Sate Lilit Ikan dari Pantai Lebih

Kompas.com - 13/06/2015, 17:53 WIB
Menu andalan di Warung Indah, salah satu warung di pesisir Pantai Lebih, Gianyar, Bali KOMPAS/RIZA FATHONIMenu andalan di Warung Indah, salah satu warung di pesisir Pantai Lebih, Gianyar, Bali
EditorI Made Asdhiana
JAJARAN rumah makan di kawasan Pantai Lebih, Gianyar, Bali, menawarkan beragam hidangan khas laut yang menggoda selera. Salah satu menu andalan adalah sate lilit ikan Pantai Lebih, yang menjadi cikal bakal sate ikan Bali yang populer itu.

Pantai Lebih terletak di Kecamatan Gianyar, Bali. Sekitar 100 meter dari bibir pantai, yang kini terkikis abrasi itu, berdiri warung-warung makan yang secara demonstratif memampang berbagai menu olahan ikan, mulai dari sop kepala ikan, sate lilit ikan, hingga bakso ikan.

Menu-menu itu nyaris sama di setiap warung makan. Salah satu menu andalan adalah sop kepala ikan, menu khas yang juga dimiliki daerah-daerah penghasil ikan di Indonesia, seperti Sumatera, Sulawesi, dan kawasan Indonesia timur lainnya.

Bedanya, sop kepala ikan khas Bali, khususnya yang disajikan di Pantai Lebih, memiliki kuah kuning berwarna jernih serupa kuah soto bening tanpa santan. Cita rasanya pun sangat mirip soto, hanya potongan kepala ikan di dalamnya yang membedakan antara sop kepala ikan dan soto.

Namun sesungguhnya, kuliner asli Bali yang terbuat dari olahan ikan ialah sate lilit. Jejak sate lilit ikan ini rupanya justru berasal dari Pantai Lebih yang pada masa lalu dikenal sebagai penghasil ikan. ”Orang kenal sate lilit ikan itu, ya, asalnya dari Pantai Lebih ini,” ujar Ketut, warga Bali.

Tanpa harus berlayar terlalu jauh, nelayan di Pantai Lebih bisa membawa pulang ikan dalam berbagai jenis yang kemudian dijual di pasar ikan dan dinikmati masyarakat sekitar Pantai Lebih. Ikan yang berlimpah itu oleh warga kemudian diolah menjadi sate lilit ikan.

Pemilik Warung Indah, Nyoman Muryani (36), menuturkan, dahulu setiap ikan yang berukuran besar dan segar dapat diolah menjadi sate lilit ikan. Misalnya ikan tongkol item (hitam) yang banyak ditangkap nelayan Pantai Lebih.

”Sate ikan ini biasa dimakan bersama nasi sela, nasi yang dicampur ubi rebus, dan sambal matah. Rasanya sudah enak sekali,” tutur Muryani, Kamis (21/5/2015) sore.

KOMPAS/RIZA FATHONI Rumah Makan di Pantai Lebih, Bali.
Warga biasa menjajakan sate lilit ikan buatan mereka di pinggir laut sekitar Pantai Lebih. Popularitas sate lilit ikan Pantai Lebih kemudian merambah ke sejumlah wilayah di Bali hingga sate lilit ikan menjadi salah satu menu khas Bali yang dikenal luas hingga ke luar Bali.

Di warung makan yang dikelola Muryani, sate ikan disajikan dalam ukuran kecil, tidak lebih dari ukuran ibu jari orang dewasa. Setiap porsi berisi enam tusuk seharga Rp 5.000. Murah meriah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X