Sensasi Super Pedas Sate Petir Pak Nano, Berani Coba?

Kompas.com - 21/09/2015, 11:40 WIB
Sate Petir Pak Nano di Jalan Lingkar Selatan Yogyakarta, tepatnya berada di dusun Menayu, Kelurahan Tirtonirmolo, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta. TRIBUNJOGJA.COM/HAMIM THOHARISate Petir Pak Nano di Jalan Lingkar Selatan Yogyakarta, tepatnya berada di dusun Menayu, Kelurahan Tirtonirmolo, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta.
EditorI Made Asdhiana
BANTUL, KOMPAS.com - Selama ini Yogyakarta dikenal sebagai daerah dengan citarasa masakan yang cenderung manis. Tetapi, di Yogyakarta terdapat beberapa tempat makan yang menyajikan masakan dengan cita rasa pedas hingga super pedas.

Satu di antara tempat yang menyajikan makanan super pedas di Yogyakarta dan layak anda coba adalah Sate Petir Pak Nano.

Warung makan sederhana yang terletak di Jalan Lingkar Selatan Yogyakarta, tepatnya berada di Dusun Menayu, Kelurahan Tirtonirmolo, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul ini menyajikan sate kambing dengan rasa yang ekstra pedas.

Sate kambing yang ada di warung tersebut sebenarnya hampir sama dengan kebanyakan sate kambing pada umumnya. Daging kambing dibakar di atas bara api kemudian disajikan bersama sambal kecap.

TRIBUNJOGJA.COM/HAMIM THOHARI Sate Petir Pak Nano di Jalan Lingkar Selatan Yogyakarta.
Tetapi yang membedakan dengan sate kebanyakan adalah irisan cabai rawitnya yang sangat banyak, sehingga rasanya menjadi begitu pedas.

Selain irisan cabai, disambal kecap tersebut juga terdapat irisan bawang merah, tomat, dan kubis.

Ada tambahan lain yang jarang ditemui disambal kecap pada hidangan sate kambing di tempat lain, yakni irisan daun jeruk. Rasa daging kambing yang empuk, berpadu dengan manisnya kecap, serta pedasnya cabai. Rasa tersebut semakin segar dengan adanya irisan daun jeruk.

Dikatakan Pak Nano (68), dirinya memulai usaha warung sate sejak tahun 1984. Awalnya pria yang bernama asli Suitiyarno tersebut membuka warung di kawasan Patangpuluhan Yogyakarta, dan pada tahun 2004 pindah ke tempat yang saat ini dia tempati.

TRIBUNJOGJA.COM/HAMIM THOHARI Sate Petir Pak Nano di dusun Menayu, Kelurahan Tirtonirmolo, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta.
Kemampuan Pak Nano mengolah daging kambing diperoleh dari kakek dan bapaknya. "Dulu Simbah dan bapak saya juga berjualan sate. Bahkan simbah dulu jualanya masih dengan cara dipukul dan berkeliling," cerita Pak Nano.

Selain sate, di warung makan ini pengunjung bisa memesan beberapa olahan daging kambing lainnya, seperti tongseng, gulai, sate klatak, dan nasi goreng. Beragam olahan tersebut juga disajikan dengan cita rasa pedas.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X