Flores Menjadi Tujuan Wisatawan Eropa

Kompas.com - 31/05/2015, 10:32 WIB
Ritual ayam putih dalam tradisi Poka Kaba Congko Lokap di Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
KOMPAS.COM/MARKUS MAKURRitual ayam putih dalam tradisi Poka Kaba Congko Lokap di Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
|
EditorI Made Asdhiana
BORONG, KOMPAS.com — Maria Franke dan Annette Luur, dua turis dari Jerman berlibur ke Pulau Flores. Mereka menyewa kendaraan roda dua dari Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat. Labuan Bajo merupakan pintu masuk pariwisata di Pulau Flores. Sejak, Jumat (29/5/2015), mereka mengendarai motor yang mereka sewa dari Labuan Bajo menuju ke Danau Tiga Warna Kelimutu. Saat makan bakso di Kota Ruteng, mereka bertemu dengan warga lokal dari Kampung Sambikoe serta seorang Imam yang pernah bertugas di Italia yang hendak ke Ruteng, ibu kota Kabupaten Manggarai. Nama Imam itu adalah Pater Mansuetus Tus, SVD.

Sang Pastor yang fasih berbahasa Jerman itu mendengar komunikasi dari dua turis tersebut. Lantas mulailah mereka berkomunikasi dengan menggunakan bahasa Jerman. Waktu itu sudah sangat sore sehingga Pastor menyarankan mereka untuk menginap di Kota Waelengga.

Kepada kedua turis itu, Pastor Tus mengatakan, dirinya akan kembali lagi ke Kota Waelengga dari Kota Ruteng dengan tiba malam hari. Ia sarankan untuk menginap di Pastoran Paroki Santo Arnoldus dan Yoseph Waelengga.

Agar dua tulis itu tidak tersesat, maka Pastor Tus menginformasikan kepada keluarganya untuk menyapa dua turis dari Jerman di pertigaan Waelengga untuk mengantar ke Pastoran dan ke Pantai Mbolata. Dua turis itu mengenal Pantai Mbolata dari buku guide internasional.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Turis Denmark mencoba Tarian Kerangkuk Alu di Desa Liang Ndara, Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.
Setiba di Kota Waelengga, dua turis itu berwisata di Pantai Mbolata untuk menghabiskan waktu dan berenang. Lalu, Pastor Tus sudah tiba di Kota Waelengga pada malam dan bertemu dengan keduanya di Pastoran. Setelah itu keduanya diarahkan untuk menginap di Biara Susteran di tengah Kota Waelengga.

Sabtu (30/5/2015), Pastor menyapa mereka di Biara Susteran dan sarapan bersama mereka. Lalu, keduanya berkeliling ke Kampung Sambikoe, Kelurahan Watunggene, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur. Kampung Sambikoe adalah tempat tinggalnya Sang Pastor.

Annete dan Maria, berkeliling di Kampung Sambikoe sambil melihat pembangunan bak air minum yang sedang dikerjakan warga Kampung Sambikoe. Kadang-kadang kedua menyapa para pekerja dengan bahasa Indonesia. Keduanya menyapa dengan berkata, "Selamat pagi", "Apa kabar".

Annette dan Maria kepada KompasTravel menuturkan, keduanya tertarik berkunjung ke Pulau Flores atas informasi teman-teman yang sudah pernah berkunjung ke Flores. "Selain itu kami baca di buku pariwisata dunia tentang keindahan Pulau Flores," katanya.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Pelabuhan Labuan Bajo di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.
Selain itu, menurut Annette, keunikan alam dan pariwisata di Pulau Flores masih sangat asli. "Kami berani menyewa kendaraan roda dua karena lebih bebas untuk melihat keindahan Pulau Flores. Kami bisa berhenti ditempat-tempat yang indah. Bahkan, kami sendiri yang mengatur perjalanan tanpa menggunakan jasa pemandu wisata," katanya.

“Yang unik bagi kami adalah warga Pulau Flores di kiri kanan jalan Transflores selalu menyapa kami dengan senyum dan menyapa dengan berkata Hello. Orang Flores sangat ramah. Bahkan, setiba di Kampung Sambikoe, kami disuguhkan kopi manggarai. Rasa kopi di sini sangat nikmat dibanding tempat lain,” sambung Maria.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X