Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 24/06/2015, 19:20 WIB
EditorI Made Asdhiana
GILA batu akik, demikianlah fenomena yang sekarang sedang melanda Tanah Air tercinta ini. Di mana-mana, di dusun dan di kota, di mal, atau di warung kaki lima, terlihat kerumunan lelaki sedang membicarakan ataupun melihat penjual batu akik. Harganya pun bermacam-macam, dari dua puluh ribu hingga ratusan ribu, jutaan, bahkan hingga miliaran rupiah. Apakah ada referensi harga? Kadang-kadang susah dinalar karena rasa sukalah yang menjadi penggerak seseorang untuk membeli dan memilikinya.

"Karibu, selamat datang di Kilimanjaro," demikianlah Jummane, sang pengemudi sekaligus guide, yang akan bersama saya selama 4 hari mengembara di Tanzania bagian utara ini, menyambut dengan ramah di terminal kedatangan Kilimanjaro International Airport setelah pesawat berbaling-baling ATR42 Precision Air mendarat mulus dalam penerbangan sekitar satu jam dari Bandara Julius Nyerere di Dar Es Salaam.

“Dalam kira-kira satu jam kita akan sampai di Arusha,” demikian Jummane bercerita di depan sebuah kendaraan 4 wheel drive besar dan gagah berwarna putih yang biasa digunakan bersafari di taman-taman nasional Tanzania yang sudah siap menunggu di tempat parkir. Hari sudah hampir pukul 10 malam. Maklum, pesawat terlambat berangkat hampir 90 menit, dan jalan raya yang mulus membentang dari bandara.

Sekitar satu kilometer dari bandara, terdapat sebuah tanda yang menunjukkan arah 14 kilometer ke kiri sebagai tempat penambangan “Tanzanite”. Tetapi waktu itu, saya belum begitu mengambil perhatian, karena masih lebih tertarik dengan cerita Jummane yang mengajarkan saya kata-kata dasar dalam bahasa Swahili seperti "jambo" yang berarti "halo", "karibu" yang berarti "selamat datang" dan juga "habari gani" yang berarti "apa kabar" serta tentu saja "asante" yang berarti "terima kasih".

TAUFIK UIEKS Tanzanite, batu mulia itu di Tanzania. Harganya bisa jauh lebih mahal dari berlian sekalipun.
Ketika kendaraan sampai di pertigaan jalan raya, Jummane kembali bercerita bahwa ini adalah jalan raya yang menghubungkan Dar Es Salam dan Arusha. Kalau ke kiri kita akan sampai ke Arusha sekitar 45 km lagi dan kalau ke kanan akan sampai ke Moshi sejauh 35 km saja. Kendaraan pun belok kiri dan meluncur di jalan raya yang mulus di bagian utara negeri Tanzania di mana Gunung Kilimanjaro yang menjadi atap Benua Afrika menjulang dengan gagahnya.

Sekitar 15 menit berjalan, Jummane menunjukkan sebuah kompleks yang terang-benderang bermandikan cahaya di kejauhan dan terletak di sebelah kiri jalan. “Di sinilah tempat penambangan batu mulia yang paling mahal di dunia!” jelasnya sambil kemudian bercerita bahwa batu mulia itu bernama Tanzanite karena hanya ada di Tanzania dan harganya bisa jauh lebih mahal dari berlian sekalipun. "Kalau ke Tanzania, Anda tidak akan bisa lepas dari Tanzanite ini," katanya dengan bangga. (Taufik Uieks)

Baca kisah selengkapnya di Kompasiana: "Demam Akik Pun Melanda Sampai ke Tanzania"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Kompasiana
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+