Kompas.com - 29/06/2015, 12:15 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
BULAN puasa sering menjadi alasan untuk menghentikan sejenak kegiatan traveling. Namun, hal tersebut tidak menghalangi para Traveler Kaskus untuk tetap menjelajahi kearifan lokal di salah satu perkampungan Yogyakarta.

Bulan Ramadhan tahun ini, Traveler Kaskus kembali mengadakan acara Traveler Berbagi kepada anak-anak Panti Asuhan di Kampung Kauman, Sabtu (27/6/2015) lalu.

"Sebelumnya, Traveler Berbagi adalah acara rutin yang diadakan setiap bulan Ramadhan sejak tahun 2011 di Jakarta. Tetapi tahun ini, anggota komunitas di regional Yogyakarta yang mengadakan. Tetapi pesertanya ada yang datang dari Jakarta, Kediri, dan Bandung," ujar Ridho Mukti, selaku Ketua Panitia Traveler Berbagi tahun 2015.

KOMPAS.COM/ADHIKA PERTIWI Langgar Ar-Rosyad dibangun pada tahun 1951 adalah sebuah masjid kecil yang dikhususkan untuk tempat beribadah kaum perempuan di sekitar Kauman, DI Yogyakarta.
Konsep yang diusung setiap tahun hampir sama, yaitu datang ke suatu tempat yang mengandung nilai sejarah. Tahun ini yang dipilih adalah Kampung Kauman yang memiliki peran dalam sejarah perjuangan Islam dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Acara yang dimulai pada pukul 15.30 WIB ini diawali dengan perjalanan dari Pagongan di pelataran Masjid Gedhe Kauman. Sebanyak 20 orang anak-anak panti asuhan dan 30 orang anggota Traveler Kaskus mulai berjalan mengelilingi perkampungan didampingi oleh Anwar Bustami, pemandu wisata dari pemuda SAKA (Saba Kampung Kauman).

Perjalanan diawali dengan mengunjungi Kawedanan Pengulon, dulunya menjadi tempat dinas Kiai Penghulu yaitu Kantor Menteri Agama di wilayah Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

KOMPAS.COM/ADHIKA PERTIWI Monumen Syuhada Fisabilillah ini bertuliskan nama pejuang yang gugur saat mempertahankan kemerdekaan saat Agresi Militer Belanda antara tahun 1946 hingga 1949 di Kampung Kauman, DI Yogyakarta.
"Tugas dari Penghulu di sini adalah sebagai pemimpin kegiatan keagamaan di lingkungan Keraton sekaligus sebagai pimpinan Masjid Gedhe Kauman sebagai masjid induk yang ditandai dengan atap bersusun tiga. Ada juga pendopo Majelis Surambi sebagai pengadilan agama di zaman dulu," ujar Anwar.

Perjalanan dilanjutkan melewati Monumen Syuhada Fisabilillah yang bertuliskan nama warga Kauman yang ikut berjuang untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia saat Agresi Militer Belanda pada tahun 1946 hingga 1949.

"Di balik monumen ini, juga terdapat komplek pemakaman Nyai Ahmad Dahlan, istri dari KH Ahmad Dahlan, sang pendiri Muhammadiyah," kata Anwar.

Pemberhentian ketiga adalah sebuah langgar (masjid kecil) khusus perempuan yang dibangun pada tahun 1951. Di Kauman sendiri terdapat dua langgar khusus perempuan dan langgar khusus lelaki. Setelah mengunjungi langgar, rombongan melanjutkan kegiatan membeli takjil di pasar sore Ramadhan Kauman.

KOMPAS.COM/ADHIKA PERTIWI Pasar Sore Ramadhan Kauman adalah salah satu pasar di sebuah gang sempit Kauman yang menjadi favorit warga Yogyakarta saat mencari hidangan untuk takjil dan buka puasa.
"Panitia memberikan uang Rp 10.000 kepada rombongan untuk dibelanjakan takjil di pasar sore. Berbagai macam makanan khas seperti Kicak, Kipow, Jadah Manten, dan berbagai lauk ada di pasar yang buka hanya saat bulan puasa ini," kata Anwar.

Keseruan berbelanja di pasar sore tersebut diakhiri dengan melihat Langgar Kidul KH Ahmad Dahlan di mana terdapat goresan paku KH Ahmad Dahlan saat pertama kali mengubah arah kiblat yang disesuaikan dengan arah Kabah di Mekah. Acara Traveler Berbagi di perkampungan Kauman ini diakhiri dengan buka bersama di Pagongan Masjid Gedhe Kauman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Jalan Jalan
7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

Travel Tips
3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

Travel Update
Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Travel Update
7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

Jalan Jalan
Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Travel Tips
Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Travel Update
Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Travel Update
Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Jalan Jalan
Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Travel Update
Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.