Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menikmati Senja Flores Barat dari Kampung Tebang

Kompas.com - 29/09/2015, 10:36 WIB
Kontributor Manggarai, Markus Makur

Penulis

Setelah menikmati alam yang indah pada pagi dan sore hari, warga Kampung Tebang memberikan hiburan kepada tamu-tamu dari berbagai kabupaten yang hadir rembug pangan lokal Nusa Tenggara Timur dengan musik Mbata. Musik Mbata dibawakan pada malam hari di dalam rumah Gendang.

Sejumlah tokoh adat yang berkumpul di Rumah gendang mulai menyiapkan alat musik berupa Gendang dan Gong. Setelah disiapkan, pemain mulai berkumpul sambil memegang gendang dan gong untuk ditabuhkan.

Tokoh adat Kampung Tebang, Stanis Jemai kepada KompasTravel, Jumat (25/9/2015) malam, menjelaskan musik Mbata dibawakan oleh warga masyarakat Manggarai Raya untuk menghibur tamu-tamu yang mengunjungi kampung.

“Saat ini kami membawakan musik Mbata untuk menghibur tamu-tamu Rembug Pangan lokal Nusa Tenggara Timur yang mengadakan kegiatannya di Kampung Tebang. Kami bangga karena Kampung Tebang dipilih sebagai tempat penyelenggaraan Rembug Pangan Lokal NTT,” jelasnya.

Menurt Jemai, orang manggarai Raya memiliki berbagai musik tradisional, di antaranya musik Mbata dan Musik Sanda. Musik Sanda adalah musik yang sakral karena musik ini dipentaskan pada ritual Penti (syukur tahunan), ritual Congko Lokap (memberikan kampung sesudah rumah adat dibangun), dan Upacara Wagal (upacara pelunasan belis bagi seorang istri) dan atraksi caci.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Upacara penyambutan tamu oleh masyarakat Kampung Tebang, di Flores Barat, NTT, dengan memakaikan selendang.
“Jadi musik Mbata dibawakan untuk menghibur tamu sedangan musik Sanda yang sekaligus dilakukan menari Sanda tidak dibawakan untuk menerima tamu,” jelasnya.

Kepala Desa Ngancar sekaligus Tua adat Kampung Ngancar, Yulius Sudirman menjelaskan, Kampung Tebang, Desa Ngancar dipilih untuk menyelenggarakan Rembug Pangan Lokal Nusa Tenggara Timur dari Perhimpunan Pangan Lokal Nusa Tenggara Timur.

Sudirman menambahkan, penduduk Desa Ngancar berjumlah 2.099 jiwa dari 409 kepala keluarga. Penghasilan utama penduduk di Desa Ngancar adalah beras, kopi, dan cengkeh.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

Travel Update
5 Tempat Wisata Hits dan Instagramable di Cianjur

5 Tempat Wisata Hits dan Instagramable di Cianjur

Jalan Jalan
10 Bandara Tersibuk di Dunia 2023, Banyak di AS

10 Bandara Tersibuk di Dunia 2023, Banyak di AS

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com