Mau Menjelajahi Taman Sari Goa Sunyaragi? Simak Panduan Wisata Ini..

Kompas.com - 08/07/2015, 09:33 WIB
Gua Arga Jumut di Kompleks Goa Sunyaragi yang memiliki bentuk bangunan mirip wajah barongsai. Kompas.com/Wahyu Adityo ProdjoGua Arga Jumut di Kompleks Goa Sunyaragi yang memiliki bentuk bangunan mirip wajah barongsai.
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com– Mengunjungi Cirebon, obyek-obyek wisata sejarah menjadi pilihan yang dapat dikunjungi oleh wisatawan. Salah satu obyek wisata sejarah itu adalah Taman Sari Goa Sunyaragi. Kompleks goa tersebut dikenal sebagai tempat peristirahatan Kasepuhan Cirebon dan telah ditetapkan sebagai cagar budaya oleh Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Serang.

Taman Sari Goa Sunyaragi terletak di Jalan Brigjen AR Dharsono, Kota Cirebon. Di tempat peninggalan bersejarah Kasepuhan Cirebon ini, wisatawan dapat melihat arsitektur goa yang terbuat dari batuan karang dengan bangunan-bangunan pelengkap layaknya taman. Sebelum menjelajahi Taman Sari Sunyaragi, simak panduan yang dapat dilakukan agar tetap nyaman ketika berwisata di sana.

Bawa pelindung kepala

Taman Sari Goa Sunyaragi merupakan satu tempat yang didesain sebagai tempat beristirahat para sultan dan para pembantu Kasepuhan Cirebon yang berbentuk taman. Seperti taman pada umumnya, terdapat beberapa pohon-pohon yang tumbuh dan ada pula yang telah berumur tua yang dapat melindungi panas matahari. Namun, sebagian besar tempat ini merupakan tempat terbuka yang langsung terpapar sinar matahari. Ketika berwisata ke Sunyaragi, disarankan untuk membawa pelindung kepala seperti topi agar tetap nyaman ketika berwisata dan terlindung dari sinar matahari.

Waspada

Taman Sari Gua Sunyaragi memiliki goa-goa yang dapat dimasuki oleh para wisatawan. Goa-goa tersebut bernama seperti Goa Peteng, Goa Pengawal, Goa Pawon, Goa Arga Jumut, dan beberapa goa lain. Pintu goa didesain dengan bentuk pintu yang rendah sehingga mengharuskan wisatawan untuk merunduk ketika memasuki goa. Hal tersebut memiliki filosofi bahwa setiap manusia hendaknya menghormati ketika memasuki tempat ini. Agar tidak terantuk bangunan goa yang terbuat dari batuan karang tajam, disarankan untuk waspada ketika memasuki goa. Selain itu juga terdapat kolam-kolam yang memiliki kedalaman hingga lima meter. Jika membawa anak-anak, awasi pergerakan agar tidak terjadi kecelakaan.

Kompas.com/Wahyu Adityo Prodjo Sebuah kolam di Kompleks Goa Sunyaragi yang dulu senantiasa terisi air karena letaknya di dalam hutan.
Bawa makanan dan minuman secukupnya

Taman Sari Goa Sunyaragi memiliki wilayah seluas 1,5 hektar. Di dalam kompleks goa, wisatawan akan diajak menjelajah dengan cara berjalan kaki. Dari memasuki goa, menelusuri taman hingga menaiki anak tangga bangunan. Stamina wisatawan akan diuji ketika berwisata di bangunan cagar budaya ini. Agar tetap bertenaga dan nyaman ketika berwisata di Sunyaragi, bawalah makan dan minuman secukupnya di dalam kantung atau tas. Namun, jangan lupa untuk membuang sampah pada tempatnya.

Ajak pemandu wisata

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Taman Sari Goa Sunyaragi adalah tempat yang memiliki sejarah panjang yang berkaitan dengan Kasepuhan Cirebon. Setiap sudut-sudut kompleks goa menyimpan cerita-cerita yang siap membawa para wisatawan ke masa lampau. Agar wisata sejarah di bangunan cagar budaya ini menambah pengetahuan wisatawan, ajaklah pemandu wisata yang berada di pintu gerbang. Pemandu wisata siap menemani penjelajahan menembus ruang-ruang yang ada di Taman Sari Sunyaragi. Pemandu wisata akan menemani rombongan wisatawan minimal lima orang.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Kopeng Treetop Semarang Tahun 2021, Cuma Buka Weekend dan Hari Libur

Harga Tiket Kopeng Treetop Semarang Tahun 2021, Cuma Buka Weekend dan Hari Libur

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk Tol Kahyangan Magelang, Cuma Ada Saat Akhir Pekan

Harga Tiket Masuk Tol Kahyangan Magelang, Cuma Ada Saat Akhir Pekan

Jalan Jalan
 Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Padang, Ada Batu Malin Kundang

Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Padang, Ada Batu Malin Kundang

Itinerary
Taman Safari Bogor Masuk Daftar Uji Coba, Ini 5 Vila di Sekitarnya

Taman Safari Bogor Masuk Daftar Uji Coba, Ini 5 Vila di Sekitarnya

Jalan Jalan
Pemkab Magelang Siapkan Tempat Wisata, Sinyal Internet Diperkuat

Pemkab Magelang Siapkan Tempat Wisata, Sinyal Internet Diperkuat

Travel Update
Aturan Ganjil Genap di Pinus Sari Sebabkan Banyak Wisatawan Putar Balik

Aturan Ganjil Genap di Pinus Sari Sebabkan Banyak Wisatawan Putar Balik

Travel Update
7 Villa Murah di Puncak, Harga Kurang dari Rp 1 Juta

7 Villa Murah di Puncak, Harga Kurang dari Rp 1 Juta

Jalan Jalan
Candi Borobudur Buka untuk Uji Coba Wisata, Catat Syarat Masuknya

Candi Borobudur Buka untuk Uji Coba Wisata, Catat Syarat Masuknya

Travel Update
Super Air Jet Buka Rute Baru Jakarta-Palembang, Harga Mulai Rp 300.000

Super Air Jet Buka Rute Baru Jakarta-Palembang, Harga Mulai Rp 300.000

Travel Update
Kunjungi Desa Wisata Tamansari, Sandiaga Yakin Wisata Banyuwangi Bangkit

Kunjungi Desa Wisata Tamansari, Sandiaga Yakin Wisata Banyuwangi Bangkit

Travel Update
 6 Oleh-oleh Makanan dan Minuman Siap Saji Khas Makassar, Ada Coto Makassar Instan

6 Oleh-oleh Makanan dan Minuman Siap Saji Khas Makassar, Ada Coto Makassar Instan

Jalan Jalan
7 Oleh-oleh Unik Khas Makassar, Ada Kain Sutera dan Minyak Tawon

7 Oleh-oleh Unik Khas Makassar, Ada Kain Sutera dan Minyak Tawon

Jalan Jalan
Langkawi Malaysia Sambut Turis Domestik Lewat Travel Bubble

Langkawi Malaysia Sambut Turis Domestik Lewat Travel Bubble

Travel Update
Sandiaga Sebut Desa Tamansari di Banyuwangi Bisa Jadi Wisata Kelas Dunia

Sandiaga Sebut Desa Tamansari di Banyuwangi Bisa Jadi Wisata Kelas Dunia

Travel Update
Kampung Blekok Situbondo Masuk 50 Besar ADWI 2021 karena Unggulkan Ekowisata

Kampung Blekok Situbondo Masuk 50 Besar ADWI 2021 karena Unggulkan Ekowisata

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.