Kompas.com - 09/09/2015, 11:55 WIB
EditorI Made Asdhiana
DUNIA telah mencatat, gedung bekas hotel Belanda di Desa Linggajati, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, menjadi saksi salah satu episode paling menentukan dalam perjuangan Republik Indonesia mempertahankan kemerdekaan. Di gedung itu, delegasi Indonesia berunding dengan Belanda, yang dikenal dengan Perundingan Linggarjati.

Si Bung Kecil, Perdana Menteri Sutan Syahrir bersama delegasi Indonesia lain, meladeni delegasi Belanda yang dipimpin Willem Schermerhorn dalam perundingan tentang kedaulatan Indonesia. Perundingan akhirnya dicurangi, tetapi kemerdekaan bagaimanapun adalah harga mati.

Drama perundingan itu hingga sekarang masih abadi dan terawat dengan baik di Desa Linggajati yang kini masuk Kecamatan Cilimus.

Embusan angin dari Gunung Ciremai sedikit mendinginkan cuaca yang pada Minggu (9/8/2015) pagi itu cerah. Berada di kaki Gunung Ciremai, bangunan seluas 800 meter persegi itu menjadi daya tarik utama pengunjung, utamanya pada hari libur. Pengunjung banyak berlalu-lalang keluar-masuk gedung atau duduk dan bersantai-santai di rumput halaman yang penuh bunga dan aneka tanaman.

Empat pemandu duduk di depan pintu masuk. ”Mari, silakan masuk. Tiketnya cuma Rp 2.000 per orang,” kata Sulaeman (41), pemandu wisata Gedung Naskah Linggarjati, menyapa. Ia menawarkan jasanya untuk memandu berkeliling ke seluruh bagian gedung. Setiap wisatawan yang datang ke gedung itu boleh memilih ditemani pemandu atau tidak. Sulaeman adalah satu dari 12 petugas di museum.

Nuansa heroik dari gedung itu mulai terasa ketika pengunjung memasuki ruangan pertama dan sekaligus utama dari gedung itu. Satu kotak kaca di dekat pintu di bagian kanan ruangan menggambarkan suasana perundingan dalam bentuk diorama. Kotak itu mewakili apa yang terjadi pada tanggal 11-13 November 1946, ketika empat delegasi Indonesia berunding dengan empat delegasi Belanda.

Hadir dari pihak Indonesia ialah Sutan Syahrir (Ketua), Soesanto Tirtoprodjo, Adnan Kapau Gani, dan Mohammad Roem. Adapun dari pihak Belanda Willem Schermerhorn (Ketua), Van Der Poll, F De Boer, dan HJ Van Mook. Seorang penengah dari Inggris, Lord Killearn, duduk paling ujung dan berada di tengah sehingga bisa menghadap kepada kedua delegasi dari dua bangsa.

Selain digambarkan dalam diorama, suasana pertemuan juga berusaha direplikasi dengan menghadirkan nama-nama delegasi dan penempatannya sesuai dengan aslinya. Foto-foto hitam putih dengan pigura kayu melengkapi suasana tua yang ingin dibangun di museum itu.

Begitu juga dengan barang- barang yang disimpan museum, sebagian besar adalah replika kendati masih banyak yang asli. ”Kursi ini masih asli. Rangka kayunya tidak diubah sama sekali, hanya kulit sofanya yang diganti. Dulu, para delegasi duduk-duduk di sini, di sela-sela istirahat dalam perundingan,” kata Sulaeman.

Satu piano yang dikunci di dekat kursi istirahat delegasi juga masih asli. Meja dan empat kursi makan di dapur yang kondisinya masih terawat, ternyata juga masih orisinal. Barang-barang itu dilarang diduduki dan dipindahkan oleh pengunjung.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.