Mengenang Masa Kesibukan Pulau Onrust

Kompas.com - 29/04/2015, 17:18 WIB
Pulau Kelor KOMPAS/HENDRA A SETYAWANPulau Kelor
EditorI Made Asdhiana
BERJALAN di antara reruntuhan sisa bangunan benteng Vereenigde Oostindische Compagnie yang berlumut bak memutar film sejarah masa kolonial. Deretan papan informasi, foto, dan suara pemandu wisata membuat aktivitas di Pulau Onrust hidup di imajinasi. Makam keramat, reruntuhan gedung, dan pohon-pohon tua yang rindang menjadi saksi tiga kali peralihan fungsi pulau ”sibuk” di utara Jakarta ini.

Tugu bercat coklat dengan kepala berbentuk kincir angin khas Belanda menyambut para pengunjung pulau yang berada di perairan Laut Jawa ini. Menapaki paving jalan, patahan tembok bekas bangunan barak karantina haji yang bercat putih terlihat. Memasuki bagian dalam bangunan, deretan kamar berukuran besar hingga bekas toilet yang bersekat-sekat masih tersisa.

Untuk mencapai pulau ini, pengunjung hanya perlu menyeberang 10-15 menit dari Pelabuhan Muara Kamal, Jakarta Utara. Jarak Pulau Onrust dari Muara Kamal sekitar 14 kilometer. Berbeda dengan pulau lain yang memikat pengunjung dengan keelokan alam, Onrust menawarkan wisata sejarah nan magis. Sembari jeda dari rutinitas aktivitas di Ibu Kota, menapaktilasi eksistensi masa penjajahan abad ke-17-18 bisa menjadi pilihan.

Mata Yoga Permana (21) lekat membaca papan informasi yang berada di salah satu museum di Pulau Onrust. Sesekali, ia membidikkan kamera videonya ke sekeliling ruangan. Bersama seorang teman laki-lakinya, ia mengobrol dan mengamati benda-benda bersejarah yang ada.

”Belajar sejarah tak melulu dari buku. Dengan hadir di sini, kita bisa benar-benar merasakan atmosfer sejarah masa lalu dengan melihat benda peninggalan yang ada,” ujar Yoga, bersemangat.

Mahasiswa Jurusan Penyiaran (broadcasting) Universitas Mercu Buana Jakarta itu juga sedang membuat laporan tentang makam tokoh Darul Islam/Tentara Islam Indonesia Kartosuwiryo. Ia mewawancarai beberapa pengunjung untuk mengetahui seberapa pengetahuan mereka tentang sejarah. Di pulau ini, memang ada dua makam keramat yang salah satunya diduga pusara Kartosuwiryo.

Galangan kapal

Berdasarkan arsip Taman Arkeologi Onrust, pulau ini pernah menjadi pusat bongkar muat komoditas dagang dan galangan kapal VOC, Belanda. Aktivitas tanpa henti di pulau ini membuat orang-orang Belanda menjulukinya sebagai Onrust atau tak pernah beristirahat—dalam bahasa mereka. Namun, saking banyaknya kapal yang berlabuh di pulau itu, penduduk setempat mengenalnya sebagai Pulau Kapal. Jauh sebelum pulau ini dimonopoli VOC, raja-raja Banten menggunakannya sebagai tempat istirahat.

Tahun 1610, Belanda meminta izin kepada Pangeran Jayakarta untuk menggunakan Pulau Onrust. Pada 10-13 November 1610, Pangeran Jayakarta mengizinkan Belanda mengambil kayu dan membuat kapal di pulau ini. Baru pada 1613, Onrust menjadi galangan kapal besar dan kecil. Kapal-kapal yang berlayar ke Asia, terutama Asia Tenggara, sering diperbaiki di galangan kapal Onrust.

KOMPAS.COM/TRI WAHYUNI Di Pulau Onrust terdapat Taman Arkeologi Onrust yang memuat sisa runtuhan karantina haji tahun 1911, makam keramat Kartosoewiryo, dan Benda Cagar Budaya lainnya.
Belanda membuat pulau ini penuh perhitungan dengan membangun dermaga, benteng, gudang mesiu, bastion, dan kincir angin untuk menggerakkan gergaji kayu. Kincir angin dibangun di sisi utara karena angin lebih kuat. Adapun galangan kapal dibangun menghadap Pulau Cipir, sebelah selatan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X