Kompas.com - 12/09/2015, 09:33 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Jika naik KRL Commuter Line, dan turun di Stasiun Jakarta Kota, akan ada banyak ojek yang menawarkan jasanya di luar. Di antara jajaran ojek motor tersebut akan tampak satu-dua buah sepeda ontel.

Sepeda-sepeda ontel ini ternyata menawarkan jasa yang sama: ojek. Ojek ontel tak memiliki pangkalan tersendiri. Agak sulit menemukan kerumunan sepeda ontel di satu lokasi. Biasanya sepeda-sepeda ini tersebar di sekitaran Jakarta Utara dan Barat. Wilayah seperti Tanjung Priok, Kota Tua, dan wilayah-wilayah musium di Jakarta Barat dan Utara menjadi tempat beroperasi.

Jika ingin mencoba, cukup datangi saja sepeda ontel terdekat, mereka pasti menawarkan ojek ontel. Saat KompasTravel menaiki ojek ontel, terasa berbeda. Kursi gonceng di belakang nyaman dan empuk, tidak membuat pegal. Sementara kecepatan sepeda yang pelan dibanding motor membuat perjalanan lebih santai dan nyaman, tidak begitu bergetar atau goyang karena rem mendadak.

Heri adalah salah satu pengojek ontel. Ia sudah menjalani pekerjaan ini selama empat tahun. Satu tahun belakangan Heri tinggal di WC Umum Kalibesar. Dalam sehari ia bisa mengantar hingga 10 orang. Wisatawan mancanegara paling suka mengunakan jasanya. Rata-rata harga yang ia tawarkan pada pengunjung hanya Rp 10.000.

"Sehari biasa 10 orang (penumpang) mas, kadang lebih kadang kurang," katanya saat berbincang dengan KompasTravel di perjalanan menuju Museum Kebaharian Jakarta, Jumat (11/9/2015).

Ojek ontel awalnya hanya ada di Tanjung Priok. Jasa ini dulu sering digunakan untuk mengangkat barang di pelabuhan. Seiring waktu peran ojek ontel mulai bergeser sebagai pilihan wisata. Turis mancanegara banyak yang tertarik menaikinya. Kini jangkauan ojek ontel sudah meluas. Meskipun, unit paling banyak terdapat di wilayah Kota Tua.

Seorang pengojek ontel lainnya mengaku memiliki motor namun tetap menggunakan sepeda untuk 'ngojek'. Alasannya ojek ontel lebih diminati wisatawan. "Bule kadang naik cuma dari pelabuhan sampai jembatan penyeberangan terdekat, bayar 10 ribu," terangnya.

Para pengojek ontel ini membeli sepeda di Pasar Baru. Biasanya mereka membeli sepeda bekas. Jika pulang kampung sepeda-sepeda ini akan dititipkan di gudang Museum Fatahillah, Jakarta Barat. "Seminggu biasanya bayar 30 ribu untuk penitipan mas," tutup Heri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.