Kompas.com - 04/09/2015, 12:42 WIB
Festival Erau di Tenggarong, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Sabtu (29/6/2013). BARRY KUSUMAFestival Erau di Tenggarong, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Sabtu (29/6/2013).
EditorI Made Asdhiana
BALIKPAPAN, KOMPAS.com - Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim) Awang Faroek Ishak mengatakan untuk promosi dan pengembangan pariwisata harus dilaksanakan secara terpadu oleh pengelola pariwisata.

"Pulau Kalimantan memiliki potensi pariwisata dan seni budaya yang sangat besar, sebab itu diperlukan promosi secara terpadu oleh para pengelola kepariwisataan, baik di daerah maupun pusat," kata Awang di Samarinda, Kamis (3/9/2015.

Dia mengharapkan sektor pariwisata di Pulau Kalimantan bertambah maju, sekaligus berdampak luas dalam penanaman modal di daerah oleh investor dalam maupun luar negeri.

"Selain itu, diharapkan juga dapat berdampak pada pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat pada umumnya," kata Awang.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Orangutan di Camp Leakey Taman Nasional Tanjung Puting, Kalimantan Tengah, Selasa (26/11/2013).
Gubernur mengatakan tumbuh dan berkembangnya dunia pariwisata, seni dan budaya, diharapkan berdampak positif terhadap peningkatan semangat persatuan dan kesatuan dalam keberagaman.

"Saya mengajak pemerintah daerah di lima provinsi se-Kalimantan, termasuk para seniman, budayawan, pemerhati seni budaya dan lainnya agar terus berupaya meningkatkan peran dalam mendukung sektor pariwisata," katanya.

Awang mengatakan industri pariwisata terbukti kebal dari krisis ekonomi. Saat perekonomian terpuruk, pertumbuhan pariwisata Indonesia tetap tumbuh, bahkan melebihi angka pertumbuhan ekonomi nasional. Pada tahun 2014 industri pariwisata mencapai 9,39 persen, angka itu di atas pertumbuhan nasional yang hanya 5,7 persen.

"Sektor pariwisata juga menyumbang produk domestik bruto yang besar kepada Indonesia mencapai 23 persen. Sektor pariwisata juga menempati urutan keempat sebagai penyumbang devisa negara," kata Awang.

Saat ini, lanjut Awang, Kementerian Pariwisata menetapkan enam target utama pembangunan pariwisata, pertama kontribusi pariwisata terhadap Pendapatan Domestik Bruto (PDB) meningkat dari 9 persen pada 2014 menjadi 15 persen pada 2019.

KOMPAS IMAGES / FIKRI HIDAYAT Pasar terapung Sungai Martapura di pusat Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, 23 Maret 2014. Berbeda dengan pasar terapung lainnya di Kalsel, pasar terapung yang baru ada setahun ini sengaja diadakan tiap minggu pagi berbarengan dengan kegiatan car free day.
"Kedua, devisa meningkat dari Rp 140 triliun pada 2014 menjadi Rp 280 triliun pada 2019. Ketiga, kontribusi terhadap kesempatan kerja meningkat dari 11 juta pada 2014 menjadi 13 juta pada 2019," ujar Awang.

Target keempat adalah indeks daya saing pariwisata meningkat dari peringkat 70 pada 2014 menjadi peringkat 30 pada 2019. Target kelima jumlah kedatangan wisatawan mancanegara meningkat dari 9,4 juta pada 2014 menjadi 20 juta pada 2019. Target keenam, jumlah perjalanan wisatawan nusantara meningkat dari 250 juta pada 2014 menjadi 275 juta pada 2019, katanya.

"Sehingga pemerintah menetapkan pariwisata menjadi salah satu dari lima sektor unggulan dan memberikan anggaran belanja yang naik cukup signifikan, untuk tercapainya target utama pembangunan kepariwisataan," tambah Awang.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.