Kompas.com - 09/10/2015, 13:27 WIB
EditorI Made Asdhiana
MATARAM, KOMPAS.com - Gubernur Nusa Tenggara Barat TGH M Zainul Majdi mengatakan wisata syariah akan menjadi andalan provinsi itu untuk menarik minat kunjungan wisatawan khususnya dari Timur Tengah dan wisatawan Muslim.

"Tugas kita sekarang menghadirkan kenyamanan terutama untuk akomodasi dan membenahi destinasi wisata," kata Zainul Majdi di Mataram, Kamis (8/10/2015).

Menurut Majdi, konsep wisata syariah lebih kepada wisata keluarga dan pendekatan pada mengakomodir nilai-nilai Islami. Oleh karena itu penataan terhadap destinasi wisata termasuk penyiapan seluruh perangkat, seperti sertivikasi halal harus bisa dikedepankan.

Karena itu, terkait dengan konsep tersebut, lanjut Gubernur NTB, saat ini terus dirancang dan didiskusikan. Bahkan, sudah ada komitmen yang kuat dari seluruh pelaku wisata bersama pemerintah untuk bisa menghadirkan kenyamanan bagi wisatawan.

"Selama ini jika kita berbicara wisata Islami kita berbicara kultur, tetapi saat ini yang dikedepankan aspek bisnisnya," ujarnya.

KOMPAS.COM/KARNIA SEPTIA Tradisi Praje Besunat dari masyarakat suku Sasak Lombok meriahkan carnaval bulan budaya Lombok Sumbawa. Acara digelar di sepanjang Jalan Pejanggik, Kota Mataram, Selasa (18/8/2015).
Hal ini tidak lain karena pangsa pasar wisata Islami semakin besar setiap tahunnya. Tinggal sekarang pilihannya ada dua, yakni membiarkan begitu saja atau menarik wisatawan tersebut mengunjungi NTB. "Tentu pilihan kita yang kedua, menarik wisatawan datang ke NTB," ujarnya.

Gubernur NTB memaparkan, tingginya wisatawan Muslim ini tak pelak membuat Kementerian Pariwisata mendorong beberapa provinsi dan tempat yang bisa menjadi magnet untuk menarik wisatawan syariah, khususnya Timur Tengah.

"NTB ini sangat kaya, jarang ada satu tempat yang memiliki banyak keragaman destinasi wisata seperti ini. Dari gunung sampai dasar laut, atraksi budaya, kemudian masjid dan budaya daerah yang memiliki atraksi cukup bagus dan berpotensi menarik pangsa pasar," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.