Kompas.com - 03/10/2015, 13:22 WIB
EditorI Made Asdhiana
DATARAN Tinggi Gayo seperti membenarkan ungkapan bahwa tidak ada kesenangan tanpa rasa sakit. Dia tersembunyi di pedalaman Aceh yang memaksa pengunjung terguncang-guncang di jalan selama berjam-jam atau bertaruh nyawa menaiki pesawat perintis. Tapi, semua itu lunas berlipat ganda begitu tiba di sana.

Dataran Tinggi Gayo terdiri atas tiga kabupaten, yakni Bener Meriah, Aceh Tengah, dan Gayo Lues. Disebut Dataran Tinggi Gayo atau Tanoh Gayo lantaran ketiga daerah tersebut dihuni suku Gayo. Asal-usul suku Gayo masih menjadi bahan diskusi, terlebih baru-baru ini ditemukan kerangka manusia berusia 6.500 tahun di situs Loyang Mendale.

Kawasan Tanoh Gayo berderet yang terangkai oleh Bukit Barisan. Sebagian besar Tanoh Gayo dengan ketinggian 400 meter sampai 2.600 meter di atas permukaan laut ini tertutup hutan tropis dan pinus mercusi.

Karena berada di perbukitan, jalur menuju Tanoh Gayo tidak senyaman Jakarta-Yogyakarta, misalnya. Jalur darat bisa dilalui dari Banda Aceh dengan jarak tempuh sekitar 317 kilometer. Atau bisa juga dari Medan, Sumatera Utara, dengan jarak tempuh 481 kilometer. Jika ingin perjalanan lebih singkat, tersedia alternatif menggunakan pesawat perintis dari Banda Aceh ataupun Medan menuju Bandar Udara Rembele di Kabupaten Aceh Tengah.

Setelah terbang dari Jakarta ke Medan, kami memilih jalur darat karena hari itu tidak ada jadwal penerbangan dari Medan ke Takengon, Aceh Tengah. Jadwal penerbangan hanya pada Selasa dan Kamis, sementara dari Banda Aceh-Takengon hanya sepekan sekali.

Selama hampir 10 jam kami menyusuri jalan. Namun, setelah melewati Bireuen, kami tak lagi dapat memejamkan mata karena jalanan berliku dan naik-turun. Kontur perbukitan mulai terasa. Sehabis subuh, sekitar pukul 06.30, kami tiba di Bener Meriah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.