Nasi Jinggo dan Tipat, Makanan Bali yang Selalu Bikin Kangen

Kompas.com - 28/09/2015, 19:04 WIB
Tipat Serombotan, salah satu kuliner masa lalu orang Bali, tersaji di Warung Pantjoran di Denpasar. Tribun Bali/ Ayu Dessy WulansariTipat Serombotan, salah satu kuliner masa lalu orang Bali, tersaji di Warung Pantjoran di Denpasar.
EditorNi Luh Made Pertiwi F

DENPASAR, KOMPAS.com - Memburu makanan tradisional Bali memang mudah ditemui, mulai dari pasar hingga rumah makan. Satu di antaranya adalah Waroeng Pantjoran yang berlokasi di Jalan Tukad Pancoran, No 3, Denpasar, Bali.

Warung ini menyuguhkan masakan khas Bali yang menjadi kegemaran dari pemilik dan keluarganya. Beroperasi sejak enam bulan yang lalu, Waroeng Pantjoran mengkhususkan diri menyajikan beragam jenis menu tradisional. Suasana warung yang masih alami meski berada di area perkotaan menambah kesan di mana pengunjung kembali ke masa lalu.  

“Di warung ini saya mencoba untuk lebih menggali rasa tradisional dan masa lampau. Rasa yang saya dapatkan ketika saya masih kecil. Beberapa menu yang saya hadirkan dari pengalaman saya dulu dan ternyata peminatnya cukup banyak,” ungkap pemilik Waroeng Pantjoran, Ni Luh Putu Sri Wahyuni atau yang disapa Putu.

Menu yang disajikan ialah hidangan yang sebenarnya mudah didapatkan di tempat lain. Meski begitu, Putu mencoba menghadirkan hidangan tersebut dengan caranya sendiri sehingga rasa dan varian dari masakan berbeda dari tempat lainnya.

Warung ini menyuguhkan beberapa menu berat, seperti nasi jinggo. Salah satunya nasi jinggo ceker dengan rasa pedas. Satu porsi nasi jinggo dipatok dengan harga Rp 10 ribu.


Ayam betutu panggang   (Tribun Bali/ Ayu Dessy Wulansari)

Selain nasi jinggo, ada juga tipat. Mulai dari tipat cantok yang mana bumbunya dikombinasikan dengan bumbu lotek, tipat kuah dengan tambahan ayam kampung, tipat plecing, dan tipat plecing kaplok.

Setiap jenis tipat memiliki rasa uniknya tersendiri sehingga tidak jarang, hidangan ini juga menjadi pilihan dari pengunjung.

“Tipat kuah di sini memang agak beda dengan tipat kuah yang ada pada umumnya. Saya pakai ayam kampung yang dipanggang. Karena saya asli dari Gianyar di mana terkenal dengan ayam panggang, saya coba untuk kelola dengan bumbu-bumbu yang saya bisa,” ungkap Putu.

Sedangkan tipat plecing kaplok, satu hidangan favorit juga yang mana pengunjung dapat memilih level atau tingkat kepedasan berdasarkan jumlah cabai yang diminta. Seiring masukan dari pengunjung, tipat plecing kaplok dimodifikasi dengan menambahkan rujak kuah pindang.

Kuah pindang sendiri sebenarnya merupakan pedamping yang selalu ada dalam rujak khas Bali maupun bulung yang terbuat dari rumput laut. Rasa asam dan asin yang berasal dari kaldu ikan ini ternyata cocok disandingkan dengan sambal plecing yang berasa pedas dan gurih.

Perpaduan rasa tersebut melebur dengan tipat lembut dan sayuran yang terdapat dalam plecing, seperti kangkung dan tauge.

“Ikannya saya dapatkan dari kerabat yang memang menyiapkan ikan berkualitas. Kemudian direbus sampai 1,5 jam dan saya isikan beberapa bumbu tambahan agar amis tidak terlalu terasa. Proses untuk mendapatkan kuah pindang ini juga agak lama sampai kuahnya bening,” tutur Putu.

Waroeng Pantjoran memiliki jam operasional mulai pukul 11.00-21.00 Wita dan buka setiap hari. Meski namanya warung, namun tempatnya cukup luas dengan dua lantai dan mampu menampung hingga 70 pengunjung.

Waroeng Pantjoran juga sering dijadikan tempat berkumpul antara komunitas maupun menggelar acara tertentu, seperti arisan atau kumpul bersama keluarga besar. (Tribun Bali/Ayu Dessy Wulansari)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X