Kompas.com - 18/05/2015, 17:51 WIB
EditorI Made Asdhiana
BATAM, KOMPAS — Wisata olahraga menjadi pilihan untuk menarik pelancong asing ke Kota Batam, Kepulauan Riau. Tawaran paket wisata olahraga di Batam, yang dikembangkan Pemerintah Kota Batam dan masyarakat, terutama membidik wisatawan dari luar negeri, khususnya dari Johor (Malaysia) dan Singapura.

Kota Batam antara lain mengandalkan paket olahraga bersepeda, selam, dan golf. Untuk bersepeda, setiap tahun paling sedikit ada tiga lomba, yakni Tour de Barelang, Tour de Kepri, dan Nongsa Cycling.

"Sasarannya terutama atlet amatir dan semiprofesional dari dalam dan luar negeri," kata Kepala Dinas Pariwisata Batam Yusfa Hendri di sela Tour de Barelang 2015, Sabtu (16/5/2015) di Batam.

Tahun ini Tour de Barelang diikuti 244 pesepeda dari 26 negara. Sebagian besar merupakan pebalap sepeda semiprofesional. Rute membentang dari Pelabuhan Sekupang, salah satu pintu masuk pelancong asing ke Batam menuju ujung Pulau Galang. Balapan sejauh 130 kilometer itu juga dikemas dengan wisata kuliner dengan mengajak peserta singgah di rumah makan bermenu khas Batam.

Balapan itu, lanjut Yusfa, menjadi salah satu cara memanfaatkan aturan bebas visa bagi warga dari 45 negara. Di Singapura saja, ada 1,7 orang asing pemegang izin tinggal permanen di negara itu, sebagian berasal dari 45 negara yang mendapat fasilitas bebas visa kunjungan singkat (BVKS) ke Indonesia.

Paket wisata

Direktur Promosi Pariwisata Dalam Negeri Kementerian Pariwisata Tazbir Abdullah menuturkan, penyediaan paket wisata seperti Tour de Barelang terus didorong. Namun, tidak kalah penting untuk mempromosikan paket itu secara luas sejak jauh hari. "Jangan sampai orang baru tahu ada kegiatannya setelah pendaftaran ditutup atau malah setelah acara selesai," ujarnya.

Paket wisata yang dikemas dengan acara olahraga, lanjut Tazbir, salah satu pilihan untuk menjual potensi wisata alam di setiap daerah. Paket itu juga dapat memacu perkembangan infrastruktur di daerah.

"Di Sumatera Barat, misalnya, kepala daerah membuat jalan-jalan yang dilewati peserta Tour de Singkarak bebas lubang. Setelah balapan selesai, masyarakat bisa terus menikmatinya," tuturnya.

Seorang peserta Tour de Barelang, Brian Johsen, menuturkan, olahraga bersepeda di Batam amat menyenangkan karena masih tersedia jalan raya dengan lalu lintas yang tidak padat. Pilihan rute yang menggabungkan kawasan permukiman, hutan, kebun, dan pesisir laut juga menyegarkan untuk mereka yang terbiasa tinggal di daerah padat seperti Singapura.

Rute juga bervariasi karena tak hanya tersedia jalan raya lurus. Sepanjang perjalanan ada rute berbelok dan menanjak. "Rutenya menantang," ujarnya.

Menurut Kepala Dinas Pariwisata Kepulauan Riau Guntur Sakti, pemerintah harus segera melakukan hal lain setelah membuat BVKS untuk 45 negara. Langkah prioritas adalah menyediakan transportasi dan promosi.

"Penerbangan langsung dari negara potensial ke tempat wisata unggulan di Indonesia harus segera disediakan. Alasan orang ke tempat wisata bukan karena bebas visa saja. Mereka mau datang kalau mudah ke sana dan lebih penting lagi punya daya saing," tuturnya.

Daya saing Indonesia di sektor pesona alam, keramahan penduduk, keragaman budaya, dan kuliner sangat tinggi. Keunggulan itu perlu disebarkan melalui peningkatan promosi. Guntur berharap ada gerai promosi di Bandara Changi, Singapura, hub penerbangan internasional terdekat dari Indonesia. (RAZ)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.