 sampai ke puncak.

"Botol oksigen, tenda, kaleng, paket, dan sampah sisa-sisa pendakian lainnya. Selain masing-masing membawa ransel dengan 10 kilogram, kami masing-masing berencana akan membawa 10 kilogram sampah pada pendakian ini," katanya.

Ekspedisi tentara militer India ini bukanlah yang pertama kali yang melakukan pendakian untuk membersihkan sisa-sisa sampah pendaki. Semangat untuk membersihkan sampah pendakian ini diantaranya juga ada kegiatan yang bernama Eco Everest Expedition.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pendakian dengan memperhatikan kelestarian lingkungan ini dilakukan berkala mulai tahun 2008. Dalam pendakian ini, pendaki diharuskan untuk membawa sampah kembali seperti dikutip dari situs Asian Trekking.

Tahun lalu, Dinas Pariwisata Nepal mulai mewajibkan pendaki untuk membawa turun 8,2 kilogram tambahan sampah selain milik mereka dan sampah biologis manusia, berdasarkan New York Times.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNN Travel
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.