Sego Abang Lombok Ijo Khas Jogja, Isinya Gudeg Daun Pepaya

Kompas.com - 06/09/2015, 18:10 WIB
Sego Abang Lombok Ijo dengan sayur dan lauk-pauknya. Tribun Jogja/ Hamim ThohariSego Abang Lombok Ijo dengan sayur dan lauk-pauknya.
EditorNi Luh Made Pertiwi F

SLEMAN, KOMPAS.com - Daerah Istimewa Yogyakarta bisa dikatakan surganya bagi para penggemar kuliner tradisional, khususnya masakan Jawa. Banyak tempat makan di Yogyakarta yang menawarkan aneka panganan tradisional yang wajib Anda coba.

Salah satunya adalah warung Sego Abang Lombok Ijo Mbah Widji. Warung makan sederhana yang terletak di jalan Pekam-Turi, Dusun Mangunan, Desa Harjobinangun, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman ini menyediakan nasi merah (sego abang) dan sayur lodeh cabai hijau (lombok ijo) sebagai menu utamanya.


Lodeh tempe dan cabe ijo.

Masakan ini adalah masakan khas daerah Gunungkidul, dibawa ke Sleman oleh seorang pensiunan PNS yang berasal dari Gunungkidul bernama Tugiran.

"Warung makan ini telah ada sejak 11 tahun yang lalu. Beberapa tahun sebelum pensiun saya berpikiran untuk membuat usaha di bidang kuliner. Akhirnya saya memilih sego abang lombok ijo, yang merupakan masakan asli daerah saya," ujar mantan pegawai di lingkungan dinas Pertanian Kabupaten Sleman tersebut.

Warung makan yang setiap harinya buka dari jam 07.00 pagi hingga 07.00 malam ini selalu ramai diserbu pembeli karena kelezatan masakannya. Satu set hidangan sego abang lombok ijo terdiri dari nasi merah, gudeg daun pepaya, sayur lodeh lombok ijo, dan aneka lauk pauk.

Untuk sayur lodeh adalah sayur dengan kuah santan dengan isian berupa cabai hijau, dan tempe. Rasanya gurih dan pedas. Untuk lauknya terdapat beberapa pilihan, mulai dari ayam kampung goreng, empal goreng, tahu, tempe, botok, dan pepes.

Semua lauk tersebut (kecuali botok dan pepes) dibacem terlebih dahulu sebelum digoreng. Tak heran warung ini selalu ramai oleh pengunjung, karena perpaduan rasa gurih pedas dari sayur lodeh, manis gurihnya beragam lauk tersebut, menghadirkan sensasi rasa yang membuat orang ketagihan saat disantap bersama nasi merah hangat.

Belum lagi ditambah gurih dan sedikit pahit rasa dari gudeg daun pepaya, sensasi rasa yang sangat kaya. Jika Anda penikmat cita rasa pedas, Anda bisa memesan sambal bawang yang akan semakin menambah nafsu makan.

"Untuk lauk, ayam kampung goreng dan empal adalah yang paling banyak digemari pengunjung," ujar Tugiran.

Meskipun menggunakan ayam kampung, dagingnya terasa empuk karena dimasak dalam waktu yang cukup lama saat dibacem. Tidak hanya nikmat, nasi merah juga memiliki beberapa kelebihan dibanding nasi biasa. Dikatakan Tugiran beras merah berserat kasar tinggi dan rendah kandungan gulanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Garuda Indonesia Beri Akses Prioritas Bagi Tenaga Medis

Garuda Indonesia Beri Akses Prioritas Bagi Tenaga Medis

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Cara Simpan Pisang | Kondisi Kafe Kucing

[POPULER TRAVEL] Cara Simpan Pisang | Kondisi Kafe Kucing

Whats Hot
Keliling Rumah Angker Winchester Lewat Tur Virtual, Berani?

Keliling Rumah Angker Winchester Lewat Tur Virtual, Berani?

Jalan Jalan
Kabar Baik di Tengah Wabah Corona: 2 Panda Hong Kong Berhasil Dikawinkan

Kabar Baik di Tengah Wabah Corona: 2 Panda Hong Kong Berhasil Dikawinkan

Whats Hot
ASITA: Industri Agen Perjalanan Sangat Terhantam dan Dilema karena Virus Corona

ASITA: Industri Agen Perjalanan Sangat Terhantam dan Dilema karena Virus Corona

Whats Hot
Promo Layanan Pesan Antar Makanan dari Warung Pasta, Locarasa, dan Hoo Hah Box

Promo Layanan Pesan Antar Makanan dari Warung Pasta, Locarasa, dan Hoo Hah Box

Makan Makan
Saran Bagi Pelaku Pariwisata agar Dapat Bertahan di Tengah Krisis Pandemi Virus Corona

Saran Bagi Pelaku Pariwisata agar Dapat Bertahan di Tengah Krisis Pandemi Virus Corona

Whats Hot
Menengok Masjid Shah Cheragh di Iran yang Jadi Tempat Produksi Masker Virus Corona

Menengok Masjid Shah Cheragh di Iran yang Jadi Tempat Produksi Masker Virus Corona

Whats Hot
Sejarah Budae Jjigae, Kuliner Khas Korea yang Muncul saat Perang

Sejarah Budae Jjigae, Kuliner Khas Korea yang Muncul saat Perang

Makan Makan
3 Cara Membuat Dalgona Coffee di Rumah, Pernah Coba yang Mana?

3 Cara Membuat Dalgona Coffee di Rumah, Pernah Coba yang Mana?

Makan Makan
Cara Mudah Membuat Foam Susu Tanpa Mesin, Bahan untuk Kopi Kekinian

Cara Mudah Membuat Foam Susu Tanpa Mesin, Bahan untuk Kopi Kekinian

Makan Makan
3 Makanan Berbentuk Virus Corona, Salah Satunya Bakso Aci di Surabaya

3 Makanan Berbentuk Virus Corona, Salah Satunya Bakso Aci di Surabaya

Makan Makan
Di Tengah Pandemi Corona, Ini Kondisi Kafe Kucing di Jakarta dan Malang

Di Tengah Pandemi Corona, Ini Kondisi Kafe Kucing di Jakarta dan Malang

Whats Hot
Jalan-jalan Virtual di Museum Macan, Ada Kegiatan Ramah Anak

Jalan-jalan Virtual di Museum Macan, Ada Kegiatan Ramah Anak

Jalan Jalan
Pegawai Hotel Perlu Bantuan Langsung Tunai karena Wabah Virus Corona

Pegawai Hotel Perlu Bantuan Langsung Tunai karena Wabah Virus Corona

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X