Kompas.com - 20/08/2015, 19:50 WIB
EditorJodhi Yudono


Catatan Kaki Jodhi Yudono

Kopi, ya kopi.. minuman berwarna hitam itu kini kian populer bahkan di kalangan anak-anak muda, tak laki tak perempuan. Lihatlah di sudut-sudut kota besa macam Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, dan kota-kota lainnya, warung kopi atau kafe yang menyajikan kopi sebagai minuman utama, kian menjamur.

Saya sendiri, semenjak pulang dari Aceh akhir November tahun lalu, hari-hari saya dengan indah diisi oleh seruputan kopi gayo yang nikmat itu. Setidaknya empat cangkir kopi saya tenggak tiap harinya, pada pagi, siang, sore, dan malam hari.

Gayo, ya hanya kopi gayo yang saya minum saban harinya. Alasan pertama, karena perbendaharaan minum kopi saya memang masih minim, hanya kopi gayo lah yang saya kenal dan saya punya. Sementara kopi-kopi lainnya hanya numpang lewat saja jika saya pergi ke warung kopi atau kafe. Pernah saya minum kopi toraja, bajawa kopi, kopi papua, kopi pagaralam, kopi bali, kopi sidikalang, dan beberapa lainnya.

Entah karena terprovokasi oleh penyair Fikar W Eda yang asal Aceh, atau teryakinkan oleh seorang peneliti kopi dan coklat asal Jember bernama Yusianto, atau tersugesti oleh promosi Ikra yang pemilik kilang kopi tertua di Takengon bernama Aman Kuba, akhirnya--untuk sementara ini--saya memutuskan untuk hanya menikmati kopi arabica gayo.

Kopi ya kopi, kenikmatannya memang setara dengan "mitos" yang diembuskan oleh para pemujanya. Mulai dari 'mengekalkan' persahabatan hingga bisa mencegah diabetes dan sakit jantung.

Entahlah, tiap kali minum kopi, kenangan saya selalu melayang ke silam kelam. Saya jadi ingat rinai hujan, goreng pisang kapok, dan kawan saya yang bernama JUha dan isterinya, Kokom. Ya, kopi, selalu menyempurnakan senja Juha.

Kepada saya dia pernah bercerita panjang lebar perihal kopi, tentang senja, dan tentu saja mengenai si Kokom isterinya nan jelita.

Kebiasaan Juha meminum kopi sama seperti almarhum Mbah Surip dan beberapa seniman lainnya, yakni minum kopi pahit tanpa campuran apa pun. Yang membedakan Juha dengan saya dalam minum kopi, barangkali karena Juha selalu menyimpan kopi yang langsung dipetik dari kebun setelah matang total. Ah, bunda, kenang Juha pada ibunya nun jauh di Bandung Utara. Dan kopi pahit yang disruputnya itu, selalu mengingatkan Juha pada sang ibu.

Dulu, ketika ayah Juha masih hidup, biasa sang ibu menyajikan kopi dalam keadaan segar, baru disangrai dari tempat pemanggangan yang terbuat dari tanah liat. Kemudian, ditumbuknya kopi itu di dalam lumpang hingga halus. Selanjutnya, kopi itu dimasukkan ke cerek berisi air mendidih. Ketika air mulai bergolak kembali, ibu biasanya membubuhinya dengan gardamun untuk menambah rasa pahitnya.

Ibu bilang, ilmu perkopiannya itu ia dapatkan dari sebuah buku karya Muhammad Asad berjudul "Jalan ke MAKKAH" yang bercerita tentang kopi sebagai bagian dari kultur bangsa Arab, lengkap dengan filosofinya. Kopi, kata bunda mengutip buku itu, agar terasa lezat cita rasanya, haruslah "pahit bagaikan maut dan hangat seperti cinta".

Oho, sebuah ujar-ujar yang bikin kalbu bergetar. Benarkah maut berasa pahit? Benarkah cinta berasa hangat? Untuk kalimat terakhir, Juha mungkin setuju. Karena bukankah setelah mengenal Kokom, hari-harinya senantiasa hangat dipenuhi cinta? Tapi maut? Ah, sayangnya pengembara yang pergi dengan maut tak pernah balik untuk menceritakan rasanya berjumpa dengan maut. Tapi demi menggembirakan hati ibu, ia anggukan kepala ketika ibu ungkapkan ujar-ujar itu, dulu.

