Kompas.com - 06/07/2015, 18:40 WIB
I Nyoman Jendra (49), pelukis asal Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali, tengah sibuk menyelesaikan lukisannya di ruang pamernya, Rabu (11/12/2013). Ia salah satu pelukis yang setia mengembangkan seni lukis di Ubud yang dipengaruhi pelukis besar Walter Spies, Rudolf Bonnet, dan I Gusti Nyoman Lempad di era tahun 1930-an. KOMPAS/AYU SULISTYOWATII Nyoman Jendra (49), pelukis asal Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali, tengah sibuk menyelesaikan lukisannya di ruang pamernya, Rabu (11/12/2013). Ia salah satu pelukis yang setia mengembangkan seni lukis di Ubud yang dipengaruhi pelukis besar Walter Spies, Rudolf Bonnet, dan I Gusti Nyoman Lempad di era tahun 1930-an.
EditorI Made Asdhiana
DENPASAR, KOMPAS.com - Wisatawan Eropa tertarik dengan berbagai macam lukisan bertema klasik yang menggambarkan suasana kehidupan dan budaya tradisi Bali, karena memiliki nilai seni tinggi dan indah dipandang mata.

"Lukisan klasik bertemakan budaya dan kehidupan masyarakat Bali zaman dulu adalah jenis lukisan yang paling laris diburu wisman asal benua biru itu," kata Ida Bagus Mardika Yasa, pelukis asal Sukawati, Gianyar, Jumat (3/7/2015).

Dia menjelaskan, wisatawan Eropa yang dominan berkunjung dan berbelanja di toko miliknya berasal dari Inggris, Perancis, dan Jerman, dan Spanyol. "Mereka paling sering membeli lukisan bertemakan budaya, seperti lukisan penari Bali, lukisan Pura dan beberapa jenis lainnya yang menceritakan tentang adat istiadat pulau Dewata," katanya.

Ida Bagus Mardika Yasa memaparkan, selain beberapa lukisan dengan tema budaya, wisatawan Eropa juga menyenangi lukisan yang mengambil tema lingkungan alam yang asri hijau, suasana persawahan yang membentang luas dan suasana pura yang mistis penuh kedamaian.

"Mereka juga meminati lukisan pedagang yang menjajakan kebutuhan pokok di pasar tradisional, lukisan yang menggambarkan kehidupan masyarakat Bali tempo dulu begitu kental toleransi dan kebersamaan," sambungnya.

Menurut Mardika, adat isitiadat Bali yang begitu kental memberikan jiwa pada lukisan lukisan yang dibuat, sehingga unsur klasik menjadi unsur yang begitu kentara hampir di semua jenis lukisan hasil karyanya. "Lukisan orang Bali memiliki 'taksu', artinya berisikan kekuatan magis yang membuat lukisan itu seakan akan hidup dan memiliki jiwa," ujarnya.

Disinggung soal penjualan, Ida Bagus Mardika Yasa mengatakan, dalam sehari dapat menjual antara 5 sampai 10 buah lukisan, sesuai motif dan ukuran dari lukisan itu sendiri, harganya berkisar antara Rp 300.000 sampai Rp 7 juta, tergantung kerumitan dan nilai seni yang terkandung didalamnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Omzet penjualan bertambah apabila memasuki musim liburan wisatawan luar negeri yang biasanya jatuh antara bulan Juli sampai September," tambahnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Jalan Jalan
Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Travel Update
Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Travel Update
Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Travel Update
Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Travel Update
Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Travel Update
Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

Jalan Jalan
4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

Travel Update
Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Travel Update
4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

Travel Tips
Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Travel Tips
Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Travel Tips
Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Travel Promo
Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.