Kompas.com - 29/07/2015, 13:46 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dalam sebuah tradisi, binatang seringkali dijadikan perlambangan sifat hidup manusia. Di Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, ada beberapa hewan yang sengaja dibuat patung dan dijadikan sebagai simbol perlambangan sifat hidup seorang Raja. Simbol-simbol binatang yang dilambangkan sebagai sifat raja Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat ini disebut "Banyak Dalang Sawung Galing".

Kini patung hewan yang selalu menyertai setiap acara tradisi penobatan Raja ini menjadi salah satu koleksi pusaka Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat. "Banyak Dalang Sawung Galing. Itu merupakan simbol-simbol patung beberapa hewan yang menjadi gambaran sifat seorang Raja Yogyakarta," ujar Hadi Utomo (67), seorang Abdi Dalem Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat saat ditemui diacara pameran Benda Pusaka Keraton di kantor Dinas Kebudayaan DIY, Selasa (28/7/2015).

Banyak Dalang Sawung Galing merupakan pengabungan dari nama-nama hewan dalam bahasa Jawa. "Banyak" merupakan istilah Jawa untuk Angsa. "Banyak" atau Angsa melambangkan seorang pemimpin yang selalu waspada dan siap menghadapi setiap masalah. Selain itu, "Banyak" juga melambangkan sosok Raja yang siap melindungi keluarga dan seluruh rakyatnya.

"Hewan 'Banyak' itu kan selalu waspada. Kalau ada gerak gerik yang dirasa berbahaya, hewan 'Banyak' itu langsung bersuara untuk memberi peringatan dan melindungi teman lainya," ucapnya.

"Dalang" dalam bahasa Indonesia merupakan hewan rusa. Simbol "Dalang" diwujudkan dalam bentuk telinga yang lancip keatas melambangkan kesiagaan atau kewaspadaan terhadap ancaman musuh. "Dalang" juga dikenal lincah, gesit dan cepat. Seperti itulah Raja Yogyakarta, lincah, gesit dan cepat. "Meski lincah dan gesit, 'Dalang' atau rusa tetap tidak meninggalkan keelokannya," tegasnya.

"Sawung" sendiri, lanjut Hadi, merupakan istilah sebutan Jawa untuk ayam jago. Simbol ayam jago melambangkan keberanian seorang ksatria. Sementara "Galing" adalah burung merak yang melambangkan kewibawaan seorang Raja. Burung merak juga melambangkan sikap raja yang ramah dan memiliki kebaikan dalam hidupnya. "Banyak Dalang Sawung Galing itu akan dihadirkan di acara penobatan Raja. Sebagai perlambang sifat Raja itu sendiri," katanya.

Menurut Abdi Dalem yang telah mengabdi di Keraton Ngayogyakarta Hadiningat selama 40 tahun ini, "Banyak Dalang Sawung Galing" yang dipamerkan di Kantor Dinas Kebudayaan DIY merupakan imitasi. Sementara yang asli ada di dalam Keraton karena telah menjadi salah satu pusaka. "Ini imitasi. Jadi pusaka bukan hanya senjata tetapi benda-benda seperti 'Banyak Dalang Sawung Galing' juga merupakan pusaka keraton," ujarnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.