Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ketenaran Tarian Vera Rongga Flores Melambung sampai Perancis

Kompas.com - 15/10/2015, 11:39 WIB
Kontributor Manggarai, Markus Makur

Penulis

KOMPAS.com - Beberapa tahun lalu, rombongan wisatawan mancanegara dari Perancis berkeliling di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur mulai dari Labuan Bajo, ibu kota Kabupaten Manggarai Barat hingga Sikka, ibu kota Kabupaten Maumere.

Saat itu mereka didampingi seorang konsultan pariwisata asal Perancis yang bekerja di Sulawesi Utara. Mereka berkunjung ke Manggarai Barat, Manggarai dan Manggarai Timur.

Saat berwisata ke Kabupaten Manggarai Timur, rombongan itu menginap di Mbolata Cottage. Mereka disambut oleh pemilik Cottage, Fransisco De Rosari Huik.

Malam harinya, rombongan wisatawan Perancis yang pertama kali mengunjungi Pulau Flores disuguhkan dengan berbagai tarian khas Manggarai Timur yang berada di bagian selatan daerah tersebut.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Penunggang kuda berpakaian adat Suku Rongga di Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
Salah satu suku dari sekian suku di wilayah Manggarai Timur yang unik adalah Suku Rongga. Di suku ini banyak atraksi budaya, ritus-ritus yang masih sangat asli. Bahkan, berbagai jenis tarian masih dilestarikan dalam suku tersebut.

Salah satu tarian dari sekian tarian yang disuguhkan kepada tamu dari Perancis adalah tarian Vera. Sesungguhnya tarian Vera dibawakan upacara-upacara kematian tokoh besar di Suku Rongga. Tidak semua tarian vera diperuntukkan untuk upacara kematian orang Rongga. Sebagian tariannya untuk menjemput tamu dan menghibur tamu saat ritual-ritual adat dilangsungkan di rumah adat maupun di kampung.

Untuk itu saat menyapa rombongan tamu dari Perancis, sekelompok penari, baik laki-laki maupun perempuan membawakan tarian Vera yang menghibur diiringi nyanyi-nyanyian bahasa Rongga.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Penunggang kuda berpakaian adat Suku Rongga di Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur, menjadi daya tarik wisatawan mancanegara.
Sejalan dengan geliatnya pariwisata di Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur pada umumnya dan di Manggarai Timur khususnya pasca ditetapkan binatang Komodo menjadi salah satu dari tujuh keajaiban dunia menggairahkan warga masyarakat di sembilan kabupaten yang diapit oleh Laut Flores dan Laut Sawu ini untuk membangkitkan kembali berbagai atraksi-atraksi budaya, seperti tari-tarian.

Dampak dari Sail Komodo yang digelar September 2013 lalu di Pantai Pende, Manggarai Barat memberikan kegairahan kepada pelaku-pelaku pariwisata di seluruh Pulau Flores. Dan juga warga masyarakat menggali lagi berbagai atraksi-atraksi budaya yang hilang.

Tarian Vera bukan saja ditampilkan pada penyambutan tamu yang berkunjung ke Pantai Mbolata, di Kelurahan Watu Nggene, Kecamatan Kota Komba, tetapi tarian ini selalu tampil dalam berbagai festival budaya di tingkat Kabupaten Manggarai Timur. Bahkan pada upacara-upacara kenegaraan seperti perayaan 17 Agustus, selalu ditampilkan.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Tarian Vera menghibur warga di Pantai Mbolata, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
Markus Bana, tokoh budaya Suku Rongga kepada KompasTravel belum lama ini menjelaskan, tak semua tarian Vera ditampilkan. Ada sebagian tarian Vera tak bisa dibawakan di muka umum. Selama ini tarian vera yang dipertontonkan kepada publik bersifat menghibur.

“Kami selalu diundang oleh Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur, pihak gereja dan pelaku-pelaku pariwisata untuk selalu tampil. Kami bangga bahwa tarian ini ditampilkan untuk menyambut rombongan wisatawan yang berkunjung di Pantai Mbolata dan sekitarnya,” jelasnya.

Tampil Pada Pentas Seni Budaya

Markus Bana, yang tampil sebagai tokoh budaya pada pelaksanaan Hari Pangan Sedunia tingkat Keuskupan Ruteng yang diselenggarakan di Paroki Santo Arnoldus-Josef Waelengga menjelaskan, tarian Vera ditampilkan pada pentas seni budaya Hari Pangan Sedunia di Pantai Mbolata yang bernuansa dengan pertanian.

“Kami bangga bahwa tarian vera dari Suku Rongga selalu dipercayakan untuk tampil dalam berbagai event dan festival di Manggarai Timur. Bahkan, tarian ini sudah dikenal di wisatawan Eropa,” jelasnya.

Selain itu, ada yang tak kalah menarik dengan tarian Vera yakni menjemput tamu dengan menggunakan kuda dan penunggangnya berpakaian adat suku Rongga.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Antonius Tandang, salah satu penunggang kuda Suku Rongga, Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur.
Antonius Tandang, salah satu penunggang kuda Suku Rongga kepada KompasTravel, Minggu (4/10/2015) di sela-sela penyambutan tamu Hari Pangan Sedunia di Waelengga menjelaskan, warga suku Rongga yang suka berburu hewam liar, seperti kerbau, kuda, rusa dan lain sebagainya selalu menggunakan kuda. Disamping itu, warga menyambut tamu-tamu dengan menggunakan kuda dimana penunggangnya berpakaian adat Suku Rongga.

“Kami sering menjemput tamu-tamu baik dari Pemerintah maupun pejabat Gereja yang berkunjung ke wilayah kami dengan menggunakan kuda. Seperti pada Minggu (4/10/2015) sebanyak tujuh orang penunggang kuda menjemput tamu dari Keuskupan Ruteng,” jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com