Kompas.com - 11/06/2015, 13:36 WIB
Penulis Wisnubrata
|
EditorI Made Asdhiana

JAYAPURA, KOMPAS.com -  Hioe Kim Liong alias Om Kim adalah peserta Jelajah Sepeda Papua yang paling fenomenal barangkali. Mengaku mengenal sepeda baru-baru ini dan hanya pernah bersepeda berkeliling kompleknya, pria paruh baya ini ikut gowes sejauh 513 kilometer menjelajahi Papua.

Awalnya para peserta jelajah sempat khawatir Om Kim akan ketinggalan terus saat menjelajahi Papua dengan sepeda. Pasalnya pada saat latihan, Om Kim sering tertinggal jauh di belakang. Bukan itu saja, dua minggu sebelum berangkat ke Papua, saat berlatih di Gunung Bunder, Om Kim bahkan masih kebingungan mengoper gear sepedanya.

“Pada saat menanjak, Om Kim terlihat berat mengayuh sepedanya. Pantas saja, dia tidak oper gigi. Ternyata dia belum tau cara mengoper gigi. Saat diberi tau, dia balik bertanya, yang mana yang dipencet,” ujar seorang pesepeda kawakan yang mendampingi Om Kim.

Cerita lain, seminggu sebelum berangkat, saat berlatih di kilometer 0 Bojong Koneng, Sentul, Om Kim kembali pasrah melawan tanjakan, sementara pesepeda lain sudah beristirahat dan bersiap turun. “Bagaimana nanti di sana ya (Papua). Marshal harus sabar mengawalnya,” ujar seorang peserta.

Sampai di Papua, Om Kim kembali bikin geleng-geleng kepala. Pertama, sepeda yang dia bawa -- menurutnya itu sepeda pinjaman -- adalah sepeda full suspension. Sepeda jenis ini akan berat dikayuh di jalan halus karena selain bobot sepedanya yang berat, juga ada efek bobbing atau naik turun saat digowes.

Kedua, Om Kim mengenakan aksesoris layaknya pesepeda yang akan memasuki track off road, lengkap dengan pelindung siku dan dengkul. Padahal untuk jalanan yang dilalui tim jelajah di Papua, perlengkapan itu sepertinya tidak terlalu perlu dikenakan.

Pada etape pertama yang menempuh jarak 123 kilometer antara Sarmi ke Bonggo, Om Kim juga sempat jatuh terpelanting dari sepeda karena ia berusaha minum sambil bersepeda, namun oleng saat akan mengembalikan botol minuman ke sepedanya. Rupanya ia ingin meniru pesepeda lain yang dengan gampangnya menghapus dahaga sambil gowes.

Dari kejadian itu, para marshal yang mengawal rombongan pesepeda, menaruh perhatian lebih  terhadap Om Kim. Namun anehnya, Om Kim yang diramalkan bakal dievakuasi, ternyata masih terus gowes sampai di Bonggo. Hebatnya lagi, dia bukanlah pesepeda yang berada paling belakang.

“Mungkin rahasianya ada pada celana yang digulung tinggi itu,” kata seorang pesepeda dalam perbincangan penuh canda soal Om Kim. Memang selama bersepeda, Om Kim mengenakan celana selutut yang sisi bagian kiri ditariknya tinggi. Dia juga mengenakan topi rimba lebar di bawah helm sepedanya, sehingga helm itu seolah berada di puncak gunung.

Memasuki etape kedua yang berat, panas, dan penuh tanjakan, Om Kim ternyata makin membuat pesepeda lain terheran-heran. Beberapa kali ia menyalip pesepeda lain di tanjakan. Yang lebih menggelikan, salah satu orang yang disalip adalah “gurunya” yang dahulu mengajarkan mengoper gigi!

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Travel Update
Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

Travel Update
4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

Jalan Jalan
Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

Travel Tips
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

Travel Update
6 Tips Mendaki Gunung Prau Lintas Jalur Patak Banteng-Dieng, Jangan Kesorean

6 Tips Mendaki Gunung Prau Lintas Jalur Patak Banteng-Dieng, Jangan Kesorean

Travel Tips
Itinerary Pendakian Gunung Prau via Patak Banteng Turun Dieng

Itinerary Pendakian Gunung Prau via Patak Banteng Turun Dieng

Itinerary
Kenaikan Tiket Taman Nasional Komodo Ditunda, Catat Harganya Saat Ini

Kenaikan Tiket Taman Nasional Komodo Ditunda, Catat Harganya Saat Ini

Travel Update
Sensasi Ikut Tradisi Makan Bajamba Asal Minangkabau, Berbalas Pantun

Sensasi Ikut Tradisi Makan Bajamba Asal Minangkabau, Berbalas Pantun

Jalan Jalan
Presiden Joko Widodo Akan Buka IITCEF 2022 di Jakarta

Presiden Joko Widodo Akan Buka IITCEF 2022 di Jakarta

Travel Update
Jumlah Kunjungan Wisata ke Cianjur Naik Setiap Akhir Pekan

Jumlah Kunjungan Wisata ke Cianjur Naik Setiap Akhir Pekan

Travel Update
KAI Daop 1 Jakarta Tawarkan Promo Tiket Kereta Api Mulai Rp 17.000

KAI Daop 1 Jakarta Tawarkan Promo Tiket Kereta Api Mulai Rp 17.000

Travel Promo
Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Ditunda sampai Januari 2023

Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Ditunda sampai Januari 2023

Travel Update
7 Wisata Salatiga, Ada Tempat Liburan dengan Pemandangan Alam

7 Wisata Salatiga, Ada Tempat Liburan dengan Pemandangan Alam

Jalan Jalan
Pengalaman Naik ke Atas Puncak Jam Gadang, Ada Apa di Dalamnya?

Pengalaman Naik ke Atas Puncak Jam Gadang, Ada Apa di Dalamnya?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.