Kompas.com - 11/10/2015, 09:12 WIB
Salah satu model yang membawakan baju pesta pada acara Batik On the Pedestrian yang digelar di Taman Blambangan, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (9/10/2015). KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATISalah satu model yang membawakan baju pesta pada acara Batik On the Pedestrian yang digelar di Taman Blambangan, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (9/10/2015).
|
EditorI Made Asdhiana
BANYUWANGI, KOMPAS.com - Sebanyak 170 orang model memperagakan busana batik di atas trotoar di Taman Blambangan, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat (9/10/2015) pada acara Batik On the Pedestrian. Peserta yang berlenggak lenggok di atas catwalk sepanjang 350 meter ini terbagi atas kategori anak yang membawakan tema busana kasual, remaja dengan tema busana pesta dan dewasa yang membawakan busana kerja.

Acara tersebut juga di hadiri Putri Indonesia Anindya Kusuma Putri. Kepada KompasTravel, Anindya mengaku kagum menyaksikan pergelaran busana tersebut. "Baru ini saya mengetahui jika sarana umum bagi pejalan kaki bisa menjadi catwalk yang menari," katanya.

Sementara itu Nurhasanah, salah satu desainer lokal Kabupaten Banyuwangi kepada KompasTravel menjelaskan untuk acara Batik On the Pedestrian dirinya mengeluarkan 12 baju mulai dari peserta anak anak hingga dewasa. "Sekitar 12 desain yang saya jahit sendiri. Harganya rata-rata antara 1 sampai 1,5 juta," ujarnya.

Nurhasanah menjelaskan batik Banyuwangi mempunyai corak warna yang lebih variatif hingga mudah untuk dipadupadankan. "Contohnya untuk baju pesta saya menggunakan dua warna antara hijau dan kuning dengan salah satu motifnya Paras Gempal yang menjadi tema untuk tahun ini," katanya.

Selain itu dia juga merasakan penggunaan kain batik oleh masyarakat di Banyuwangi meningkat sekitar 3 tahun terakhir. Ini terlihat dari beberapa orang yang menggunakan jasanya untuk mendesain dan juga membuat batik untuk pakaian. "Ada yang buat kerja, pesta ataupun untuk pakaian sehari hari. Dan saya berpikir bahwa tren menggunakan kain batik akan terus berkembang," katanya.

Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Pertambangan Hary Cahyo Purnomo menjelaskan melalui Batik On the Pedestrian yang menjadi satu dengan Banyuwangi Batik Festival diharapkan bisa mendorong perkembangan pelaku industri batik di Banyuwangi. "Kegiatan ini bisa menjadi langkah bagi para pengusaha batik untuk bertemu dengan pasar batik yang lebih luas," pungkasnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pullman Ciawi Vimala Hills Beri Promo Menginap dan Menu Spesial Imlek

Pullman Ciawi Vimala Hills Beri Promo Menginap dan Menu Spesial Imlek

Travel Promo
Perlukah Penutup Telinga Saat Bayi Naik Pesawat? Ini Penjelasan Dokter

Perlukah Penutup Telinga Saat Bayi Naik Pesawat? Ini Penjelasan Dokter

Travel Tips
Bos Maskapai AS Ingatkan Jaringan 5G Bisa Timbulkan Malapetaka

Bos Maskapai AS Ingatkan Jaringan 5G Bisa Timbulkan Malapetaka

Travel Update
Pramugari Lebih Pilih Layani Penumpang di Kelas Ekonomi, Ini Alasannya

Pramugari Lebih Pilih Layani Penumpang di Kelas Ekonomi, Ini Alasannya

Travel Update
Wajib Tahu, 8 Cara Aman Mengemas Makeup Saat Liburan

Wajib Tahu, 8 Cara Aman Mengemas Makeup Saat Liburan

Travel Tips
Sejarah Angpau, Tradisi Memberi Koin untuk Usir Roh Jahat

Sejarah Angpau, Tradisi Memberi Koin untuk Usir Roh Jahat

Travel Update
Asal-usul Imlek dan Tujuan Perayaannya, Penting Diketahui

Asal-usul Imlek dan Tujuan Perayaannya, Penting Diketahui

Travel Update
Sejarah Perayaan Imlek di Indonesia, Dulu Sempat Dilarang

Sejarah Perayaan Imlek di Indonesia, Dulu Sempat Dilarang

Travel Update
Penonton MotoGP Mandalika Jadi 100.000 Orang, Akomodasi Masih Kurang

Penonton MotoGP Mandalika Jadi 100.000 Orang, Akomodasi Masih Kurang

Travel Promo
7 Wisata Pacitan Selain Pantai yang Wajib Dikunjungi

7 Wisata Pacitan Selain Pantai yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Skema Bebas Karantina Thailand Akan Diterapkan Lagi Februari 2022

Skema Bebas Karantina Thailand Akan Diterapkan Lagi Februari 2022

Travel Update
3 Wisata Gunung Api Purba Gunungkidul Selain Nglanggeran dan Wediombo

3 Wisata Gunung Api Purba Gunungkidul Selain Nglanggeran dan Wediombo

Jalan Jalan
Wings Air Akan Buka Rute Ternate-Ambon PP, Tiket Mulai Rp 839.600

Wings Air Akan Buka Rute Ternate-Ambon PP, Tiket Mulai Rp 839.600

Travel Update
Pemerintah Kota Denpasar Lakukan Penataan UMKM di Pantai Sanur Bali

Pemerintah Kota Denpasar Lakukan Penataan UMKM di Pantai Sanur Bali

Travel Update
22 Negara Ini Masuk Daftar Risiko Tertinggi untuk Perjalanan akibat Covid-19

22 Negara Ini Masuk Daftar Risiko Tertinggi untuk Perjalanan akibat Covid-19

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.