"Horas... Beta Mangan Hita" di Festival Kuliner Serpong

Kompas.com - 23/08/2015, 11:44 WIB
Festival Kuliner Serpong (FKS) 2015 dengan nuansa khas Batak yang digelar di Summarecon Mall Serpong, 14 Agustus hingga 6 September 2015. KOMPAS.COM/JONATHAN ADRIANFestival Kuliner Serpong (FKS) 2015 dengan nuansa khas Batak yang digelar di Summarecon Mall Serpong, 14 Agustus hingga 6 September 2015.
|
EditorI Made Asdhiana
SERPONG, KOMPAS.com – Dari jauh tampak samar tulisan “Horas” terpampang kokoh. Di belakangnya terdapat tiga Rumah Bolon, rumah adat khas Batak berbaris lurus. Jalan sedikit melewati itu, mata akan dimajakan dengan ratusan stand berhiaskan gorga, motif khas Batak. Di antara stand-stand tersebut, tampak bangunan serupa Tugu Revolusi, bangunan khas Karo.

Sepintas tempat ini tampak seperti kampung adat Batak. Tapi bukan, ini adalah Festival Kuliner Serpong (FKS) 2015. Festival yang diadakan di Summarecon Mall Serpong (SMS) ini sudah dimulai sejak tanggal 14 Agustus dan akan berakhir tanggal 6 September 2015.

Tema FKS yang diangkat tahun ini adalah “Horas... Beta Mangan Hita”, bahasa Batak yang berarti “Mari Kita Makan”. Melalui tema ini, pengunjung diajak untuk menikmati sensasi makan di Tano Batak.

Jika ingin makan, harus mengabil kartu dulu. Kartu ini kemudian dapat diisi dengan nominal uang. Berbekal kartu ini pengunjung dapat menikmati lebih dari 200 pilihan menu dalam 63 stand dan 26 gerobak.

Sambil makan, mata juga akan dihiasi dengan pelayan yang lalu-lalang menggunakan ulos dan topi adat. Rasanya seperti sedang makan di pesta adat Batak.

KOMPAS.COM/JONATHAN ADRIAN Stand oleh-oleh di Festival Kuliner Serpong (FKS) 2015 dengan nuansa khas Batak yang digelar di Summarecon Mall Serpong, 14 Agustus hingga 6 September 2015.
Tak hanya mata yang dimanjakan, telinga juga. Alunan uning-uningan, alat musik khas Batak terus berputar di telinga. Khusus di hari Jumat, Sabtu, dan Minggu, alunan suara melengking dari trio Batak akan menghibur pengunjung langsung dengan lagu-lagu batak.

“Tahun ini kami mau membawa ambience batak dan Sumatera Utara di sini, ini sesuai dengan salah satu visi kami, yakni melestarikan kebudayaan Indonesia,” papar Christina Manihuruk, Public Relation Coordinator SMS, Sabtu (22/8/2015).

Selain itu, FKS juga menampilkan artis-artis Batak untuk mengobati kerinduan para ‘anak medan’ yang merantau. Beberapa di antaranya seperti Vicky Sianipar, Victor Hutabarat, dan Novita Dewi Marpaung.

Vicky Sianipar tampil dalam acara pembuka 14 Agustus silam. Sedangkan Victor Hutabarat sendiri tampil tanggal 17 Agustus lalu. Sementara Dewi Marpaung akan menghibur pengunjung pada hari Minggu, 23 Agustus 2015.

“Waktu Vicky manggung, itu penuh banget. Dia sampai manggung melebihi jadwal. Nggak mau turun, diminta nyanyi terus sama pengunjung,” kata Christina.

Christina percaya diri acara ini akan mampu memberikan nuansa Batak dan mengobati kerinduan masyarakat Batak yang tak bisa pulang ke kampung halaman.

KOMPAS.COM/JONATHAN ADRIAN Rumah Bolon khas Batak di Festival Kuliner Serpong (FKS) 2015 yang berlangsung di Summarecon Mal Serpong, 14 Agustus hingga 6 September 2015.
Hal ini dibenarkan oleh Cindy Siagian, salah satu pengunjung. Cindy yang lama tak pulang kampung mengaku terobati dengan nuansa yang ditawarkan tempat ini. “Mirip banget kayak di kampung suasananya. Ya, mengobati kerinduan lah karena sudah lama ga pulang,” ujar Cindy yang sedang makan bersama keluarganya.

Meski demikian Cindy menyayangkan kurangnya varian makanan batak yang ada. “Pilihan makanan khas bataknya kayaknya masih kurang sih, lebih banyak makanan Indonesia (daerah lain),” jelasnya.

Jika penasaran ingin merasakan sensasi Tano Batak, silahkan datang ke Festival Kuliner Serpong di Area Parkir Selatan Sumarecon Mall Serpong (SMS), Gading Serpong, Tangerang. Tak hanya makan, di sini pengunjung bahkan bisa membeli ulos.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X