Kompas.com - 14/05/2015, 19:31 WIB
Para wisatawan berfoto sebelum meninggalkan Pulau Setan di Kawasan Wisata Mandeh, Kecamatan Koto XI Tarusan, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat. Pulau Setan terletak di sebelah barat Sungai Pisang dan sebelah timur Pulau Pasumpahan. Untuk menuju pulau ini, wisatawan dapat menempuh dengan perahu dari Tempat Pelelangan Ikan Carocok Tarusan. Kompas.com/Wahyu Adityo ProdjoPara wisatawan berfoto sebelum meninggalkan Pulau Setan di Kawasan Wisata Mandeh, Kecamatan Koto XI Tarusan, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat. Pulau Setan terletak di sebelah barat Sungai Pisang dan sebelah timur Pulau Pasumpahan. Untuk menuju pulau ini, wisatawan dapat menempuh dengan perahu dari Tempat Pelelangan Ikan Carocok Tarusan.
|
EditorI Made Asdhiana

PADANG, KOMPAS.com – Beberapa kementerian langsung turun dalam pengembangan Kawasan Wisata Mandeh, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat. Salah satu kementerian yang mengambil peran adalah Kementerian Pariwisata. Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memaparkan rencana pengembangan saat menghadiri acara pembukaan “Mandeh Joy Sailing II dan Festival Mandeh” di Puncak Bukit Mandeh, Sabtu (16/5/2015).

“Pembuatan jalan potong Padang-Mandeh sudah bagus. Nanti 42 kilometer bisa ditempuh 30 menit. Selain itu, nanti hotel, restoran, dan transportasi juga. Pengembangnya sudah ada yang mau yaitu Indonesia Tourism Development Corporation. Sedang survei dulu. Nanti kita batasi waktu konfirmasinya,” kata Arief Yahya kepada wartawan.

Ia menargetkan pembangunan jalan pintas Padang-Mandeh dapat selesai pada tahun 2017. Sementara pembangunan infrastruktur dasar akan ditindaklanjuti pada tahun 2016 dan diperkirakan dapat selesai dalam lima tahun. Menpar optimis dengan rencana pengembangan Kawasan Wisata Mandeh dapat berjalan lancar jika berkaca dengan pembangunan kawasan Mandalika dan Nusa Dua. “Setelah pembangunan jalan selesai, kita attract investor. Tiga bulan ini sudah ada MOU,” katanya.

Disinggung tentang konsep pariwisata, Arief mengatakan Mandeh mengambil konsep wisata campuran. Ia menjelaskan bahwa konsep wisata campuran adalah pariwisata berbasis masyarakat dengan kawasan penggerak pertumbuhannya. Sementara untuk konsep pemasaran wisata, Arief mengatakan Mandeh mengambil posisi sebagai wisata keluarga.

KOMPAS.COM / KRISTIANTO PURNOMO Paramotor terlihat saat matahari terbenam dari Puncak Bukit Langkisau, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Jumat (15/5/2015). Dari bukit ini wisatawan bisa menyaksikan Samudera Hindia, Pantai Salido, dan Teluk Painan.

“Kemenpar akan menyiapkan SDM (sumber daya manusia). Kita bantu 25 miliar tahun depan. Penyiapan pelaku wisata dan pelaku usaha akan kita dorong. Salah satu bentuknya pelatihan pemandu wisata. Saya kerja sama dengan lembaga sertifikasi terkait. Saya juga sudah sepakat dengan Bappenas,” katanya.

Dikutip dari siaran pers yang diterima KompasTravel, Menpar meminta agar pembangunan kepariwisataan di Kawasan Mandeh harus mampu menggerakkan perekonomian masyarakat dengan berlandaskan norma-norma agama, sosial dan budaya yang dianut masyarakat Minangkabau serta menjaga kelestarian sumber daya kelautan dan sumber daya alam pendukungnya.

KOMPAS.COM / KRISTIANTO PURNOMO Pulau Setan, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Kamis (14/5/2015). Pulau Setan berada di kawasan Taman Laut Mandeh.

 

KOMPAS.COM / KRISTIANTO PURNOMO Matahari terbenam terlihat dari Puncak Bukit Langkisau, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Jumat (15/5/2015). Dari bukit ini wisatawan bisa menyaksikan Samudera Hindia, Pantai Salido, dan Teluk Painan.


Mandeh merupakan kawasan wisata yang terletak di Kecamatan Koto XI Tarusan yang berbatas langsung dengan Kota Padang. Kawasan ini hanya berjarak 56 km dari Padang dengan luas kurang lebih 18.000 hektar. Obyek wisata yang ada di Kawasan Wisata Mandeh adalah Pulau Cubadak, Pulau Batu Kalang, Pulau Setan, Bukit Mandeh, Pulau Saronjong Gadang dan Ketek, Bukit Langkisau, Pulau Cingkuak, Pantai Carocok, dan Pulau Pagang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X