Kompas.com - 29/04/2015, 14:31 WIB
EditorI Made Asdhiana
DALAM seminar pariwisata ”Mengembangkan Potensi Wisata di NTB untuk Kesejahteraan Bersama” yang diselenggarakan harian Kompas dan Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat di Hotel Lombok Raya, Mataram, 19 Maret lalu, Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, agen wisata di Bali diwajibkan untuk menjual pariwisata Nusa Tenggara Barat.

Menurut dia, potensi pariwisata NTB tidak kalah dengan Bali. Hanya saja, harus diakui bahwa Bali lebih terkenal dibandingkan dengan NTB. Ditambah lagi, promosi pariwisata NTB dirasa masih kurang. ”Alam bagus, tetapi bagus saja tidak cukup kalau tidak dikenal,” ujarnya.

Peningkatan kunjungan pariwisata ke NTB, terutama di Pulau Lombok, memang tidak terlepas dari ”limpahan” wisatawan yang berkunjung ke Bali. Banyak wisatawan yang datang ke kawasan Senggigi Tiga Gili di Kabupaten Lombok Barat dari Pelabuhan Padang Bai di Bali menggunakan kapal cepat. Tujuan wisatawan, terutama wisatawan asing, dari Bali tersebut ke Pantai Senggigi, Gili Trawangan, Gili Air, dan Gili Meno yang menjadi salah satu andalan wisata Pulau Lombok.

Wisatawan asing yang berkunjung ke Pulau Moyo di kawasan Teluk Saleh, Kabupaten Sumbawa, juga masih lebih karena ”limpahan” dari Bali. Tidak hanya itu, sejumlah produk kerajinan dari Lombok dijual ke luar negeri melalui Bali. Tak heran jika kemudian muncul pemeo, NTB itu "Nasib Tergantung Bali".

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata NTB M Faozal mengakui, kawasan Senggigi Tiga Gili dan juga Pulau Moyo masih menjadi bagian promosi Bali. Dia juga mengakui bahwa promosi wisata NTB masih kurang. ”Kami diuntungkan oleh Bali. Soal packaging destinasi wisata, Bali memang lebih siap. Sumber daya manusia di Bali lebih bisa mengemas,” katanya.

KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHO Warga berjalan di pesisir pantai di Kecamatan Buen, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, yang berpanorama indah dengan latar Gunung Rinjani, Rabu (8/4/2015). Pesona tepi pesisir Sumbawa bagian barat yang cantik memiliki potensi wisata yang masih belum dikembangkan. Sumbawa berpotensi dalam pariwisata sebagai pilihan Nusa Tenggara Barat, selain Lombok.
Sejumlah upaya pun dilakukan untuk mempromosikan wisata NTB, seperti program Visit Lombok-Sumbawa sejak 2012, dengan target kunjungan 2 juta wisatawan pada 2015. Tujuannya, lebih mempromosikan lagi destinasi wisata di Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa.

Faozal mengatakan, ada 11 kawasan wisata unggulan di NTB. Dari 11 kawasan itu, 5 kawasan berada di Pulau Lombok, yaitu Kawasan Mataram Metro, Senggigi Tiga Gili, Kuta Mandalika, Rasimas Sembalun, dan Alasutan. Sisanya berada di Pulau Sumbawa, yaitu Pototano Maluk, Batu Hijau Dodorinti, Samota, Huú Lakey, Teluk Bima, dan Waworada Sape.

Promosi

Peringatan 200 tahun meletusnya Gunung Tambora di Pulau Sumbawa menjadi andalan untuk mempromosikan pariwisata NTB tersebut, terutama di Pulau Sumbawa yang masih tertinggal dibandingkan dengan Pulau Lombok. Padahal, pesona alam Pulau Sumbawa tidak kalah dengan Pulau Lombok, termasuk wisata pantainya.

Pantai Maluk di Kabupaten Sumbawa Barat dan Pantai Lakey di Kabupaten Dompu, misalnya, merupakan arena surfing berskala internasional. Pesona Gunung Tambora juga tidak kalah dengan pesona Gunung Rinjani.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.