Kompas.com - 19/04/2015, 13:24 WIB
Warga sekitar kaki Gunung Tambora dan beberapa pengunjung dari sejumlah kota  berdatangan ke Lapangan Doro Ncanga, Dompu, Nusa Tenggara Barat, tempat pemusatan Peringatan 200 Tahun Gunung Tambora Menyapa Dunia yang dihadiri Presiden RI Joko Widodo, Sabtu (11/4/2015). Dua abad letusan Tambora patut dijadikan momentum dalam menyikapi perubahan alam.
KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHOWarga sekitar kaki Gunung Tambora dan beberapa pengunjung dari sejumlah kota berdatangan ke Lapangan Doro Ncanga, Dompu, Nusa Tenggara Barat, tempat pemusatan Peringatan 200 Tahun Gunung Tambora Menyapa Dunia yang dihadiri Presiden RI Joko Widodo, Sabtu (11/4/2015). Dua abad letusan Tambora patut dijadikan momentum dalam menyikapi perubahan alam.
EditorI Made Asdhiana
KOTA Bima, Senin (13/4/2015), masih riuh dengan pendaki yang baru turun dari Gunung Tambora. Ribuan orang, termasuk Presiden Joko Widodo, datang ke Pulau Sumbawa di Nusa Tenggara Barat pekan lalu untuk ”merayakan” dua abad letusan Tambora. Letusan Tambora semestinya bisa juga menjadi momentum perubahan menyikapi alam.

Di kaki Tambora, di hamparan padang sabana Doro Ncanga, Kabupaten Dompu, Presiden resmi menetapkan gunung ini sebagai taman nasional. Presiden juga meminta peringatan letusan Tambora, yang jatuh setiap 11 April, menjadi momentum mengangkat dunia pariwisata NTB, khususnya Pulau Sumbawa (Kompas, 12/4/2015).

Inilah untuk pertama kalinya peristiwa letusan gunung api di Indonesia diperingati Presiden Indonesia. Kedatangan Presiden Jokowi ini merupakan puncak dari serangkaian acara yang digelar untuk memperingati letusan Tambora, mulai dari pameran, seminar, aneka lomba, hingga sepeda gembira. Pemerintah membingkai kegiatannya dengan slogan yang ramah dan mengundang: ”Tambora Menyapa Dunia.”

Semangat untuk mendorong pariwisata dan juga pembangunan itu memang mendominasi dalam peringatan Tambora kali ini. Bahkan, saat memberi sambutan dalam diskusi ilmiah yang digelar Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Gunung Api (PVMBG)-Badan Geologi pada Senin pagi, Wali Kota Bima Qurais H Abidin pun masih juga menyampaikan potensi wisata yang bisa digarap.

Bertahun-tahun, kawasan Indonesia timur identik dengan mandeknya pembangunan karena model pembangunan yang cenderung timpang ke wilayah barat Nusantara. Menjadi wajar jika semua pihak di sana begitu berharap Tambora bisa menjadi pintu masuk memajukan ekonomi.

Namun, Tambora bukan hanya ”menyapa”. Tambora telah ”menampar” dunia dengan letusan dahsyatnya pada April 1815. Dentum letusan gunung ini terdengar keras hingga Batavia (Jakarta), bahkan hingga Bengkulu yang berjarak lebih dari 2.000 kilometer dari Tambora. Adapun abu dan aerosol sulfat yang dilontarkan Tambora menyelimuti hampir seluruh penjuru Bumi, melapisi sinar matahari, menggagalkan panen sehingga memicu kelaparan dan kematian global.

Refleksi Tambora

Peringatan Tambora sebenarnya bisa dimaknai dengan lebih reflektif untuk mengingatkan kondisi bentang alam Indonesia yang hiperaktif dan bagaimana kebudayaan Nusantara menyiasati situasi ini. Semangat itulah yang coba diangkat Bentara Budaya Jakarta, saat menggelar pameran, pergelaran, dan perbincangan bertajuk ”Kuldesak Tambora” (16-26 April). Tak hanya artefak dari peradaban yang terkubur di Tambora, sejumlah artefak dari beberapa gunung api lainnya, seperti Merapi dan Sindoro, juga dipamerkan.

KOMPAS/YUNIADHI AGUNG Ratusan penari menampilkan tari Rai Sa Ida di padang sabana Doro Ncanga, Kabupaten Dompu, Provinsi Nusa Tenggara Barat, saat puncak acara peringatan 200 tahun meletusnya Gunung tambora, Sabtu (11/4/2015). Acara yang dihadiri oleh Presiden Joko Widodo itu juga dijadikan momentum untuk menetapkan Taman Nasional Gunung Tambora.
Pembukaan acara, Kamis malam, dimulai dengan mendoakan korban letusan Gunung Tambora dua abad lalu dan korban sejumlah bencana alam lain yang berkali-kali mendera negeri ini. Acara kemudian disusul pembacaan Bo Sangaji Kai, buku harian Kerajaan Bima, yang mencatat rinci tragedi letusan yang mengubur dua kerajaan, Kerajaan Pekat dan Kerajaan Tambora, serta memorakporandakan Kerajaan Sanggar.

”Letusan Tambora saja menewaskan 91.000 jiwa, sedangkan letusan Gunung Krakatau (di Selat Sunda) pada tahun 1883 menewaskan 36.000 jiwa. Jika ditotal, korban letusuan dua gunung ini saja sudah lebih dari separuh korban semua gunung api di dunia dalam 500 tahun terakhir,” kata Kepala Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Surono, saat memberi sambutannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.