Pekan Gawai Dayak Akan Digelar di Kota Pontianak

Kompas.com - 13/05/2015, 08:41 WIB
Christian Mara, seniman kesenian Dayak asal Kalimantan Barat, memainkan sape’k yang merupakan alat musik khas Dayak.
KOMPAS/EMANUEL EDI SAPUTRAChristian Mara, seniman kesenian Dayak asal Kalimantan Barat, memainkan sape’k yang merupakan alat musik khas Dayak.
|
EditorI Made Asdhiana
PONTIANAK, KOMPAS.com – Sekretariat Bersama Kesenian Dayak (Sekberkesda) Pontianak akan menggelar Pekan Gawai Dayak (PGD) ke XXX. Gawai akbar masyarakat Dayak tersebut rencananya dilaksanakan pada 20-27 Mei 2015, yang dipusatkan di Rumah Radank, Jalan Sutan Syahrir, Pontianak, Kalimantan Barat. Ketua Panita PGD XXX, Yohanes Nenes menyampaikan, rangkaian perhelatan akbar tersebut akan dibuka langsung oleh Gubernur Kalimantan Barat, Cornelis.

Beragam kegiatan pun sudah dipersiapkan untuk memeriahkan PGD XXX, di antaranya parade budaya, lomba cipta lagu, lomba permainan tradisional, pemilihan Bujang Dara Gawai, dan lainnya. “Acara akan dimulai pada tanggal 20 Mei 2015. Tapi sebelumnya akan didahului dengan beberapa agenda tambahan, di antaranya anjangsana ke rumah tahanan dan panti asuhan pada tanggal 18 Mei 2015,” kata Yohanes Nenes dalam jumpa pers, Selasa (12/5/2015).

Selain itu Yohanes Nenes menambahkan, momentum PGD XXX ini sebagai upaya penegasan terhadap pelestarian alam dan budaya. Menurut Yohanes, sejauh ini banyak bentang alam yang memiliki nilai budaya tinggi rusak akibat kepentingan investasi dibidang perkebunan dan pertambangan.

Sementara itu, Ketua Sekberkesda, Yosef A.Oendoen menyampaikan bahwa tahun ini dalam kegiatan PGD ada beberapa kesenian tradisional yang nyaris punah akan dimunculkan kembali. Satu diantaranya adalah kesenian musik Jonggan, yang merupakan perpaduan orkestra beragam alat musik tradisional Dayak seperti gong, kenong, dan seruling.

“Kita ingin mengangkat kembali kesenian Jonggan. Bagi masyarakat Dayak Kenayatn, Jonggan tidak hanya sebagai hiburan semata, tapi juga sebagai bagian budaya yang tidak terpisahkan,” kata Yosef.

PGD tahun ini juga akan dimeriahkan peserta dari negara Malaysia, yaitu 4 organisasi dayak yang dari Sabah. Perhelatan akbar ini juga merangkul seluruh organisasi etnis yang ada di Pontianak, di antaranya Melayu, Batak, Jawa, Flores, Madura, dan etnis lainnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X