Kompas.com - 22/09/2015, 11:42 WIB
Pelayan Soto Seger Mbok Giyem di Boyolali menyiapkan soto untuk pesanan pembeli. TRIBUN JATENG/M SYOFRI KURNIAWANPelayan Soto Seger Mbok Giyem di Boyolali menyiapkan soto untuk pesanan pembeli.
EditorI Made Asdhiana
SEMARANG, KOMPAS.com - Sejumlah orang silih berganti masuk keluar warung soto yang terletak di Jalan Garuda, samping Pasar Sunggingan, Boyolali, Jawa Tengah. Di dalam warung, hampir tidak ada kursi yang tersisa lantaran penuhnya pengunjung yang masih menikmati semangkuk soto.

Warung soto berlabel Soto Seger Mbok Giyem ini memang legendaris. Berdiri sejak tahun 1950, awalnya, pemilik warung menjual beragam masakan. Selain soto, juga ada sate kambing bakar dan masak.

Saat krisis moneter melanda Indonesia tahun 1998, usaha yang sekarang dikelola kedua anak pemilik nama warung, Agus Riyanto dan Fatimah, fokus menjual soto. Soto Seger Mbok Giyem yang juga bahkan sudah memiliki 45 cabang waralaba (franchise) di berbagai daerah di Pulau Jawa maupun di luar Jawa.

TRIBUN JATENG/M SYOFRI KURNIAWAN Pelanggan menikmati soto di Soto Seger Mbok Giyem di Jalan Jalan Garuda, samping Pasar Sunggingan, Boyolali, Jawa Tengah.
"Dari Jakarta, di sepanjang Pantura hingga Semarang, ada beberapa franchise, misalnya di Cirebon, Tegal hingga Pekalongan. Sajian makanan sebagai teman soto juga sama, di antaranya telur, galantin, tempe, tahu juga perkedel," papar Agus.

Harga yang terjangkau, yakni Rp 7.000 per porsi (di wilayah Solo) membuat pembeli tak berpikir panjang saat ingin menambah satu atau dua mangkuk lagi ketika isi di mangkuk pertama ludes disantap. Meski murah, Agus dan Fatimah tak mengabaikan cita rasa. Mereka tak pelit memberi limpahan bumbu rempah. Kayu manis dan bawang goreng pun terasa kental saat kuah soto masuk ke mulut.

Tak heran, sejumlah artis Ibu Kota kerap mampir di warung soto ini. "Syahrul Gunawan, Ucok Baba, dan Angel Lelga biasanya mampir ke sini saat mereka menghadiri acara di Solo. Kalau warung (cabang) di Jakarta, biasa dikunjungi Tukul Arwana," ujar Agus.

TRIBUN JATENG/M SYOFRI KURNIAWAN Tempe dan sate telur puyuh menjadi lauk pendamping soto di Soto Seger Mbok Giyem Boyolali, Jawa Tengah.
Gumpalan asap dari kuah bening di mangkuk segera mengeluarkan bau harum bumbu ketika disajikan. Potongan daging sapi atau suwiran daging ayam, serta irisan bawang merah goreng terlihat menyembul di atas nasi yang diguyur kuah.

Selain daging, di dalam mangkuk soto ada kecambah dan potongan daun seledri. Khusus soto daging ayam, ada tambahan irisan kentang goreng.

Sebagai pelengkap kesegaran, tersedia irisan jeruk nipis di meja sehingga penikmat soto bisa mencampur perasan air jeruk sesuai selera. Bagi yang suka pedas, tersedia pula sambal dan kecap untuk memperkaya cita rasa.

TRIBUN JATENG/M SYOFRI KURNIAWAN Pegawai Soto Seger Mbok Giyem menyiapkan soto pesanan pembeli.
Lauk pendamping yang disediakan pun terbilang komplet. Di antaranya, sate ayam, sate kikil, sate paru, sate telur puyuh, sate uritan, tempe goreng, mendoan, tahu bakso, bakwan, sosis solo, juga mentho (gorengan yang dibuat dari campuran parutan singkong, kelapa parut dan kacang kedelai atau kacang tanah).

Soto Seger Mbok Giyem buka setiap hari pukul 06.00-18.00. Namun, jangan kecewa jika siang atau sore hari warung sudah tutup lantaran soto habis. Selain di Jalan Garuda dekat Pasar Sunggingan, di Boyolali ada cabang lain. Yakni di Jalan Pandanaran dan seberang RSU Pandan Arang Boyolali. (Suharno)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.