Kompas.com - 05/08/2015, 19:43 WIB
EditorI Made Asdhiana
"Mate aneuk meupat jeurat, mate adat pat tamita. Mati anak ada makamnya, mati adat hendak dicari ke mana," ucap Asisten III Bidang Administrasi Umum Muzakkar A Gani mewakili Gubernur Aceh Zaini Abdullah dalam Peringatan 100 Tahun Museum Aceh di Banda Aceh, Provinsi Aceh, Kamis (30/7/2015).

Muzakkar mengatakan, pesan itu bersumber dari pepatah kuno Aceh yang konon pernah diucapkan Sultan Iskandar Muda ketika menghukum mati anaknya, Meurah Pupok yang diduga telah melakukan zina pada 1636. Pepatah itu menunjukkan sejak dahulu orang Aceh sangat menjunjung tinggi kearifan lokal.

Pepatah itu dinilai tepat untuk membangkitkan semangat generasi saat ini ataupun masa depan untuk selalu menjaga kearifan lokal daerahnya. Sementara itu, salah satu cara untuk menjaga kearifan lokal adalah dengan merawat dan melestarikan benda bersejarah yang tersimpan di dalam museum.

”Museum bukan tempat menyimpan benda-benda tua belaka. Lebih dari itu, museum merupakan tempat menyimpan harta karun yang tidak ternilai warisan dari nenek moyang. Semua yang tersimpan di dalam museum merupakan cermin peradaban suatu bangsa yang menjadi fondasi untuk menjadi bangsa besar,” ujarnya.

Atas dasar itu, Pemprov Aceh berupaya terus menjaga sejumlah museum di ”Negeri Serambi Mekkah”, terutama Museum Negeri Aceh. Museum Aceh merupakan museum bersejarah
di sana. Bahkan, museum itu menjadi museum tertua di Aceh.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.