Kompas.com - 11/07/2015, 16:07 WIB
Ira Rachmawati / Kompas.com / Banyuwangi
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Salah satu kudapan khas dari Banyuwangi yang hanya mucul pada saat bulan puasa adalah Precet Gedang. Dalam bahasa using, Gedang berarti Pisang yang menjadi bahan utama kudapan yang sering dijadikan makanan pembuka saat berbuka puasa.

Lilik Yuliatin (48), penjual precet gedang yang tinggal di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi kepada Kompas.com menjelaskan cara membuat precet gedang. Caranya sederhana, pisang dikupas lalu dikukus. Setelah dimatang dihancurkan dengan cetakan khusus yang terbuat dari tempurung kelapa yang berlubang di bagian tengahnya.

"Pisang yang dikukus harus yang matang bukan yang masih muda. Kalau jenisnya masyarakat sini nyebutnya pisang Sobo. Setelah itu diletakkan di wadah dan hancurkan dengan tempurung yang ada lubangnya di bagian tengah. Nanti pisang kukus akan tercetak seperti mi hanya saja lebih besar," jelas Lilik sambil mempraktekkan cara membuat precet gedang.

Setelah terkumpul seperti mi, precet gedang dipindahkan di wadah yang lain. "Satu pisang kukus akan jadi satu precet seperti ini. Biasanya satu porsi diisi dua precet gedang," kata Lilik.

Ira Rachmawati / Kompas.com / Banyuwangi

Perempuan yang sudah memiliki cucu tersebut mengaku para penikmat precet gedang biasanya langsung membeli ke rumahnya sehingga dia tidak menjual keluar. Ia menjelaskan saat ini sudah jarang orang yang berjualan makan khas masyarakat Banyuwangi tersebut karena harga pisang yang cukup mahal.

Selain itu, tidak banyak orang yang memiliki cetakan tempurung kelapa yang digunakan untuk membuat precet seperti miliknya. Lilik menceritakan, cetakan precet miliknya tersebut merupakan warisan dari neneknya. Cetakan tersebut diwariskan turun temurun, sehingga sempat digunakan oleh ibunya, kemudian diwariskan kepadanya.

"Usianya sudah lebih dari 40 tahun," jelas Lilik sambil menunjukkan tempurung kelapa yang berwarna hitam tersebut.

Dalam satu hari, Lilik menghabiskan 10 sisir pisang yang ia beli dan juga dapatkan dari kebunnya. Untuk satu porsi precet pisang ia menjualnya seharga Rp 2.000 sampai Rp 5.000. Untuk menikmati precet gedang, bisa dicampur dengan santan yang sudah dimasak dengan pandan dengan tambahan sedikit gula dan garam.

"Mau dinikmati saat hangat ataupun dengan tambahan es sama sama enaknya," kata Lilik sambil tersenyum.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.