Kompas.com - 20/04/2015, 15:34 WIB
Warga Sumba, Nusa Tenggara Timur, mendatangi Pantai Wanokaka mencari cacing laut (nyale) sebagai simbol rezeki, kesejahteraan, dan keselamatan. KOMPAS/KORNELIS KEWA AMAWarga Sumba, Nusa Tenggara Timur, mendatangi Pantai Wanokaka mencari cacing laut (nyale) sebagai simbol rezeki, kesejahteraan, dan keselamatan.
EditorI Made Asdhiana
JARUM jam menunjukkan pukul 08.30 Wita, tetapi panas begitu menyengat. Ribuan peserta ritual nyale dan pasola dari dalam dan luar negeri, yang berhamburan di tepi Pantai Madidi Nyale, pun berhamburan mencari perteduhan. Penduduk asli Sumba Barat menenteng ember dan kantong plastik berisi nyale, cacing laut, simbol rezeki hidup, keselamatan, dan kesejahteraan.

Sementara para rato, tetua adat, berkumpul di bawah kaki bukit Madidi Nyale, membawakan ritual kepada leluhur, sebelum pasola digelar di lapangan terbuka.

Wisatawan dari sejumlah negara hadir di Pantai Madidi Nyale, Kecamatan Wanokaka, yang berjarak tak kurang dari 25 kilometer (km) dari Waikabubak, ibu kota Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT). Mereka menyaksikan perburuan nyale, cacing laut, dan pasola atau perang tanding antara delapan suku di Wanokaka.

Sejumlah 24 pria dari delapan suku di daerah itu terbagi dalam dua kelompok, yakni suku Wanokaka atas sebanyak empat suku dengan jumlah anggota 12 pria. Suku di Wanokaka bawah, dengan jumlah anggota yang sama dengan suku dari Wanokaka atas.

Kepala Rato Wanokaka, Ngongo Detta, di Wanokaka, beberapa saat lalu, mengatakan, sebelum pasola digelar di lapangan terbuka berukuran 50 meter x 20 meter, tepatnya pukul 03.00 Wita, sebelum matahari terbit, delapan rato atau kepala suku dari delapan suku di Wanokaka berkumpul di bawah bukit Madidi Nyale. Di tengah kegelapan itu, mereka membawakan ritual, memanggil nyale.

Dua rato tertidur pulas di samping batu, yang diyakini sebagai raja. Jika ada mimpi aneh dari salah satu rato yang hadir, diceritakan seluruhnya, kemudian dibahas bersama, apakah mimpi itu pertanda sukses atau gagal dalam pelaksanaan pasola dan kehidupan masyarakat di masa depan. Pada pasola, 13 April yang lalu, Ngongo Detta bermimpi melihat sebuah padang rumput hijau. Mimpi itu pun diterjemahkan sebagai kesuburan dan kesuksesan akan dialami warga setempat.

Setiap suku membawa seekor ayam, ketupat, sirih pinang, dan dua tongkat (lembing), mewakili lembing pasola. Ayam itu pun didoakan oleh rato sebelum diserahkan kepada kepala rato. Menurut kepercayaan masyarakat setempat, angka 2015, angka ganjil simbol keberanian. Adapun angka genap menjadi simbol kelemahlembutan.

Ayam yang dibawa pun lalu dipotong, dilihat hati, jantung, dan paru. Jika terdapat luka atau tanda aneh pada bagian tubuh pada salah satu ayam milik suku itu, mereka percaya akan ada luka atau kejadian aneh saat pasola berlangsung, yang menimpa peserta dari suku itu. Untuk menghilangkan ancaman itu, rato dari suku itu pun segera mengganti ayam, setelah memohon ampun dan bertobat.

Doa adat

Saat para rato mendaraskan doa adat, ribuan warga Sumba berhamburan di tepi pantai, mencari nyale. Pagi hari, sebelum pasola digelar, cacing-cacing itu meliuk-liuk di bibir pantai, di setiap kubangan air laut, dan permukaan air. Warga pun beramai-ramai menangkap cacing-cacing itu kemudian dimasukkan ke dalam wadah yang disiapkan dari rumah. Makin banyak nyale, pertanda tahun itu mereka mengalami kesuburan dan kelimpahan hasil panen. Hari itu, nyale begitu banyak ditemukan warga.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X