Situs Batu Megalitik Flores Sudah Dikenal di Eropa

Kompas.com - 18/09/2015, 13:28 WIB
Situs Batu Megalitik Rate Loku di Padang Savana Teleng, Kabupaten Manggarai Timur, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur. KOMPAS.COM/MARKUS MAKURSitus Batu Megalitik Rate Loku di Padang Savana Teleng, Kabupaten Manggarai Timur, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur.
|
EditorI Made Asdhiana
PULAU Flores di Nusa Tenggara Timur sudah sangat terkenal di kalangan wisatawan mancanegara (wisman) dan wisatawan domestik dengan keberadaan Danau Tiga Warna Kelimutu di Kabupaten Ende. Selanjutnya binatang Komodo yang sudah masuk dalam tujuh keajaiban dunia yang berada di dalam kawasan Taman Nasional Komodo, Kabupaten Manggarai Barat menjadi daya pikat wisatawan untuk berpetualangan. Terkenalnya obyek wisata yang sudah mendunia itu memberikan kontribusi baru bagi perkembangan kepariwisataan di Pulau Flores selama ini.

Adalah kecerdasan dari pemandu wisata di wilayah Pulau Flores untuk memperkenalkan obyek-obyek wisata minat khusus bagi para pelancong yang mengunjungi pulau terindah di NTT. Pemandu wisata memperkenalkan jejak situs-situs kuno yang masih ada hingga saat ini.

Jejak-jejak situs kuno itu tersebar di kampung-kampung di sembilan Kabupaten itu yang hanya diketahui oleh masyarakat setempat. Wisata antropologi belum diperkenalkan oleh Pemerintah Kabupaten di Pulau Flores.

Selama ini yang sering diperkenalkan adalah Situs Bung Karno yang berada di Kabupaten Ende. Sementara situs-situs pejuang yang melawan penjajahan Belanda zaman dulu tidak pernah diperhatikan atau dipromosikan.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Situs batu bersejarah Watu Nggene di Kabupaten Manggarai Timur, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur.
Sebenarnya masih banyak bukti sejarah di seluruh kampung di wilayah Pulau Flores yang masih dituturkan secara lisan oleh para orang tua di wilayah tersebut.

Selama ini kecenderungan dari pemandu wisata dan pemerintah lokal hanya mempromosikan wisata alam, wisata budaya, wisata religi, wisata bahari, wisata bawah laut, wisata danau, gunung, air terjun, rumah adat, seni tari. Namun, hanya sebagian kecil pemandu lokal yang mempromosikan situs-situs batu megalitik kepada wisatawan asing yang berkunjung ke Pulau Flores.

Barangkali minim informasi yang diperoleh pemandu wisata untuk memperkenalkan wisata antropologi yang tersebar di kampung-kampung. Bahkan situs-situs itu berada di pinggir jalan Transflores, mulai dari Flores Barat sampai di Flores Timur.

Beruntung ada sebagian pemandu yang berani menginformasikan kepada tamu-tamu asing yang sedang berkunjung ke Pulau Flores. Salah satunya adalah Fransisco Huik De Rosari, yang sekaligus pemilik Mbolata cottage.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Pemandangan alam di Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur.
Selama ini Fransisco Huik De Rosari memperkenalkan kepada tamu-tamu yang menginap di Mbolata Cottage untuk mengunjungi situs-situs kuno di Kelurahan Watu Nggene, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT.

Tiga Situs Batu Megalitik

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X