Kini, di hadapannya juga ada kopi pahit yang masih hangat, sehangat cinta Kokom yang telah mendampingi hidupnya sepanjang sepuluh tahun. Karena kehangatan cinta Kokom itulah, Juha tak peduli benar kendati belum beroleh anak. Barangkali Tuhan masih memberikan waktu yang lebih panjang agar Juha bisa menikmati kehangatan cinta Kokom tanpa rengekan anak.

"Andai saja ya Bang..." tiba-tiba Kokom bersuara.
Juha tak langsung menjawab. Dipandanginya wajah Kokom dengan mata penuh pertanyaan.
"Andai saja ada anak kecil di tengah kita.."

Disruputnya lagi kehangatan kopi pahit itu. Juha tak tahu persis, sejak kapan ia jadi pecandu kopi. Bergelas-gelas kopi dihirupnya tiap ada waktu luang, sampai-sampai Juha sedikit faham tentang hal ikhwal kopi.

Secangkir kopi, kata Juha, mengandung 115 milligram kafein. Kopi adalah stimulan yang terkenal di dunia. Empat dari 5 orang Amerika meminum kopi, menghabiskan lebih dari 400 juta cangkir sehari. Di Skandinavia, orang mengkomsumsi kopi bahkan lebih dari 12kg per kapita. Dengan berjuta-juta orang yang dipekerjakan di industri ini, kopi, konon, menduduki peringkat kedua terbesar dalam perdagangan dunia setelah minyak bumi.

Juha kembali dengan kopinya. Entahlah, tiap meneguk kopi, pikiran buteknya jadi cair kembali. Atau barangkali karena kafein yang ada pada kopi dapat menghilangkan rasa sakit. Itu sebab, pada beberapa jenis obat unsur kafein ditambahkan. Tapi ironisnya, kafein juga merupakan penyebab utama sakit kepala. Bahkan, pada wanita yang meminum dua cangkir kopi atau lebih per harinya, dapat meningkatkan risiko terkena perapuhan tulang (osteoporosis).

Tapi risiko ini dapat dikurangi dengan memperbanyak minum susu atau yoghurt untuk mengganti hilangnya kandungan kalsium. Banyak hasil riset yang menyatakan, kafein dapat mengurangi tingkat kesuburan, dan bila diminum pada saat hamil dapat mengakibatkan kelahiran dini atau cacat lahir. Karenanya, Juha hanya menikmati sendiri kopinya. Ia melarang Kokom ikut-ikutan meneguk kopi seperti dirinya. Takut dari rahim bininya tak akan keluar bayi macam Sherina atau Joshua.

Saat adzan Isya bergema, suami istri itu sudah tenggelam dalam mimpinya. Kokom mimpi memiliki tiga orang anak yang mirip Sherina, Tasya dan Joshua. Sedang Juha, mimpi menjadi peneliti kopi.

Dalam mimpinya itu, Juha mengarungi ruang dan waktu. Ia melihat orang-orang di sekitar Laut Merah pada abad VII sedang menanam kopi. Tapi suara lain dalam mimpinya mengatakan, orang Ethiopia mengenal kopi jauh sebelum itu.

Juha juga melihat, seorang dutabesar Turki dengan tergopoh-gopoh membawa kopi ke pengadilan Raja Louis XIV pada tahun 1669, yang merupakan cikal bakal penyebaran kopi di daratan Eropa. Dan setelahnya, orang Belanda membawa biji-biji kopi ke tanah Jawa untuk dibudidayakan. Dan biji-bijian dari pohon jenis coffea itu, kini telah menyebar ke seluruh Nusantara. Ada kopi Robusta, Liberia, dan Arabica.

Hujan telah reda. Juha bangun ketika terdengar senandung dari mulut Kokom yang sedang ngelindur. Juha senyum sendiri melihat wajah istrinya tidur dalam damai. Kendati kopi di cangkir telah dingin, tapi Juha tahu, cinta istrinya tetaplah hangat. Hmmmm.

@JodhiY

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.