Menyelam, Pilih "Scuba Diving" atau "Free Diving"?

Kompas.com - 01/05/2015, 15:28 WIB
Divers saat melakukan Scuba Diving Dokumentasi Global Dive CenterDivers saat melakukan Scuba Diving
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Berencana mengunjungi wisata bahari saat liburan nanti? Menyelam mungkin bisa dijadikan salah satu aktivitas yang harus dilakukan. Selain bisa mengeksplor keindahan bawah laut, menyelam juga bisa membuat seseorang dapat mengeksplor dirinya lebih jauh lagi.

“Jika mau mengeksplor laut, melihat ikan juga karang pilih scuba diving. Tapi jika kamu lebih ingin mengeksplor diri, temukan sesuatu tentang dirimu, that’s all about free diving,” jelas instruktur free dive AIDA, Oli Christen kepada KompasTravel, di Jakarta, Kamis (30/4/2015).

Meskipun terlihat serupa dengan scuba diving, namun kedua teknik penyelaman ini sesungguhnya berbeda. Free diving merupakan aktivitas menyelam tanpa menggunakan alat bantu pernapasan. Sedangkan scuba diving menggunakan alat bantu pernapasan dan beberapa perlengkapan lainnya.

Less gear, no compressor, lebih cepat untuk bergerak,” tambah Oli.

Para peserta free diving akan diikat dengan sebuah tali tambang guna mencegah mereka tidak menyelam terlalu jauh. Tak hanya itu, adanya tambang itu juga membantu para penyelam untuk tidak menyentuh atau menginjak karang. Sebab, lanjut Oli, panjang tambang yang digunakan selalu lebih pendek dibanding kedalaman menyelam.

Sementara untuk kedalaman selam, terdapat beberapa tahapan sesuai dengan kemampuan penyelam. Bagi pemula, kedalaman maksimum menurut Oli adalah 20 meter, tidak lebih. Sementara untuk tahap selanjutnya bisa 30 meter hingga 40 meter maksimum. Durasi penyelaman pun juga berbeda-beda.

“Durasinya singkat, 40 atau 45 detik, 1 menit maksimum. Di kedalaman 20 meter bisa 1 menit,“ tambah Oli.

Sama halnya dengan scuba diving, sebelum melakukan free diving diwajibkan untuk mengikuti pelatihan terlebih dahulu. Pelatihan ini guna melatih pernapasan saat akan menyelam tanpa bantuan tabung oksigen. Selain itu, peserta free diving juga harus memiliki kemampuan untuk berenang. Untuk lokasi penyelaman juga serupa antara scuba diving dan free diving.

“Spotnya sebenarnya sama dengan scuba. Hanya saja paling standar itu 15 meter. Jangan terlalu dalam dan jangan terlalu dangkal. Di Bali ada Tulamben dengan kedalaman 9 meter, mudah untuk diakses, it’s perfect,” ungkap Oli sekaligus menyebut Tulamben sebagai tempat favoritnya di Indonesia.

Meskipun memiliki kesamaan dan perbedaan masing-masing, namun free diving diklaim dapat memberikan sensasi tersendiri di bawah air yang tidak bisa didapat saat melakukan scuba diving. Menurut Oli, free diving merupakan kegiatan relaksasi di bawah air sekaligus melatih pernapasan. Sepakat dengan Oli, salah seorang penyelam yang gemar free diving, Nicole Heidenreich, juga membenarkan hal itu.

Menurut Nicole, saat menyelam dengan scuba diving akan terdengar suara napas dan muncul gelembung-gelembung udara. Namun, ketika free diving yang didengar hanya kesunyian, tidak ada bunyi dari alat bantu pernapasan, dan penyelam juga bisa mendengar suara karang.

“It’s really different, with free diving you can get the beauty of silent, it's meditate underwater,” pungkas Nicole.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Promo Diskon
Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Whats Hot
Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X