Kompas.com - 22/09/2015, 12:39 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
SIEM REAP, KOMPAS.com - Sebagai destinasi wisata yang mendunia, Siem Reap, sebuah kota di Kamboja, berkembang menjadi kota turis. Terutama karena daya tarik utamanya yang terkenal di kalangan wisatawan mancanegara yaitu Angkor Wat. Tak terkecuali wisatawan Indonesia. Ada beberapa pilihan cara dan rute untuk mencapai Siem Reap bagi orang Indonesia.

"Cara paling nyaman bisa Bangkok sebagai hub. AirAsia punya penerbangan langsung Bangkok-Siem Reap," ungkap Ray Indra Nugraha dari Tourism Authority of Thailand (TAT) Jakarta kepada KompasTravel, di Siem Reap, Kamboja, Selasa (22/9/2015).

Penerbangan maskapai berbiaya rendah AirAsia dari Bandara Siem Reap (Kamboja) ke Bandara Don Mueang (Bangkok, Thailand) memakan waktu tempuh sekitar satu jam. Rute harian ini tersedia tiga kali sehari.

KOMPAS.COM/NI LUH MADE PERTIWI F Museum Nasional Angkor di Kamboja.
Cara lain menuju Siem Reap bisa via darat yaitu melalui pintu perbatasan antara Thailand-Kamboja. Salah satu pintu perbatasan yang sering dilewati wisatawan asing adalah Aranyaprathet (Thailand)-Poipet (Kamboja).

Namun, tentu saja kondisinya berbeda jika melalui jalur darat ini. Seperti pengamatan KompasTravel, Minggu (20/9/2015), suasana perbatasan terutama di bagian Poipet tampak kumuh. Selain itu pengurusan imigrasi menuju Poipet yang lama dan sulit. KompasTravel sendiri memerlukan waktu sekitar sejam, itu pun sudah dengan bantuan travel agent setempat agar proses imigrasi lebih mudah dan cepat.

Tentu, untuk wisatawan backpacker yang biasa mengurus segala sesuatu secara berdikari proses imigrasi akan memerlukan waktu lebih lama. "Saya sarankan memang naik pesawat dari Bangkok langsung ke Siem Reap, lebih nyaman," ungkap Indra.

Menurut Tommy dari travel agent Happy Tour dan Osean dari travel agent Ayowisata, biasanya paket tur yang dijual ke wisatawan Indonesia melibatkan tiga negara, yaitu Vietnam, Kamboja, dan Thailand. "Masuknya dari Jakarta ke Saigon (Vietnam), lalu ke Kamboja, terus ke Bangkok, dari Bangkok terbang ke Jakarta," kata Osean.

KOMPAS.COM/NI LUH MADE PERTIWI F Angkutan tuk-tuk di Siem Reap, Kamboja.
Tommy menambahkan tur biasanya 8 hari 7 malam, yaitu dari Jakarta ke Saigon dan menginap dua malam, lalu menyeberang via darat ke Kamboja. Di Kamboja, menginap di Phom Penh selama satu malam dan Siem Reap dua malam.

Kemudian, lanjutnya, menyeberang via darat ke Thailand menuju Pattaya selama satu malam, lalu dari Pattaya ke Bangkok dan bermalam di Bangkok satu malam. Dari Bangkok baru penerbangan langsung ke Jakarta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Potensi Wisata Jalur Pantai Selatan Flores, Tak Kalah dari Tengah dan Utara

Potensi Wisata Jalur Pantai Selatan Flores, Tak Kalah dari Tengah dan Utara

Travel Update
Garuda Indonesia Buka Lagi Rute Makassar-Denpasar, Per 7 Oktober 2022

Garuda Indonesia Buka Lagi Rute Makassar-Denpasar, Per 7 Oktober 2022

Travel Update
Jalan-jalan Tanpa Masker di Singapura, ke Merlion Park hingga Little India

Jalan-jalan Tanpa Masker di Singapura, ke Merlion Park hingga Little India

Travel Update
15 Wisata Air Terjun di NTT, Masih Asri untuk Dijelajahi

15 Wisata Air Terjun di NTT, Masih Asri untuk Dijelajahi

Jalan Jalan
Berencana Jalan-jalan di Jakarta? Ini 5 Tempat Wisata Terkini yang Wajib Dikunjungi

Berencana Jalan-jalan di Jakarta? Ini 5 Tempat Wisata Terkini yang Wajib Dikunjungi

BrandzView
Hindari Pakai Baju Putih Saat Bikin Paspor, Ini Alasannya

Hindari Pakai Baju Putih Saat Bikin Paspor, Ini Alasannya

Travel Tips
Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Travel Tips
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Travel Update
Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Travel Update
5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

Travel Tips
4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

4 Wisata di Desa Sembungan, Konon Ada Paku Pulau Jawa

Jalan Jalan
Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Vihara Tri Dharma Bumi Raya, Wisata Religi Baru di Singkawang

Travel Update
Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Rute ke Desa Sembungan dari Dieng, Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

COCOTEL Kerja Sama dengan Archipelago Luncurkan Teknologi Hotel Baru

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.