Kompas.com - 31/05/2015, 10:32 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
BORONG, KOMPAS.com — Maria Franke dan Annette Luur, dua turis dari Jerman berlibur ke Pulau Flores. Mereka menyewa kendaraan roda dua dari Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat. Labuan Bajo merupakan pintu masuk pariwisata di Pulau Flores. Sejak, Jumat (29/5/2015), mereka mengendarai motor yang mereka sewa dari Labuan Bajo menuju ke Danau Tiga Warna Kelimutu. Saat makan bakso di Kota Ruteng, mereka bertemu dengan warga lokal dari Kampung Sambikoe serta seorang Imam yang pernah bertugas di Italia yang hendak ke Ruteng, ibu kota Kabupaten Manggarai. Nama Imam itu adalah Pater Mansuetus Tus, SVD.

Sang Pastor yang fasih berbahasa Jerman itu mendengar komunikasi dari dua turis tersebut. Lantas mulailah mereka berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Jerman. Waktu itu sudah sangat sore sehingga Pastor menyarankan mereka untuk menginap di Kota Waelengga.

Kepada kedua turis itu, Pastor Tus mengatakan, dirinya akan kembali lagi ke Kota Waelengga dari Kota Ruteng dengan tiba malam hari. Ia sarankan untuk menginap di Pastoran Paroki Santo Arnoldus dan Yoseph Waelengga.

Agar dua tulis itu tidak tersesat, maka Pastor Tus menginformasikan kepada keluarganya untuk menyapa dua turis dari Jerman di pertigaan Waelengga untuk mengantar ke Pastoran dan ke Pantai Mbolata. Dua turis itu mengenal Pantai Mbolata dari buku guide internasional.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Turis Denmark mencoba Tarian Kerangkuk Alu di Desa Liang Ndara, Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.
Setiba di Kota Waelengga, dua turis itu berwisata di Pantai Mbolata untuk menghabiskan waktu dan berenang. Lalu, Pastor Tus sudah tiba di Kota Waelengga pada malam dan bertemu dengan keduanya di Pastoran. Setelah itu keduanya diarahkan untuk menginap di Biara Susteran di tengah Kota Waelengga.

Sabtu (30/5/2015), Pastor menyapa mereka di Biara Susteran dan sarapan bersama mereka. Lalu, keduanya berkeliling ke Kampung Sambikoe, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur. Kampung Sambikoe adalah tempat tinggalnya Sang Pastor.

Annete dan Maria, berkeliling di Kampung Sambikoe sambil melihat pembangunan bak air minum yang sedang dikerjakan warga Kampung Sambikoe. Kadang-kadang kedua menyapa para pekerja dengan bahasa Indonesia. Keduanya menyapa dengan berkata, "Selamat pagi", "Apa kabar".

Annette dan Maria kepada KompasTravel menuturkan, keduanya tertarik berkunjung ke Pulau Flores atas informasi teman-teman yang sudah pernah berkunjung ke Flores. "Selain itu kami baca di buku pariwisata dunia tentang keindahan Pulau Flores," katanya.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Pelabuhan Labuan Bajo di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.
Selain itu, menurut Annette, keunikan alam dan pariwisata di Pulau Flores masih sangat asli. "Kami berani menyewa kendaraan roda dua karena lebih bebas untuk melihat keindahan Pulau Flores. Kami bisa berhenti ditempat-tempat yang indah. Bahkan, kami sendiri yang mengatur perjalanan tanpa menggunakan jasa pemandu wisata," katanya.

“Yang unik bagi kami adalah warga Pulau Flores di kiri kanan jalan Transflores selalu menyapa kami dengan senyum dan menyapa dengan berkata Hello. Orang Flores sangat ramah. Bahkan, setiba di Kampung Sambikoe, kami disuguhkan kopi manggarai. Rasa kopi di sini sangat nikmat dibanding tempat lain,” sambung Maria.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Jalan Jalan
Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Travel Update
Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.