Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/06/2015, 09:07 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com – Banyak yang mengira, seluruh kandungan mi adalah sama. Kandungan karbohidrat yang tinggi tak jarang membuat mi dipandang sebagai panganan yang tidak sehat.

Namun, buang jauh-jauh pemikiran itu jika bertemu dengan soba. Salah satu varian mi dari Negeri Sakura ini diklaim sebagai mi tersehat dibanding dengan jenis mi lainnya. “Mi yang lain memakai gandum, tepung gandum. Kalau soba pakai daun, sayuran yang dikeringkan,” ujar CEO Sagami Group, Toshiyuki Kamada, Sabtu (30/5/2015).

KOMPAS.COM/MENTARI CHAIRUNISA Chicken Tebasaki, sayap ayam goreng dengan rasa asin ditambah dengan taburan wijen di atasnya ala Sagami Soba.
Kamada menjelaskan soba terbuat dari buckwheat, sejenis gandum yang mengandung asam amino dan kaya akan flavonoids. Kelebihan buckwheat dibanding padi atau jenis gandum lain adalah kandungan protein dan vitamin yang lebih banyak serta kandungan mineral, magnesium besi, zinc, tembaga, dan mangan yang lebih banyak.

Mengonsumsi soba secara berkala juga dipercaya bisa membantu menjaga dinding pembuluh darah awet muda serta mengontrol tekanan darah. Hal itu disebabkan kandungan glukosa yang lebih rendah dalam soba.

KOMPAS.COM/MENTARI CHAIRUNISA Tezaru Soba dari Sagami Soba, soba dingin yang disajikan bersama tempura.
“Selain melancarkan peredaran darah, soba juga rendah kalori, juga anti kolesterol, anti aging juga,” lanjut Kamada.

Tak hanya dipercaya baik untuk kesehatan, soba juga diyakini dapat menambah umur panjang bagi masyarakat Jepang. Terdapat sebuah budaya tradisional untuk mengonsumsi soba di Jepang yang disebut Toshikoshi-Soba. Bentuk soba yang kecil dan panjang dimaknai sebagai umur panjang dengan penuh kesehatan dan keberuntungan yang kekal. Toshikoshi-Soba biasa dilakukan saat tahun baru.

KOMPAS.COM/MENTARI CHAIRUNISA Spicy Beef Soba, varian soba panas dengan sensasi rasa pedas.
Keunikan lain adalah cara memakan soba. Soba yang bisa disajikan dalam dua cara, yakni panas dan juga dingin, memiliki cara tersendiri untuk menyantapnya. Masyarakat Jepang biasanya memakan soba dengan cara menyedot soba beserta kuahnya hingga menghasilkan bunyi “slurp”. Meskipun di beberapa negara lain kebiasaan ini dianggap tidak wajar, namun bagi masyarakat Jepang cara makan ini dinilai bisa meningkatkan selera makan mereka.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+