Kompas.com - 13/09/2015, 13:45 WIB
EditorI Made Asdhiana
SLEMAN, KOMPAS.com - Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengkaji kemungkinan rumah-rumah di Dusun Bakalan, Argomulyo, Cangkringan yang terdampak erupsi Gunung Merapi 2010 dijadikan tempat wisata minat khusus.

"Wisata minat khusus ini akan menampilkan cerita, layaknya Museum Gempa Kobe, Jepang," kata Kepala Bidang Pengembangan Pariwisata, Disbudpar Kabupaten Sleman, Shavitri Nurmala Dewi, Sabtu (12/9/2015).

Menurut dia, ada hal menarik dari rumah-rumah warga yang sudah tidak tak ditinggali oleh pemiliknya pascaerupsi Merapi.

"Dengan diberi sedikit sentuhan, bisa dijadikan wisata minat khusus. Daya tariknya dari ceritanya. Sedikit diberi kreasi, akan menjadi wisata minat khusus," katanya.

NURSARI INDAH MANULLANG Museum yang berisi peninggalan sisa-sisa erupi Gunung Merapi.
Menurut Shavitri, penggarapan rumah-rumah warga tersebut akan mengadopsi Museum Gempa Kobe, Jepang, namun tanpa pembangunan fisik karena wilayahnya termasuk dalam Kawasan Rawan Bencana (KRB) III Gunung Merapi yang dilarang membangun fasilitas atau infrastruktur.

"Hanya sentuhan-sentuhan kecil untuk penataan kawasannya. Kemudian ditambahkan suatu 'tetenger' (penanda) terjadinya erupsi Merapi 2010," katanya.

Shavitri mengatakan, penataan ini masih belum bisa dipastikan kapan selesai dan mulai dinikmati oleh pengunjung. Karena membutuhkan proses yang cukup panjang. "Sekarang masih penyelesaian tanahnya. Masih dibutuhkan proses yang panjang," katanya.

Di wilayah yang masuk dalam KRB III, memang banyak rumah-rumah warga yang sudah tidak ditinggali akibat bencana Merapi 2010. Kondisinya pun sudah tak terawat lagi, karena pemiliknya direlokasi ke tempat-tempat yang aman, di beberapa hunian tetap (huntap) di KRB II maupun I.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Wisatawan menyusuri lereng Merapi di Dusun Petung, Desa Umbulharjo, Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, dengan menggunakan kendaraan jip wisata yang disewakan dengan tarif berkisar Rp 250.000 per perjalanan, Selasa (10/7/2012). Berbagai paket wisata terus dikembangkan di kawasan tersebut untuk membantu membangkitkan perekonomian warga yang terkena dampak erupsi Merapi.
Camat Cangkringan Edi Harmana, mengatakan di daerah Dusun Bakalan tersebut memang ke depannya akan dibuat suatu obyek wisata.

"Pemda Sleman nanti yang menggarapnya. Di sekitar Dusun Bakalan tersebut memang ada suatu kawasan sebagai tempat pemberhentian Jeep Lava Tour. Namun, masih sebatas dikelola oleh masyarakat setempat saja. Belum ada campur tangan dari pemerintah," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.