Kompas.com - 14/09/2015, 10:39 WIB
Penggarap lahan memanen buah jeruk di lahan pertanian, Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali. KOMPAS/RIZA FATHONIPenggarap lahan memanen buah jeruk di lahan pertanian, Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali.
EditorI Made Asdhiana
SEJAUH mata memandang, ladang menguning oleh buah jeruk yang bergelantungan. Ladang bersanding dengan perkebunan kopi, di antara deretan pegunungan dan danau. Itulah sensasi jalan-jalan di ladang-ladang jeruk Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali.

Pernah membayangkan bersepada di antara ladang-ladang jeruk? Itulah jalan-jalan ke kebun jeruk Kintamani. Menjelang sore hari, kita bisa mengayuh sepeda di antara ladang jeruk di tengah udara pegunungan yang sejuk. Sesekali, kita bisa berhenti dan mencicipi buah jeruk matang pohon.

Pemilik kebun jeruk selalu ramah menyambut tamu. Mereka menawarkan jeruk untuk dikonsumsi cuma-cuma. ”Ayo, silakan dicicipi. Meski harga jual jeruk tahun ini turun dibandingkan tahun lalu, lihat jeruk menguning di kebun saja rasanya cukup menggembirakan,” kata Ketut Darsa sembari memetik beberapa butir jeruk.

Ketut Darsa menunjukkan jeruk siam yang merupakan jeruk khas Kintamani. Penampilan jeruk siam memang menyenangkan hati dengan warna kuning cerah sedikit kehijauan. Rasanya manis dengan sedikit rasa asam segar. Jika konsumen memilih jeruk berkulit mulus, ia justru memetik dan mencicipi jeruk berkulit jelek yang rasanya ternyata lebih manis.

Tak hanya jeruk siam, setiap petani di wilayah Kintamani juga menanam jeruk jenis lain yang dijuluki sebagai jeruk slayer. Dibandingkan jeruk siam, penampilan jeruk slayer lebih cantik dengan rona kemerahan di kulitnya. Rasa jeruk slayer dijuluki ”nano-nano” karena unik, perpaduan manis dan asam.

Jika dikonsumsi langsung setelah petik, jeruk slayer terasa asam. Namun, rasanya berubah makin manis setelah disimpan 3-4 hari. Harga jeruk slayer pun relatif lebih murah. Rasanya yang segar dan penampakannya yang cantik tetap mampu memikat minat pencinta jeruk.

KOMPAS/RIZA FATHONI Lahan pertanian tumpang sari jeruk di Kintamani, Kabupaten Bangli, Bali, dengan latar belakang Gunung Agung.
Meskipun jeruk di kebun Ketut Darsa telah menguning sempurna, pemanenan sengaja belum dilakukan sembari menunggu kesiapan pengepul. Semua buah jeruk di kebun Ketut Darsa sudah dibeli Rp 3.500-Rp 4.000 per kilogram. Bandingkan dengan harga tahun lalu yang bisa menembus Rp 6.500 per kilogram.

”Jeruk sudah matang, tapi enggak akan busuk karena tanahnya kering dan bercampur pasir. Kalau sedang lembab, mungkin kondisinya beda,” ujarnya.

Sepanjang tahun

Pengepul jeruk, Wayan Sukarma, turut menyambut musim panen jeruk dengan gembira. Bersama istri dan ibunya, ia membeli jeruk dari petani dan mulai memetik jeruk dari pagi hingga petang. Ketika ditemui, kaus kakinya penuh dengan rumput gatal akibat seharian memetik jeruk. ”Disortir dulu, lalu masuk peti, sebelum dikirim ke Jawa,” kata Sukarma yang hari itu membeli 45 keranjang jeruk seharga Rp 45.000 per keranjang.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.