Kompas.com - 25/08/2015, 19:07 WIB
Segelas teh talua di sebuah warung pinggir Pantai Sago, Kecamatan IV Jurai Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Rabu (13/5/2015). Segelas teh talua dipatok harga sebesar Rp6.000. KOMPAS.com/Wahyu Adityo ProdjoSegelas teh talua di sebuah warung pinggir Pantai Sago, Kecamatan IV Jurai Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Rabu (13/5/2015). Segelas teh talua dipatok harga sebesar Rp6.000.
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Sumatera Barat memboyong suasana dan budaya Ranah Minang ke Yogyakarta, Senin (24/08/2015) malam di City Walk, The Alana Hotel & Convention Center, Yogyakarta.

“Malam ini kami menghadirkan budaya, adat, dan kuliner khas Sumatera Barat di sini sebagai bentuk perkenalan budaya kami kepada para delegasi dan peserta Jogja Travel Mart 2015,” ujar Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Sumatra Barat Burhasman.

Acara bertajuk “Night at Ranah Minang” merupakan kerja sama panitia Jogja Travel Mart dengan pemerintah provinsi Sumatera Barat. Dalam acara yang dibuka dengan tari persembahan khas Minang, Burhasman juga memberikan presentasi singkat tentang potensi wisata di Sumatra Barat.

“Delegasi Jogja Travel Mart 2015 dari mancanegara mungkin sudah pernah mendengar tentang salah satu makanan khas Sumatera Barat yaitu rendang sebagai urutan pertama World’s 50 Most Delicious Foods berdasarkan survei CNN. Selain rendang, kami memiliki banyak potensi wisata yang sayang jika dilewatkan,” ujar Burhasman.

KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHO Warga berkeliling menjajakan jasa beruk pemetik kelapa di Padang Pariaman, Sumatera Barat, pertengahan Juli 2013.
Saat paparan, Burhasman menjelaskan salah satu minuman khas yang bisa ditemukan di Sumatera Barat adalah teh talua yang terdiri dari campuran teh, gula, perasan jeruk nipis, dan telur ayam kampung yang dipercaya memiliki khasiat untuk penambah stamina.

“Banyak alasan untuk para wisatawan mengapa harus datang ke Sumatera Barat, Anda bisa menikmati interaksi dengan orang-orangnya, menikmati kekayaan alam dan budaya, mencicipi ragam kuliner tradisional, hingga terlibat dalam kearifan lokal tanah Minang,” kata Burhasman.

Di kancah internasional, provinsi Sumatera Barat sudah memiliki agenda rutin tahunan yaitu Tour de Singkarak. Ke depannya, Burhasman berharap akan ada penerbangan langsung dari Singapura ke bandara Minangkabau sehingga akses wisatawan mancanegara untuk datang ke Sumatera Barat akan lebih mudah.

Di akhir paparannya, Burhasman juga menjelaskan mengenai salah satu kearifan lokal yang unik di tanah Minang  yaitu Sikola Baruak atau sekolah beruk (monyet).

“Para pemetik kelapa di Sumatera Barat biasanya memanfaatkan monyet untuk memanjat kelapa. Ada sinergi antara manusia dengan monyet untuk membantu pekerjaan manusia. Bahkan monyet pun harus dilatih untuk memilih mana kelapa yang matang dan siap petik di sekolah khusus monyet tadi,” ujar Burhasman.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Liburan di Ngawi, Wisatawan Bisa Ikut Wisata Jeep Lewat Jalur Ekstrem

Liburan di Ngawi, Wisatawan Bisa Ikut Wisata Jeep Lewat Jalur Ekstrem

Jalan Jalan
Seperti Apa Pesiapan Ngawi Sambut Wisatawan Lokal Saat Libur Lebaran?

Seperti Apa Pesiapan Ngawi Sambut Wisatawan Lokal Saat Libur Lebaran?

Travel Update
Tempat Wisata di Luar Lembaga Konservasi Dilarang Sajikan Atraksi Lumba-lumba

Tempat Wisata di Luar Lembaga Konservasi Dilarang Sajikan Atraksi Lumba-lumba

Travel Update
5 Hotel di Bogor untuk Staycation Bersama Keluarga Saat Mudik Dilarang

5 Hotel di Bogor untuk Staycation Bersama Keluarga Saat Mudik Dilarang

Jalan Jalan
5 Kota Ramah Muslim di Eropa, Pas Dikunjungi Usai Pandemi

5 Kota Ramah Muslim di Eropa, Pas Dikunjungi Usai Pandemi

Jalan Jalan
Pemugaran Benteng Pendem Ngawi Selesai 2023, Ini Rencana ke Depannya

Pemugaran Benteng Pendem Ngawi Selesai 2023, Ini Rencana ke Depannya

Travel Update
Larangan Mudik Dikhawatirkan Sebabkan Pariwisata Anjlok Lagi

Larangan Mudik Dikhawatirkan Sebabkan Pariwisata Anjlok Lagi

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Berlakukan Aturan Reservasi Tiket Lewat Aplikasi

Kebun Raya Indrokilo Berlakukan Aturan Reservasi Tiket Lewat Aplikasi

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, tetapi Tutup Saat Akhir Pekan

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, tetapi Tutup Saat Akhir Pekan

Travel Update
Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Travel Promo
Istana Raja Thailand Ditutup Sementara Akibat Kasus Covid-19

Istana Raja Thailand Ditutup Sementara Akibat Kasus Covid-19

Travel Update
Tahiti Hingga Moorea di Polinesia Perancis Buka Lagi 1 Mei 2021

Tahiti Hingga Moorea di Polinesia Perancis Buka Lagi 1 Mei 2021

Travel Update
6 Wisata di Bogor Tengah, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

6 Wisata di Bogor Tengah, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Itinerary
Catat, Ide Staycation di Kota Bandung Saat Libur Lebaran 2021

Catat, Ide Staycation di Kota Bandung Saat Libur Lebaran 2021

Itinerary
Uni Emirat Arab Catat Okupansi Hotel Tertinggi Kedua di Dunia 2020

Uni Emirat Arab Catat Okupansi Hotel Tertinggi Kedua di Dunia 2020

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X